7 Macam Gaya Kepemimpinan dan Cara Menemukan yang Cocok Bagi Anda

Kamis, 26 November 2020 18:01 Reporter : Ani Mardatila
7 Macam Gaya Kepemimpinan dan Cara Menemukan yang Cocok Bagi Anda Ilustrasi rapat. ©Shutterstock/Andrey_Popov

Merdeka.com - Di beberapa titik dalam karier seseorang, mungkin ada kalanya mereka mengambil peran kepemimpinan dalam beberapa kapasitas. Baik saat memimpin rapat, proyek, tim, atau seluruh departemen, seseorang mungkin mempertimbangkan untuk mengidentifikasi atau mengadopsi gaya kepemimpinan yang ditentukan.

Itu adalah kesempatan bagi untuk memenuhi peran kepemimpinan dan dipandang sebagai teladan. Itu juga saat-saat ketika kualitas dan gaya kepemimpinan akan muncul ke permukaan.

Gaya kepemimpinan mengacu pada perilaku karakteristik pemimpin saat mengarahkan, memotivasi, membimbing, dan mengelola sekelompok orang. Pemimpin hebat bisa menginspirasi gerakan politik dan perubahan sosial. Mereka juga dapat memotivasi orang lain untuk tampil, berkreasi, dan berinovasi.

Ketika Anda mulai mempertimbangkan beberapa orang yang Anda anggap sebagai pemimpin yang hebat, Anda dapat langsung melihat bahwa sering kali ada perbedaan besar dalam cara setiap orang memimpin. Untungnya, para peneliti telah mengembangkan teori dan kerangka kerja berbeda yang memungkinkan kita untuk lebih mengidentifikasi dan memahami gaya kepemimpinan yang berbeda ini.

Berikut macam gaya kepemimpinan dan cara menemukan yang cocok bagi Anda:

2 dari 5 halaman

1. Gaya Otokratis

Macam gaya kepemimpinan yang pertama yaitu gaya otokratis melansir dari American Express. Ungkapan yang paling menggambarkan gaya kepemimpinan otokratis adalah "Lakukan apa yang saya katakan." Umumnya, seorang pemimpin otokrasi percaya bahwa dia adalah orang terpintar di meja dan tahu lebih banyak daripada yang lain. Mereka membuat semua keputusan dengan sedikit masukan dari anggota tim.

Pendekatan perintah-dan-kontrol ini adalah tipikal gaya kepemimpinan di masa lalu, tetapi tidak terlalu cocok dengan bakat masa kini.

Itu tidak berarti bahwa gayanya mungkin tidak sesuai dalam situasi tertentu. Misalnya, Anda dapat terjun ke dalam gaya kepemimpinan otokratis ketika keputusan penting perlu dibuat saat itu juga, dan Anda memiliki pengetahuan paling banyak tentang situasinya, atau ketika Anda berurusan dengan anggota tim yang tidak berpengalaman dan baru dan tidak ada waktu untuk menunggu agar anggota tim terbiasa dengan peran mereka.

2. Gaya Demokratis

Macam gaya kepemimpinan berikutnya yaitu gaya demokratis. Para pemimpin demokrasi lebih cenderung bertanya "Bagaimana menurut Anda?" Mereka berbagi informasi dengan karyawan tentang apa pun yang memengaruhi tanggung jawab pekerjaan mereka. Mereka juga mencari pendapat karyawan sebelum menyetujui keputusan akhir.

Ada banyak keuntungan dari gaya kepemimpinan partisipatif ini. Itu dapat menimbulkan kepercayaan dan meningkatkan semangat tim dan kerja sama dari karyawan. Ini memungkinkan kreativitas dan membantu karyawan tumbuh dan berkembang. Gaya kepemimpinan demokratis membuat orang melakukan apa yang Anda ingin lakukan tetapi dengan cara yang mereka inginkan.

3 dari 5 halaman

3. Gaya Afiliasi

Macam gaya kepemimpinan selanjutnya yaitu gaya afiliasi. Frasa yang sering digunakan untuk mendeskripsikan jenis kepemimpinan ini adalah "Orang yang diutamakan". 

Dari semua gaya kepemimpinan, pendekatan kepemimpinan afiliatif adalah pendekatan pemimpin yang dekat dan pribadi dengan orang-orang. Seorang pemimpin yang mempraktikkan gaya ini memperhatikan dan mendukung kebutuhan emosional anggota tim. Pemimpin berusaha untuk membuka jalur pipa yang menghubungkan dia dengan tim.

Pada akhirnya, gaya ini adalah tentang mendorong harmoni dan membentuk hubungan kolaboratif dalam tim. Ini sangat berguna, misalnya, dalam meredakan konflik di antara anggota tim atau meyakinkan orang selama masa stres.

4. Gaya Laissez-Faire

Macam gaya kepemimpinan laissez-faire berada di ujung berlawanan dari gaya otokratis. Dari semua gaya kepemimpinan, yang satu ini melibatkan paling sedikit pengawasan. Anda bisa mengatakan bahwa pemimpin gaya otokratis berdiri teguh seperti batu dalam masalah, sementara pemimpin laissez-faire membiarkan orang berenang mengikuti arus.

Di permukaan, seorang pemimpin laissez-faire mungkin tampak memercayai orang untuk mengetahui apa yang harus dilakukan, tetapi yang ekstrim, seorang pemimpin yang tidak terlibat mungkin akan tampak menyendiri. 

Meskipun bermanfaat memberi orang kesempatan untuk melebarkan sayapnya, dengan tidak adanya arah, orang tanpa disadari mungkin tersesat ke arah yang salah, menjauh dari tujuan kritis organisasi.

Gaya ini dapat berhasil jika Anda memimpin karyawan yang sangat terampil dan berpengalaman, yang dapat memulai sendiri dan termotivasi. Untuk menjadi yang paling efektif dengan gaya ini, pantau kinerja tim dan berikan umpan balik rutin.

4 dari 5 halaman

5. Kepemimpinan Transformasional

Macam gaya kepemimpinan transformasional sering kali diidentifikasikan sebagai gaya tunggal yang paling efektif. Gaya ini pertama kali dijelaskan pada akhir 1970-an dan kemudian dikembangkan oleh peneliti Bernard M. Bass seperti yang dikutip dari Very Well Mind. Pemimpin transformasional mampu memotivasi dan menginspirasi pengikut serta mengarahkan perubahan positif dalam kelompok.

Para pemimpin ini cenderung cerdas secara emosional, energik, dan penuh gairah. Mereka tidak hanya berkomitmen untuk membantu organisasi mencapai tujuannya, tetapi juga membantu anggota kelompok memenuhi potensi mereka.

Penelitian menunjukkan bahwa gaya kepemimpinan ini menghasilkan kinerja yang lebih tinggi dan kepuasan kelompok yang lebih baik daripada gaya kepemimpinan lainnya. Satu studi juga menemukan bahwa kepemimpinan transformasional menyebabkan peningkatan kesejahteraan di antara anggota kelompok.

6. Kepemimpinan transaksional

Gaya kepemimpinan transaksional memandang hubungan pemimpin-pengikut sebagai transaksi. Dengan menerima posisi sebagai anggota kelompok, individu tersebut setuju untuk mematuhi pemimpin. Dalam kebanyakan situasi, ini melibatkan hubungan majikan-karyawan, dan transaksi berfokus pada pengikut yang menyelesaikan tugas yang diperlukan dengan imbalan kompensasi uang.

Salah satu keuntungan utama dari gaya kepemimpinan ini adalah ia menciptakan peran yang jelas. Orang tahu apa yang harus mereka lakukan dan apa yang akan mereka terima sebagai gantinya. Gaya ini memungkinkan pemimpin untuk menawarkan banyak pengawasan dan arahan, jika diperlukan.

Anggota kelompok juga dapat termotivasi untuk bekerja dengan baik untuk menerima penghargaan. Salah satu kelemahan terbesarnya adalah gaya transaksional cenderung membekap kreativitas dan pemikiran yang tidak biasa.

5 dari 5 halaman

7. Kepemimpinan Situasional

Teori kepemimpinan situasional menekankan pengaruh signifikan dari lingkungan dan situasi terhadap kepemimpinan. Gaya kepemimpinan Hersey dan Blanchard adalah salah satu teori situasional yang paling terkenal. Pertama kali diterbitkan pada tahun 1969, model ini menjelaskan empat gaya utama kepemimpinan, antara lain:

  1. Telling : Memberi tahu orang apa yang harus dilakukan
  2. Menjual : Meyakinkan pengikut untuk membeli ide dan pesan mereka
  3. Berpartisipasi : Mengizinkan anggota kelompok untuk mengambil peran lebih aktif dalam proses pengambilan keputusan
  4. Mendelegasikan : Mengambil pendekatan lepas tangan untuk kepemimpinan dan mengizinkan anggota kelompok untuk membuat sebagian besar keputusan

Belakangan, Blanchard mengembangkan model Hersey dan Blanchard asli untuk menekankan bagaimana tingkat perkembangan dan keterampilan pelajar memengaruhi gaya yang harus digunakan oleh para pemimpin. Model gaya kepemimpinan SLII Blanchard juga menggambarkan empat gaya kepemimpinan yang berbeda: 

  1. Mengarahkan : Memberi perintah dan mengharapkan kepatuhan, tetapi menawarkan sedikit bimbingan dan bantuan
  2. Coaching : Memberikan banyak perintah, tetapi juga banyak dukungan
  3. Pendukung : Menawarkan banyak bantuan, tetapi sangat sedikit arahan
  4. Mendelegasikan : Menawarkan sedikit arahan atau dukungan

Memilih Gaya Kepemimpinan

Mengetahui gaya kepemimpinan mana yang paling cocok untuk Anda adalah bagian dari menjadi pemimpin yang baik. Mengembangkan gaya dengan kemampuan untuk memperluas ke gaya lain sesuai situasi dapat membantu meningkatkan efektivitas kepemimpinan Anda.

1. Kenali diri Anda

Mulailah dengan meningkatkan kesadaran Anda tentang gaya kepemimpinan dominan Anda. Anda dapat melakukan ini dengan meminta kolega tepercaya untuk menjelaskan kekuatan gaya kepemimpinan Anda. Anda juga dapat mengikuti penilaian gaya kepemimpinan.

2. Pahami gaya yang berbeda.

Kenali repertoar gaya kepemimpinan yang dapat bekerja paling baik untuk situasi tertentu. Keterampilan baru apa yang perlu Anda kembangkan?

3. Latihan menjadikan seorang pemimpin.

Bersikaplah tulus dengan pendekatan apa pun yang Anda gunakan. Beralih dari gaya kepemimpinan dominan ke gaya kepemimpinan lain mungkin menantang pada awalnya. Praktikkan perilaku baru hingga menjadi alami. Dengan kata lain, jangan gunakan gaya kepemimpinan yang berbeda sebagai pendekatan "tunjuk-dan-klik". 

4. Kembangkan ketangkasan kepemimpinan Anda.

Gaya kepemimpinan tradisional masih relevan di tempat kerja saat ini, tetapi mereka mungkin perlu dikombinasikan dengan pendekatan baru sejalan dengan definisi kepemimpinan untuk abad ke-21.

Lingkungan bisnis saat ini penuh dengan tantangan karena perubahan demografi dan ekspektasi karyawan terhadap tenaga kerja yang beragam. Ini mungkin membutuhkan generasi pemimpin baru yang merupakan campuran dari sebagian besar gaya kepemimpinan yang dibahas di sini.

Seperti pepatah Cina, orang bijak menyesuaikan diri dengan keadaan, seperti air membentuk dirinya sendiri ke kendi. Gaya kepemimpinan yang gesit mungkin merupakan gaya kepemimpinan tertinggi yang diperlukan untuk memimpin bakat masa kini.

[amd]
Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini