12 Manfaat Memaafkan Bagi Diri Sendiri dan Orang Lain, Bikin Hidup Damai

Kamis, 27 Oktober 2022 07:27 Reporter : Ani Mardatila
12 Manfaat Memaafkan Bagi Diri Sendiri dan Orang Lain, Bikin Hidup Damai Ilustrasi bahagia. ©2019 Merdeka.com/Pixabay

Merdeka.com - Sulit membayangkan ada manfaat memaafkan, ketika kita merasa sakit hati dan marah. Pengampunan menjadi lebih sulit ketika tidak ada permintaan maaf atau bahkan pengakuan bersalah.

Kesulitan dalam memaafkan seringkali bisa menjadi pandangan kita tentang pengampunan sebagai hadiah kepada pelaku. Namun, itu sebenarnya hadiah untuk diri kita sendiri. Ketika kita memilih untuk memaafkan, kita menuai manfaat dari pengampunan.

Pengampunan bisa menjadi sulit ketika orang yang bersalah kepada kita tampaknya tidak pantas menerima pengampunan kita. Ini bisa terasa seperti Anda membiarkan mereka "melepaskan diri".

Meskipun perasaan ini sepenuhnya dapat dimengerti, penting untuk diingat bahwa pengampunan memungkinkan kita untuk melepaskan hubungan yang kita miliki dengan mereka yang telah berbuat salah kepada kita dan bergerak maju, dengan atau tanpa mereka.

Berikut merdeka.com merangkum selengkapnya manfaat memaafkan bagi diri sendiri dan orang lain:

2 dari 3 halaman

1. Menurunkan tekanan darah

Ketika kita tidak lagi merasa cemas atau marah karena keluhan masa lalu, detak jantung kita menjadi seimbang dan tekanan darah kita turun. Ini menormalkan banyak proses dalam tubuh dan membawa kita ke dalam koherensi dengan jantung dan sistem peredaran darah kita.

2. Pengurangan stres

Manfaat memaafkan meredakan stres karena kita tidak lagi mendaur ulang pikiran (baik secara sadar maupun tidak sadar) yang menyebabkan munculnya stres psikis. Dengan menawarkan beban kita kepada spirit untuk penyembuhan, kita belajar bagaimana meninggalkan luka dan stres.

3. Kurangi permusuhan

Pada dasarnya, pengampunan meminta kita untuk melepaskan permusuhan terhadap diri kita sendiri dan orang lain. Perilaku bermusuhan yang spontan, seperti kemarahan di jalan dan berkelahi tanpa alasan, turun saat komitmen kita untuk memaafkan meningkat.

4. Keterampilan manajemen kemarahan yang lebih baik

Dengan semakin sedikit beban dari masa lalu yang membebani kita, kita dapat memiliki lebih banyak pengendalian diri ketika kita marah. Kita akan lebih mampu mengambil napas, menghitung sampai sepuluh, mengambil jeda atau berolahraga daripada menyerang seseorang yang sedang marah.

5. Menurunkan detak jantung

Manfaat memaafkan menenangkan hati kita karena kita telah membiarkan rasa sakit kita keluar dari sistem kita sebagai persembahan kepada Tuhan. Hati kita bisa tenang, dan akibatnya detak jantung kita menurun.

6. Risiko penyalahgunaan alkohol atau zat

Ini adalah salah satu yang besar.  Penyalahgunaan zat adalah topeng untuk rasa sakit yang mendasarinya. Pengampunan membantu kita melepaskan rasa sakit itu dan sebagai gantinya menemukan hadiah dalam situasi kita.

7. Lebih sedikit gejala depresi

Mirip dengan menghindari penyalahgunaan obat, ini adalah masalah penting bagi banyak orang. Depresi melemahkan dan dapat menyebabkan bunuh diri. Di sisi lain, pengampunan memberi kita kesembuhan dan rahmat, dan dapat menggantikan depresi dengan tujuan dan kasih sayang.

8. Lebih sedikit gejala kecemasan

Hampir setiap orang perlu memaafkan dirinya sendiri dan juga orang lain. Kecemasan sering muncul ketika kita takut bahwa kita telah melakukan sesuatu yang salah. Hati nurani kita yang bersalah menyebabkan kecemasan pada tingkat yang dalam. Pengampunan membantu kita untuk mencintai diri kita sendiri secara mendalam, membebaskan kita dari rasa sakit batin.

3 dari 3 halaman

9. Pengurangan rasa sakit kronis

Rasa sakit fisik seringkali memiliki penyebab psikologis. Ketika kita membiarkan perubahan besar terjadi dengan pengampunan, kita menyembuhkan diri kita sendiri pada tingkat psikologis dan fisik. Dengan demikian, sakit kronis dapat dibalik dan kita dapat kembali sehat.

10. Lebih banyak pertemanan

Ketika kita tidak lagi menyimpan dendam, kita bisa lebih dekat dengan teman dan keluarga. Hubungan lama memiliki kesempatan untuk berubah dan tumbuh, dan hubungan baru dapat masuk semua karena kita memberi ruang bagi mereka dengan pengampunan.

11. Hubungan yang lebih sehat

Ketika kita menjadikan pengampunan sebagai bagian rutin dari latihan spiritual kita, kita mulai memperhatikan bahwa semua hubungan kita (dengan kekasih, rekan kerja, bos, tetangga, dll.) mulai berkembang. Ada jauh lebih sedikit drama yang harus dihadapi, dan itu adalah bonus besar dalam hidup.

12. Peningkatan kesejahteraan psikologis

Dengan melepaskan keluhan kita, kita menjadi lebih harmonis di semua tingkatan. Mimpi buruk surut dan visi hidup baru yang menarik menjadi hal biasa. Kami merasa lebih tenang, lebih bahagia, dan siap untuk memberikan kasih sayang dan cinta kepada dunia kami.

Kehidupan yang baik, penuh dengan hubungan yang berkualitas, pelayanan kepada orang lain dan kesenangan, adalah sesuatu yang kebanyakan dari kita harapkan tanpa pernah tahu bagaimana menciptakannya.

[amd]
Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini