Usai Melahirkan Bayi Besar, Waspadai Turunnya Peranakan dan Panggul

Kamis, 19 November 2020 16:00 Reporter : Rizky Wahyu Permana
Usai Melahirkan Bayi Besar, Waspadai Turunnya Peranakan dan Panggul ibu hamil. ©2012 pregnancyneeds.net

Merdeka.com - Melahirkan bayi yang cukup besar bisa menimbilkan risiko kesehatan pada diri seorang ibu. Hal ini kerap terlewatkan dan kadang tidak disadari.

Para wanita yang punya riwayat persalinan dengan bayi besar bisa berisiko mengalami prolaps organ panggul (POP). Kondisi ini memiliki gejala yang bervariasi mulai dari keluhan benjolan pada vagina hingga nyeri saat melakukan hubungan intim.

Sebenarnya apa itu POP? Posisi rahim yang seharusnya berada tepat di atas vagina bisa berubah, menurun ke vagina dan hal ini dapat disertai penurunan organ panggul lainnya. Kondisi rahim yang turun biasa dikenal dengan turun peranakan yang merupakan bagian dari penurunan atau prolaps organ panggul (POP) secara keseluruhan.

Dokter spesialis kebidanan dan kandungan konsultan uroginekologi RS Pondok Indah – Pondok Indah, Astrid Yunita mengungkapkan, POP bisa terjadi pada wanita di usia berapapun. Walau begitu, kondisi ini lebih banyak dialami oleh wanita pada usia setelah menopause atau wanita yang pernah melahirkan normal.

Umumnya, prolaps dapat meliputi tiga area berdasarkan segmen dinding vagina yang mengalami penurunan, yakni pada dinding vagina anterior (urethrokel, sistokel), dinding vagina posterior (rektokel, enterokel) dan dinding vagina apikal (leher rahim/serviks, rahim/uterus, puncak vagina). Prolaps pada rahim diklasifikasikan menjadi empat, yaitu penurunan sampai dengan setengah panjang vagina (stadium 1), penurunan lebih jauh dari stadium 1 hingga batas himen (selaput dara) atau tepi vagina sehingga dapat terlihat pada, atau setinggi celah vagina (stadium 2), sebagian besar penurunan sudah melewati selaput dara dan berada di luar vagina (stadium 3) dan penurunan maksimum dari setiap kompartemen organ pelvik (stadium 4).

Baca Selanjutnya: Penyebab Prolaps Organ Panggul...

Halaman

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini