Pratikno dan misteri tim internal penjaringan cawapres Jokowi

Senin, 12 Maret 2018 12:36 Reporter : Supriatin, Randy Ferdi Firdaus
Pratikno dan misteri tim internal penjaringan cawapres Jokowi Jokowi konpers batal lantik Budi Gunawan. ©2015 merdeka.com/arie basuki

Merdeka.com - Presiden Joko Widodo ( Jokowi) telah membentuk tim internal untuk menjaring calon wakil presiden di Pilpres 2019. Hingga kini, tim tersebut masih misterius. Siapa orang-orang yang ada di dalam, begitu pula pola kerjanya, belum disiarkan ke publik.

Menteri Sekretaris Negara (Mensesneg), Pratikno disebut sebagai ketua dalam tim penjaringan cawapres untuk Jokowi itu. Namun, mantan Rektor UGM tersebut tak mengakui.

Pratikno mengaku tidak tahu apa-apa tentang tim tersebut. Menurut dia, tim tersebut Presiden Jokowi sendiri yang tahu.

"Enggak ada, enggak ada tim internal sampai formal. Bahwa sudah ada diskusi-diskusi mengenai itu ya. Tapi sampai dibentuk tim formal enggak ada," kata Pratikno di Istana Bogor, Senin (12/3).

Sekali lagi, Pratikno membantah dirinya ditunjuk presiden menjadi koordinator tim penjaringan. Saat ditanya bersedia atau tidak jika ditunjuk, Pratikno pilih tak mau berspekulasi lebih jauh.

"Pertanyaan itu, sudah ah hahaha. Aku pusing," kata Pratikno lagi.

Pratikno menjelaskan, fungsi Mensesneg sebagai koordinator komunikasi Istana dengan lembaga negara seperti DPR dan lainnya. Sehingga, dia membantah, jika ada komunikasi dengan parpol untuk Pilpres 2019.

Terkait komunikasi dengan parpol, Pratikno mengatakan, hal itu merupakan kewenangan Presiden Jokowi. Termasuk meminta pertimbangan soal sosok cawapres. Kendati begitu, Pratikno mengakui, sah saja jika ada tim di luar parpol yang memberikan masukan dan pertimbangan kepada Jokowi terkait Cawapres.

"Ya nanti pak presiden buat kesepakatan dengan partai-partai koalisi lah. Intinya begitu," kata Pratikno.

"Ya tentu, selalu terbuka terhadap masukan-masukan, tapi intinya bahwa itu keputusan pak presiden dengan mendengarkan parpol-parpol yang mencalonkan. Sekarang kan belum final," tegas dia lagi.

Sementara itu, Ketua DPP PDIP Hendrawan Supratikno mengaku tak tahu isu Pratikno ditunjuk sebagai ketua tim koordinator penjaringan. Namun, dia melihat, Pratikno sosok yang paling pas untuk memimpin tim itu.

"Yang saya tahu, Pratikno salah seorang yang paling dekat dan paling dipercaya oleh Presiden. Mungkin Pratikno dinilai sebagai figur non-parpol, orang kampus, sehingga pertukaran informasi politik antarparpol tidak dicurigai jatuh atau dibocorkan ke pihak lainnya. Tapi sekali lagi, saya belum tahu apakah yang bersangkutan benar-benar telah ditunjuk sebagai ketua tim," kata Hendrawan.

Hendrawan juga tak mengetahui apakah tim penjaringan itu melibatkan tokoh-tokoh parpol pendukung Jokowi. Tapi dia menegaskan, Jokowi tidak mungkin mengabaikan pertimbangan partai pendukung nantinya.

"Kita lihat nanti. Yang jelas parpol tak mungkin diabaikan karena pada perhitungan akhir, yang berhak mencalonkan adalah parpol. Jangan mengajari angsa berenang. Parpol jauh lebih sigap, cekatan dalam permainan politik. Mereka sering berjalan mendahului kurva," jelas Hendrawan. [rnd]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini