Balas Sindiran Beda Capres di Internal, PDIP Sentil Sekjen Golkar

Selasa, 29 November 2022 12:33 Reporter : Alma Fikhasari
Balas Sindiran Beda Capres di Internal, PDIP Sentil Sekjen Golkar bambang wuryanto. ©2022 Merdeka.com/alma fikhasari

Merdeka.com - Sekjen Partai Golkar Lodewijk Freidrich Paulus sindir perkubuan di internal PDI Perjuangan. Khususnya, terkait pembentukan Dewan Kolonel pro Puan Maharani dan Dewan Kopral pro Ganjar Pranowo sebagai Capres 2024.

Menanggapi hal itu, Ketua Badan Pemenangan Pemilu (Bappilu) PDIP, Bambang Wuryanto alias Bambang Pacul menegaskan, persoalan di dalam internal partai politik merupakan hal biasa.

Terlebih, dalam menyampaikan pendapat tentang dukungan terhadap seseorang wajar jika menimbulkan perbedaan.

"PDIP itu solid. Jadi tidak ada pengkotak mengkotak, semua tegak lurus bahwa ada seperti Pak Sekjen Golkar itu kan dari militer. Misalkan terhadap satu angkatan satu letingnya mungkin ada kedekatan tertentu biasa saja. Jadi kalau Pak Lodewijk dengan satu letingnya ya hampir pasti ada perbedaan. Wong mereka tumbuh dalam satu pendidikan yang sama," kata Bambang Pacul, saat diwawancarai di Gedung Nusantara II DPR RI, Senayan, Jakarta, Selasa (28/11).

2 dari 4 halaman

Atas dasar itu, menurutnya, wajar jika di PDIP terjadi perbedaan pendapat. Namun, kata Bambang Pacul, meski ada perbedaan tetap seluruh kader partai berlambang kepala banteng itu akan tetap tegak lurus terhadap perintah dari Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri.

"Sama saja di PDIP, apakah Pak Lodewijk dengan kedekatan misalkan dengan si A satu leting itu kemudian akan membuat perpecahan di TNI pasti tidak, di TNI AD pasti tidak. Karena semua perintahnya tegak lurus. Di PDIP itu organisasi sipil kedekatannya sipil juga ada. Tetapi di PDIP itu mengakar rumput ke bawah, menganyam semua ke samping, berpucuk engkau ke atas, satu pucuknya Megawati, perintah beres," paparnya.

Sehingga, perihal munculnya Dewan Kolonel dan Dewan Kopral di tubuh PDIP merupakan hal biasa. Sebab, hal itu hanyalah wadah untuk mengeluarkan aspirasi terhadap dukungan seseorang.

"Enggak ada soal, enggak ada soal. Karena kan kulturnya sendiri, kulturnya seperti itu. Jadi nanti tinggal tunggu perintah ibu Ketua saja. Ibu Ketum merencanakan A, A semua lah kita," imbuh Bambang Pacul.

3 dari 4 halaman

Diberitakan sebelumnya, Sekjen Partai Golkar Lodewijk Freidrich Paulus menyebut bahwa dalam penggalangan narasi terdapat pola let them fight. Dia menjelaskan, pola tersebut pernah menimpa partai politik lain.

"Let them fight, apakah terjadi di Indonesia? Terjadi enggak? Terjadi. Lihat ada partai lain, dampak dari penggalangan. Seorang Gubernur dengan seorang pejabat tinggi partai ribut. Pernah tahu kan? Dan sampai sekarang," ucapnya.

Kendati demikian, Lodewijk tidak menjelaskan secara detail partai yang disebut ribut antara pejabat petinggi partai dan seorang gubernur. Namun dia menyebut, adanya dewan kopral dan dewan kolonel.

4 dari 4 halaman

Yang mana, wadah tersebut dibentuk oleh kader-kader PDI Perjuangan yang mendukung seorang gubernur dan petinggi partai.

"Sampai dipanggil, diberikan teguran, itu artinya let them fight. Sehingga terbentuk Dewan Kopral dan Dewan Kolonel. Betapa dahsyatnya penggalangan opini. Sangat merusak. Sangat sakit," imbuhnya. [rnd]

Baca juga:
PDIP Kritik Lingkaran Jokowi 'ABS', Mensesneg: Kerjaan Pemerintah Banyak
Relawan Jokowi Balas Sindiran Sekjen PDIP: Bukan ABS, Tapi Asal Rakyat Senang
DPR Tegaskan Belum Ada Draf RUU Kesehatan Omnibus Law
Jokowi Singgung Rambut Putih, PDIP: Ganjar Kader yang Taat

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini