Sudah Lapor Sejak Pekan Lalu, Keluarga Trio Geram Respons Lambat Komnas KIPI

Selasa, 11 Mei 2021 18:11 Reporter : Ahda Bayhaqi
Sudah Lapor Sejak Pekan Lalu, Keluarga Trio Geram Respons Lambat Komnas KIPI rumah orangtua trio. ©2021 Merdeka.com/ahda bayhaqi

Merdeka.com - Kakak korban vaksinasi Covid-19 Trio Fauqi Virdaus, Viki mengungkap pihaknya mendapatkan respon mengecewakan dari Komnas Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi (Komnas KIPI). Komnas KIPI tidak merespons dengan cepat laporan keluarga karena putranya meninggal dunia setelah vaksinasi Covid-19 dengan merk AstraZeneca.

Viki mengungkap, pihak keluarga telah menghubungi Komnas KIPI saat Trio meninggal dunia pada Kamis (6/5). Saat itu, Komnas KIPI menyampaikan akan melakukan investigasi.

"Nanti akan kita lakukan investigasi oke kita tunggu," ujar Viki menirukan jawaban Komnas KIPI saat dihubungi, Selasa (11/5).

Namun, hingga hari ini tidak ada jawaban lanjutan dari Komnas KIPI. Justru Viki menyayangkan sejumlah pernyataan Komnas KIPI di media terkait kematian Trio. Misal mengenai masih kurang bukti kematian disebabkan vaksin AstraZeneca dan sebagainya.

Viki mengecam tindakan Komnas KIPI yang hanya mau bicara di media. Sementara, pihak keluarga sama sekali tidak tindak lanjut dari laporan sebelumnya.

"Jumat, Sabtu, Minggu, Senin, tidak ada. Setelah media naik baru ngomong," kata dia.

Apalagi belakangan Komnas KIPI akan merekomendasikan untuk melakukan autopsi terhadap jenazah Trio. Viki geram lantaran hal itu tidak disampaikan dahulu kepada pihak keluarga.

"Sekarang tanah kuburan sudah mau seminggu mau bongkar. Sudah begitu ngomongnya tidak ada etika hanya kepada media. Datengin kami ajak diskusi ortu saya yang punya hak atasnya," tegas Viki.

Respon Komnas KIPI itu dinilai lambat. Seharusnya tawaran untuk autopsi jenazah disampaikan sejak awal.

"Kamis saat kejadian kami sudah mengabari Komnas KIPI harusnya mereka langsung ngomong, sudah kita otopsi sebelum dikubur. Itu benar, orang pendidikan orang profesor jangan berpikirnya kayak kura-kura," kata pungkas Viki.

Sebelumnya, Komisi Nasional Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi (Komnas KIPI) merekomendasikan jenazah Trio Fauqi Virdaus diautopsi untuk mengetahui keterkaitan antara kematiannya dengan vaksinasi Covid-19 merk AstraZeneca. Trio Fauqi Virdaus meninggal dunia sehari setelah menjalani vaksinasi AstraZeneca.

"Kalau ada hasil autopsi akan lebih tepat menentukan keterkaitan antara KIPI dengan imunisasi yang diberikan," kata Ketua Komnas KIPI, Hindra Irawan Satari saat dihubungi, Selasa (11/5).

Dia mengatakan rekomendasi tersebut dikeluarkan berdasarkan kajian kausalitas. Hindra mendorong Kementerian Kesehatan segera menindaklanjuti rekomendasi autopsi jenazah Trio Fauqi Virdaus.

"Komnas hanya mengeluarkan rekomendasi, pelaksananya adalah Kemkes," ujarnya. [rhm]

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini