Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Polisi Gerebek Vila di Bali jadi Lab Pembuatan Narkoba Hingga Ganja Hindroponik, 4 Orang Ditangkap

Polisi Gerebek Vila di Bali jadi Lab Pembuatan Narkoba Hingga Ganja Hindroponik, 4 Orang Ditangkap

Polisi Gerebek Vila di Bali jadi Lab Pembuatan Narkoba Hingga Ganja Hindroponik, 4 Orang Ditangkap

Penggerebekan ini pengembangan setelah sebelumnya polisi melakukan penggerebekan di Sunter, Jakarta Utara.

Mabes Polri menggerebek Vila Sunny Village di kawasan Desa Tibubeneng, Badung, Bali. Vila tersebut diketahui menjadi pabrik narkotika.


Saat penggerebekan dilakukan, polisi menemukan laboratorium rahasia atau clandestine lab. Tak hanya itu, ditemukan pula macam-macam narkoba seperti mephedrone, ganja hidroponik dan lainnya yang merupakan jaringan hydra.

Kabareskrim Polri Komjen Wahyu Widada mengatakan, kasus ini terungkap atas kerja berbagai pihak. Empat orang ditangkap dalam penggerebekan ini yaitu dua WNA Ukraina, satu WNA Rusia, dan satu orang WNI.


"Bareskrim Polri telah berhasil mengungkap clandestine laboratorium hidroponik ganja dan mephedrone jaringan hydra Indonesia, serta melakukan penangkapan terhadap DPO clandestine laboratorium narkoba ekstasi Sunter-Bali," kata Komjen Wahyu Widada saat jumpa pers di lokasi, Senin (13/5) sore.

Polisi Gerebek Vila di Bali jadi Lab Pembuatan Narkoba Hingga Ganja Hindroponik, 4 Orang Ditangkap

Keempat orang yang ditangkap punya peran berbeda-beda. Dua WN Ukraina berinisial IV (31) dan MV (31) adalah saudara kembar. Keduanya berperan sebagai pengendali laboratorium dan juga peracik serta memproduksi narkotika.

Sementara WNA asal Rusia berinisial KK yang berperan sebagai pemasar hasil produksi narkotika dan WNI inisial LM, merupakan DPO kasus
clandestine laboratorium Sunter, Jakarta Utara pada 4 April 2024 milik Fredy Pratama. Dia melarikan diri ke Bali dan diketahui jaringan dari pabrik narkoba di vila tersebut. Sementara dua orang lainnya inisil RN dan OKA yang merupakan WNA asal Ukraina masih dalam pencarian.


Komjen Wahyu mengatakan, pengungkapan pabrik narkotika di Vila Sunny terjadi pada tanggal 2 Mei 2024. Terbongkarnya kasus ini berawal dari upaya pengembangan atas kasus clandestine laboratorium di Sunter pada 4 April 2024.

Setelah dilakukan profiling, ditemukan ada DPO lab Sunter, Jakarta Utara yang kabur ke Bali, yaitu LM.


"Tim kami menemukan bukti kuat berupa dokumentasi perjalanan paket barang bahan kimia prekursor clandestine laboratorium Sunter ke Bali," imbuhnya.

Kemudian, polisi menelusurinya empat lokasi untuk pengiriman bahan-bahan kimia. Salah satunya adalah di TKP dan aparat gabungan pun melakukan penggeledahan terhadap pabrik narkoba di Sunny Village, Kuta Utara, pada Kamis (2/5). Hasilnya ditemukan dua WNA Ukraina dengan barang bukti lab penanaman ganja hidroponik sebanyak 9,8 kilogram, mephedrone sebanyak 437 gram.


Kemudian ada juga ratusan kilogram berbagai jenis bahan kimia prekursor pembuatan narkoba jenis mephedrone dan ganja hidroponik, serta berbagai macam peralatan laboratorium pembuatan mephedrone dan hydroponic ganja.

Polisi Gerebek Vila di Bali jadi Lab Pembuatan Narkoba Hingga Ganja Hindroponik, 4 Orang Ditangkap

"Lab ganja hidroponik dan produksi mephedrone ini dilakukan di basement vila yang memang didesain oleh para tersangka," ujarnya.

Petugas langsung melacak LM yang menyewa kamar kos di Sesetan, Denpasar Selatan, sampai akhirnya diringkus pada Kamis (2/5). Tim gabungan dapat menyita sebanyak 6 kilogram ganja dari tangannya.


"Dari hasil pemeriksaan LM ini perannya sebagai orang gudang, kurir dan operator di Bali (mantan napi) yang sebelumnya hanya berperan sebagai pemegang rekening jaringan narkoba Fredy Pratama," ujarnya.

Setelah itu, petugas menangkap KK WNA Rusia yang bertugas mengedarkan narkoba dari pabrik di Sunny Village, dan dia memasarkan melalui jaringan Hydra.

Dari tersangka itu dapat disita barang bukti berupa ganja sebanyak 382.19 gram, hasis sebanyak 484 92 gram, kokain sebanyak 107,85 gram, dan mephedrone sebanyak 247,33 gram.



Sementara itu, Direktur Tindak Pidana Narkoba Bareskrim Polri Brigjen Mukti mengatakan, para tersangka yang diinterogasi mengakui bahan dan peralatan pabrik narkoba ini dipesan dari Tiongkok melalui market place.

Sementara bibit ganja dikirim dari Rumania dan peralatan lainnya dibeli melalui market place Indonesia. Sistem kerja ganja hidroponik sudah moderen dan sistematis.

"Penanamannya sudah di-setting sedemikian rupa dengan adanya lampu ultraviolet, alat pengukur ph, pemberian air, oksigen serta pupuk secara otomatis dan teratur sehingga bunga ganja yang di hasilkan kualitasnya sangat baik," ujarnya.


Adapun modus operandi pemasarannya menggunakan jaringan hydra Indonesia atau darknet untuk memasarkan produk ganja hidroponik dan mephedrone melalui aplikasi telegram bot.

Beberapa grup telegram tersebut yaitu Bali Hydra bot, Cannashop robot, Bali cristal bot, Hydra Indonesia manager dan Mentor cannashop.

"Jaringan Hydra ini ada di Indonesia dan kode-kodenya tersebar di Bali, ada yang dicat di tembok-tembok menggunakan pilox, menariknya transaksi dari pemesan dilakukan menggunakan uang elektronik bitcoin," bebernya.


Atas perbuatannya, para tersangka dikenakan Pasal yang dilanggar adalah pasal 114 ayat (2) subsider Pasal 113, Ayat (2), Pasal 112, Ayat (2) lebih subsider Pasal 129 huruf a dan Pasal 111, Ayat (2) Juncto Pasal 132, Ayat (1) Undang-undang RI Nomor 35, Tahun 2009 tentang narkotika, dengan ancaman hukuman minimal 5 tahun penjara dan maksimal hukuman mati, serta denda minimal Rp1 miliar dan maksimal Rp10 miliar.

Vila Jadi Pabrik Narkoba di Bali Dibongkar, Dikelola WNA Jaringan Fredy Pratama
Vila Jadi Pabrik Narkoba di Bali Dibongkar, Dikelola WNA Jaringan Fredy Pratama

Terbongkarnya clandestine lab di daerah Bali ini merupakan hasil pengembangan kasus di Sunter

Baca Selengkapnya
Mengurai Arti 'Hydra' dalam Jaringan Narkoba di Bali Jual Barang Lewat Forum Darknet Bayar Pakai Bitcoin
Mengurai Arti 'Hydra' dalam Jaringan Narkoba di Bali Jual Barang Lewat Forum Darknet Bayar Pakai Bitcoin

Kelompok ini memakai kode yang dicat pada tembok-tembok menggunakan pilox tersebar di sejumlah daerah Bali

Baca Selengkapnya
Jadi Modus Narkotika Baru, Polisi Diminta Gandeng Pengusaha dan Asosiasi Awasi Penyebaran Ganja Liquid
Jadi Modus Narkotika Baru, Polisi Diminta Gandeng Pengusaha dan Asosiasi Awasi Penyebaran Ganja Liquid

Sahroni juga ingin pihak kepolisian turut mengungkap peran bandar dan pengedar di balik narkoba jenis baru ini.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Fantastis, Omzet Laboratorium Narkotika di Bali Rp4 Miliar Selama Enam Bulan
Fantastis, Omzet Laboratorium Narkotika di Bali Rp4 Miliar Selama Enam Bulan

Dua WNA yang mengendalikan laboratorium itu mengaku meracik narkotika otodidak.

Baca Selengkapnya
Polisi Buru Pemasok Rokok Elektrik Ganja ke Selebgram Chandrika Chika
Polisi Buru Pemasok Rokok Elektrik Ganja ke Selebgram Chandrika Chika

Rezka menyebut, modus penggunaan ganja dengan rokok elektrik ini cukup baru, karena biasanya ganja disalahgunakan bukan dengan cara seperti itu.

Baca Selengkapnya
Mirisnya Peredaran Ganja di Grobogan, Berawal dari Rasa Ingin Tahu kini Jadi Pencandu
Mirisnya Peredaran Ganja di Grobogan, Berawal dari Rasa Ingin Tahu kini Jadi Pencandu

Peredaran narkoba begitu marak terjadi di Grobogan. Berbagai kalangan bisa menikmati barang terlarang itu.

Baca Selengkapnya
Kronologi Polisi Bongkar Apartemen di BSD Disulap Jadi Pabrik Ganja Sintetis
Kronologi Polisi Bongkar Apartemen di BSD Disulap Jadi Pabrik Ganja Sintetis

Narkotika jenis tembakau sintetis rencananya akan diedarkan ke wilayah Jakarta, Tangerang Selatan dan sekitarnya

Baca Selengkapnya
Menyusuri Medan Terjal demi Menyingkap 4 Hektare Ladang Ganja di Rimba Lamteuba Aceh Besar
Menyusuri Medan Terjal demi Menyingkap 4 Hektare Ladang Ganja di Rimba Lamteuba Aceh Besar

Pria berinisial RZ "bernyanyi" setelah ditangkap petugas BNN sehingga 4 hektare lahan ganja di Aceh Besar terbongkar.

Baca Selengkapnya
Bareskrim Gerebek Pabrik Narkoba di Bali
Bareskrim Gerebek Pabrik Narkoba di Bali

Dari informasi dihimpun, sejumlah Warga Negara Asing (WNA) diamankan polisi saat penggerebekan tersebut.

Baca Selengkapnya