PBNU Sebut Pembuat Hoaks Boleh Diusir dari Indonesia, Karena Merusak Tata Hidup

Minggu, 13 Januari 2019 09:02 Reporter : Darmadi Sasongko
PBNU Sebut Pembuat Hoaks Boleh Diusir dari Indonesia, Karena Merusak Tata Hidup Robikin Emhas. ©2019 Merdeka.com

Merdeka.com - Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) meminta tidak ada 'piring dan gelas pecah' selama penyelenggaraan pemilu. Kendati pesta semakin panas oleh manuver kubu yang saling bersaing, harus disadari masing-masing sebagai keluarga atau saudara sendiri.

"NU berkali-kali mengingatkan, bahwa ini adalah pesta demokrasi lima tahunan. Ibaratnya, kalau ada keluarga lagi ada pesta, apakah nikahan atau apapun. Tidak satu pun berharap ada piring yang pecah. Saya kira semua orang, semua keluarga yang sedang pesta tidak menghendaki ada gelas yang pecah. Nah ini pesta demokrasi lima tahunan juga begitu," ungkap Robikin Emhas, Ketua Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) di Kota Malang, Sabtu (12/1).

Robikin meminta, suasana Pemilihan Presiden (Pilpres) tidak berdampak pada kerukunan sesama warga negara. Pemilu harus digelar warga negaranya secara menyenangkan, tanpa keributan yang melukai masing-masing pihak.

"Jangan sampai keutuhan kita sebagai negara, pecah gara-gara hanya adanya pemilu lima tahunan. Pesta demokrasi mari kita gelar dalam suasananya yang enjoy, kita buat yang hampa," tegasnya.

Karena itu, pemilu harus berjalan sesuai dengan asas yang sudah disepakati, hingga berjalan sesuai dengan yang diharapkan. Penyelenggara, kontestan dan masyarakat harus menjaga agar pemilu terlaksana dengan baik.

"Subtansi demokrasi yang langsung umum bebas rahasia, jujur dan adil harus terealisasikan. Untuk itu jangan sampai ada yang menjadikan hoaks sebagai instrumen politik kampanye. Hoaks to be true misalnya. Jangan ada yang menggunakan politik identitas dengan eksplorasi isu sara. Itu adalah ancaman demokrasi itu sendiri," tegasnya.

Robikin yakin warga NU sudah paham bahwa hoaks dan fitnah sebagai sesuatu yang dilarang. Islam sudah tegas melarang, bahkan diajarkan sejak zaman nabi-Nabi terdahulu.

"Warga NU sudah paham, kalau itu harus kita hindarkan. Yang paling penting, saya perlu tegaskan, Hoaks dan lain macamnya itu jelas dilarang. Artinya 1.500 tahun lalu, Tuhan sudah mengingatkan jauhi hoaks. Dosa besar dan kalau itu membuat kerusakan sedemikian rupa, dalam tata kehidupan masyarakat. Dia boleh diusir dari negara itu. Itu Islam," jelasnya.

Robikin hadir dalam rangkaian pelantikan Ikatan Sarjana Nahdlatul Ulama (ISNU) Kota Malang. Bersamaan juga digelar Rapat Kerja Nasional Perhimpunan Dokter Nahdlatul Ulama (PDNU). Tampak hadir juga Ketua PP PDNU, dr Muhammad S Niam, serta Ketua Pengurus Wilayah ISNU, Mas'ud Said. [ded]

Topik berita Terkait:
  1. Berita Hoax
  2. PBNU
  3. Malang
Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini