Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Partner In Crime, Calo dan Honorer Dispendukcapil Malang Pungli Warga Urus KTP hingga KK

Partner In Crime, Calo dan Honorer Dispendukcapil Malang Pungli Warga Urus KTP hingga KK

Partner In Crime, Calo dan Honorer Dispendukcapil Malang Pungli Warga Urus KTP hingga KK

Keduanya diringkus oleh Satgas Unit Pemberantasan Pungutan (UPP) Sapu Bersih Pungutan Liar Malang. 

Seorang calo dan Pegawai honorer atau tidak tetap di Dispendukcapil Kabupaten Malang kompak melakukan pungutan liar (Pungli) kepada masyarakat yang hendak mengurus Kartu Tanda Penduduk (KTP) dan Kartu Keluarga (KK).


Wahyudi (57) warga Desa Sidodadi, Kecamatan Lawang, Kabupaten Malang berperan sebagai mencari mangsa korban, yakni masyarakat yang hendak mengurus KTP dan KK.

Sedangkan pegawai honorer atas Dimas Kharesa Oktaviano (37) asal Kelurahan Penarukan, Kepanjen akan melayani sesuai dengan lewat jalur khusus.


Keduanya diringkus oleh Satgas Unit Pemberantasan Pungutan (UPP) Sapu Bersih Pungutan Liar (Saber Pungli) Kabupaten Malang.

"Pelaku DKO ini kapasitasnya sebagai administrator database atau operator sistem informasi administrasi kependudukan, sementara W ini statusnya sebagai calo,” 

kata Kompol Imam Mustolih, Ketua Tim Saber Pungli Kabupaten Malang, di Mapolres Malang, Senin (27/5/2024).

Pelaku mengutip sejumlah uang dari pemohon saat melakukan pengurusan KTP dan KK. Kedua pelaku diamankan dalam operasi tangkap tangan (OTT) yang dilakukan Satgas Unit Pemberantasan Pungutan (UPP) Sapu Bersih Pungutan Liar (Saber Pungli) pada 10 Mei 2024.


Wakapolres Malang ini menjelaskan, pengungkapan kasus tersebut berawal dari informasi masyarakat yang mengeluhkan pungli saat mengurus KTP di wilayah Desa Sukodadi, Kecamatan Lawang. Saat itu, salah satu warga diminta uang Rp150 ribu saat melakukan pengurusan pembuatan KTP.

Pelaku menjanjikan prosedur instan pengurusan KTP melalui jalur tidak resmi dan bisa menunggu di rumah.

Namun belakangan, warga yang mengetahui jika tidak ada pungutan biaya dalam pengurusan. Kemudian, pengalaman itu dilaporkan kepada tim UPP Saber Pungli Kabupaten Malang.


"Seseorang ini menyerahkan uang atas pengurusan KTP yang sudah jadi,” tegasnya.

Kasatreskrim Polres Malang AKP Gandha Syah Hidayat menambahkan, pelaku sudah cukup lama melakukan aksi pungli tersebut. Pengakuan pelaku, sejak Januari hingga Mei 2024 lebih dari 200 buah KTP dan 30 eksemplar KK yang telah dicetak dan diedarkan.


Para pelaku meraup keuntungan sedikitnya Rp5 juta setiap bulan dari hasil bisnis haram tersebut. Saat menjalankan aksinya, pelaku disinyalir mempersulit pemohon yang hendak mengurus administrasi kependudukan dan menggiring untuk mencari jalur belakang.

"Modusnya ya menawarkan jalur belakang lebih cepat, hanya kirim foto, hanya kirim data semua melalui pesan, tidak perlu datang,” terang AKP Gandha.

merdeka.com

AKP Gandha menyebut, material KTP yang dipakai pelaku dalam pengurusan administrasi kependudukan merupakan material asli. Pihaknya kini masih melakukan pendalaman terhadap keterangan tersangka pengembangan kasus tersebut.


"KTP asli, nomor juga asli, untuk KK harganya Rp125 ribu,” ungkapnya.

Kedua tersangka ditetapkan sebagai tersangka dan ditahan di Rutan Polres Malang.

Keduanya dikenakan Pasal 95 B Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 24 Tahun 2013 Tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2006 Tentang Administrasi Kependudukan dengan ancaman pidanan penjara paling lama 6 tahun.

Tenaga Honorer Tak Lolos Tes CPNS 2024 Bakal Diangkat Jadi PPPK Paruh Waktu
Tenaga Honorer Tak Lolos Tes CPNS 2024 Bakal Diangkat Jadi PPPK Paruh Waktu

Kendati diangkat menjadi PPPK paruh waktu, tenaga honorer tersebut nantinya berpeluang bisa diangkat menjadi PPPK penuh waktu.

Baca Selengkapnya
Kini Mundur, Bambang Susantono Pernah Curhat 11 Bulan Tak Digaji saat Jabat Kepala Otorita IKN
Kini Mundur, Bambang Susantono Pernah Curhat 11 Bulan Tak Digaji saat Jabat Kepala Otorita IKN

Semasa menjabat, Bambang rupanya pernah mengungkap soal hak keuangannya yang tersendat.

Baca Selengkapnya
Tragis, Penagih Utang di Cianjur Tewas Dibacok Pengutang
Tragis, Penagih Utang di Cianjur Tewas Dibacok Pengutang

Korban yang tidak menaruh curiga langsung masuk ke rumah pelaku SR, yang sudah menyiapkan golok.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Surat Suara Tertukar, 3 Kecamatan di Palembang Gelar PSL pada 24 Februari 2024
Surat Suara Tertukar, 3 Kecamatan di Palembang Gelar PSL pada 24 Februari 2024

Meski bekerja dua kali, KPPS tidak mendapatkan honor tambahan.

Baca Selengkapnya
Mundur dari Kepala Otorita IKN, Ini Sosok Bambang Susantono
Mundur dari Kepala Otorita IKN, Ini Sosok Bambang Susantono

Sebelum dilantik sebagai Kepala Otorita Ibu Kota Nusantara pada 10 Maret 2022, karier Bambang sudah cemerlang

Baca Selengkapnya
Golkar: Parpol yang Usulkan Hak Angket Tak Bakal Kompak
Golkar: Parpol yang Usulkan Hak Angket Tak Bakal Kompak

PKB, Partai NasDem, dan PKS menyatakan mendukung usulan hak angket.

Baca Selengkapnya
Anggota Polres Sergai Sumut Ditangkap atas Dugaan Tipu Masuk Akpol Rp1,2 M
Anggota Polres Sergai Sumut Ditangkap atas Dugaan Tipu Masuk Akpol Rp1,2 M

Iptu Supriadi ditangkap karena diduga terlibat penipuan dan penggelapan Rp1,2 miliar dengan modus iming-iming bisa meloloskan calon taruna Akpol.

Baca Selengkapnya
Dipicu Dendam, Seorang Santri di Palangka Raya Bunuh Ustazah
Dipicu Dendam, Seorang Santri di Palangka Raya Bunuh Ustazah

Korban meninggal dengan lima luka tusuk pisau di wajah dan badan

Baca Selengkapnya
Sadis, KKB Tembak Mati Tukang Ojek di Puncak Jaya Papua
Sadis, KKB Tembak Mati Tukang Ojek di Puncak Jaya Papua

Dari hasil peyelidikan awal diduga pelakunya adalah KKB yang terdiri dari dua orang yaitu KKB Bumi Walo dan KKB Rambo.

Baca Selengkapnya