KPK tangkap Eddy Rumpoko, DPRD Surabaya ingatkan pejabat Pemprov dan Pemkot

Senin, 18 September 2017 22:00 Reporter : Moch. Andriansyah
KPK tangkap Eddy Rumpoko, DPRD Surabaya ingatkan pejabat Pemprov dan Pemkot Eddy Rumpoko ditahan KPK. ©2017 Merdeka.com/Intan Umbari Prihatin

Merdeka.com - Wakil Ketua DPRD Surabaya, Masduki Toha memperingatkan seluruh pejabat di Kota Pahlawan untuk lebih hati-hati. Pernyataan ini disampaikan usai Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menangkap Wali Kota Batu, Jawa Timur, Eddy Rumpoko.

Politisi PKB ini mengatakan, bisa jadi, Kota Surabaya menjadi bidikan KPK selanjutnya. Dia mengungkapkan, penangkapan Eddy Rumpoko merupakan isyarat bagi seluruh penegak dan pejabat utama di Kota Surabaya, atau di Jawa Timur, untuk berhati-hati.

"Artinya, itu bentuk kehati-hatian Surabaya, maupun Jawa Timur. Harus hati-hati. Karena begitu pada saat diingatkan, 'bledos', juga seperti Banjarmasin (penangkapan dua anggota DPRD Banjarmasin)," kata Masduki di DPRD Surabaya, Senin (18/9).

Dia melanjutkan, "Jadi itulah menurut saya. Terima kasih kepada KPK yang sudah memberi penjelasan kepada Adeksi (Asosiasi DPRD Kota Seluruh Indonesia) dan memberikan warning kepada kita semua," tandasnya.

Masduki juga menyebut, jika KPK sudah turun, bisa saja orang-orang di kalangan eksekutif maupun legislatif terkena OTT (Operasi Tangkap Tangan).

"Saya katakan semua pejabat, bisa di eksekutif, bisa juga di legislatif. Artinya, ini warning yang luar biasa. Ingat-ingat, luar biasa dari teman-teman KPK. Agar sekali lagi, APBD ini, betul-betul kita gunakan untuk kepentingan rakyat, kesejahteraan rakyat," imbaunya.

Adeksi itu, masih kata Masduki, disampaikan untuk seluruh kota di Indonesia. Jadi, para pejabat --baik dari kalangan legislatif maupun eksekutif-- harus hati-hati.

"Kan, disampaikan secara umum, secara vulgar tidak secara bisik-bisik dengan kita. Saya katakan hati-hati Surabaya, hati-hati Jawa Timur, tidak spesifik hati-hati pemerintah kota, hati-hati DPRD Surabaya," pungkasnya.

Seperti diketahui, Sabtu siang (16/9) kemarin, tim KPK menangkap Wali Kota Batu, Eddy Rumpoko di rumah dinasnya. Politikus Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) ini diduga terlibat kasus suap sebuah proyek bernilai miliaran rupiah. [fik]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini