Kesaksian Orang-Orang Selamat dari Tsunami Banten

Selasa, 25 Desember 2018 06:20 Reporter : Fellyanda Suci Agiesta
Kesaksian Orang-Orang Selamat dari Tsunami Banten Tsunami Banten. ©Liputan6.com/Angga Yuniar

Merdeka.com - Warga-warga di sekitar pantai Pandeglang dan Lampung Selatan panik saat tsunami Selat Sunda itu tumpah ke daratan. Tidak ada tanda-tanda bahwa bencana ini akan datang. Munculnya tsunami Banten itu berpusat dari Gunung Anak Krakatau yang sedang erupsi. Mereka berlari melarikan diri mencari tempat aman.

Beberapa dari mereka sempat menceritakan kejadian kedahsyatan tsunami Banten. Inilah kesaksian para korban selamat dari tsunami dari Selat Sunda. Mereka melihat pertanda akan datangnya tsunami dan juga saat bencana itu terjadi:

2 dari 4 halaman

Terdengar Suara Gemuruh

gemuruh rev1Erupsi Gunung Anak Krakatau. ©Susi Air/via REUTERS

Salah satu korban selamat bernama Novi, menceritakan kejadian sebelum tsunami datang. Beruntung saat itu ia dan keluarganya sudah menjauhi wilayah bencana. Novi menceritakan mendengar suara gemuruh dari langit saat asyik bermain di Pantai Florida, masih dekat dengan Pantai Anyer. Padahal saat itu sedang tak mendung dan suasana sangat panas.

"Itu padahal mataharinya terik banget, gak ada gerimis-gerimis atau mendung gitu, kok kayak suara gluduk-gluduk gitu sesekali terdengar," katanya.

Kemudian Novi bertanya pada orang di sekitar pantai. Mereka menjelaskan bahwa suara itu bersumber dari Gunung (Anak) Krakatau. Warga juga mengatakan bahwa malam hari sering melihat cahaya seperti api keluar dari Gunung (Anak) Krakatau.

3 dari 4 halaman

Air laut yang Tak Biasa

yang tak biasa rev1Air laut surut. ©2014 Merdeka.com

Tak hanya suara guntur, air laut sebelum terjadi tsunami juga terlihat berbeda. Hal ini juga dirasakan oleh suami Novi. Mengetahui kejanggalan ini, sang suami langsung menyuruh keluarganya menjauhi bibir pantai dan bergegas pulang ke Jakarta.

"Cuma suami aku sempat gak enak pas lihat airnya agak aneh. Gimana gitu. Anak-anak disuruh cepat-cepat main di lautnya, terus kita bergegas pulang saja," kata dia.

4 dari 4 halaman

Air Laut yang Menghantam sampai Setinggi Kaca Mobil

yang menghantam sampai setinggi kaca mobil rev1Tsunami Banten. ©Liputan6.com/Angga Yuniar

Indira Rezkisari atau Kiki (38) menjelaskan bagaimana kedahsyatan tsunami di Pantai Anyer. Ia mengungkap awal adanya gelombang pasang seperti tsunami sekitar pukul 21.30 WIB. "Waktu itu awalnya denger suara besar bummm, terus lihat di kaca kamar kok banyak air. Saya kira air hujan banjir, tapi ternyata enggak," katanya.

Meskipun tinggal di hotel yang berjarak 100 meter dari bibir pantai, namun ia tetap waspada. Saat tahu ada tsunami, ia langsung menyelamatkan diri. Dia pergi ke rumah warga yang sedang berjarak beberapa kilometer di lokasi yang lebih tinggi.

Saat mengungsi Kiki mengaku melihat di sepanjang jalan banyak puing-puing serta kendaraan yang terparkir sembarangan. " Ada orang nyopir pas air datang. Airnya setinggi kaca mobil dia, CRV," Kiki menambahkan. [has]

Baca juga:
Terdengar Suara Dentuman Seperti Perang Sebelum Tsunami di Banten
Kisah Para Artis saat Tsunami Banten Menyapu Daratan
Sejarah Munculnya Anak Krakatau, Letusannya Bikin Tsunami Banten
Gerak Cepat Pemerintah Tangani Tsunami Banten
Jadi Korban Tsunami Banten, Warga Depok Kehilangan Istri dan Anak
Eross Sheila on 7 Kenang Sosok Bani Seventeen: Mukanya Baby Face

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini