Jatuh bangun Yan Eka, berani menganggur demi sebarkan budaya Bali

Sabtu, 26 November 2016 23:02 Reporter : Gede Nadi Jaya
Jatuh bangun Yan Eka, berani menganggur demi sebarkan budaya Bali Pemuda latih tari Bali gratis. ©2016 Merdeka.com/Gede Nadi Jaya

Merdeka.com - Tidak semua anak muda memiliki niat mulia seperti seorang pemuda di Jembrana ini. Di usianya masih muda, dia justru mengabdikan diri untuk melestarikan seni Bali. Dia bahkan rela menularkan kepada para remaja tanpa meminta bayaran sepeserpun.

I Wayan Eka Suryanta (33), demikian nama lengkap pemuda asal Kelurahan Lelateng, Kecamatan Negara, Jembrana itu. Sejak masih duduk di TK sudah menguasai beberapa tari Bali. Kemampuannya itu terus diasah hingga masuk SMK jurusan seni tari. Tujuannya dia ingin benar-benar menguasai tari Bali dan nantinya akan ditularkan kepada para remaja di Jembrana.

"Tujuan saya bersekolah seni tari agar bisa mengajar remaja-remaja belajar tari Bali. Soalnya di zaman sekarang sangat jarang remaja menguasai tari Bali," Yan Eka, sapaan akrabnya, Sabtu (26/11).

Selepas menempuh pendidikan tari di SMK tahun 2002, Yan Eka mulai merekrut anak-anak dan remaja di kampungnya untuk dilatih berbagai tarian Bali. Anehnya, dia melatih puluhan anak dan remaja tanpa memungut bayaran sepeserpun. Sementara dia belum punya pekerjaan atau penghasilan.

"Saya memang tidak mau memungut bayaran ini murni saya ikhlas mendidik mereka karena jika saya munggut jelas jarang anak-anak atau remaja yang mau belajar nari. Sedangkan gratis saja susah cari murid,” ujarnya.

Putra sulang pasangan I Nyoman Laba dan Ni Made Kamiati ini, menyebut memberikan pendidikan tari secara gratis agar banyak anak dan remaja menguasai tari Bali. Sehingga seni dan budaya Bali tetap bertahan di daerah sendiri.

Namun, di tengah perjalanan Yan Eka mulai kebingungan untuk memberi nafkah keluarganya. Maklumlah pemuda ini tidak mempunyai pekerjaan tetap. Sementara kedua orang tuannya hanya sebagai buruh serabutan.

"Saya lalu putuskan hijrah ke Denpasar dan bekerja sebagai sales di salah satu dealer mobil. Tapi saya tetap meluangkan waktu untuk mengajar tari," katanya.

Karena pekerjaannya sebagai sales mengharuskannya memiliki kendaraan maka Yan Eka memberanikan diri untuk kredit sepeda motor. Namun demikian ternyata penghasilannya sebagai sales di kota besar ternyata tidak seberapa. Makanya hanya bertahan 3 tahun dia kembali pulang kampung.

Sekembalinya itu dia lantas bergabung di Yayasan Seni Jembrana dan didaulat sebagai instruktur tari. Hingga saat ini dia telah melatih ratusan anak dan remaja tanpa dibayar. Sementara Yayasan yang menaunginya juga belum bisa memberikan kesejahteraan karena baru berdiri.

Kepiawaiannya menari baru mendapatkan hasil ketika Pemkab Jembrana mengutusnya mengikuti Pesta Kesenian Bali (PKB) mewakili Kabupaten Jembrana. Setiap mengikuti PKB sebagai wakil Jembrana selalu mendapatkan juara di bidang tari.

"Kalau mewakili Jembrana di PKB saya selalu diberikan dana oleh Pemkab Jembrana dan itu kebanggaan buat saya," terangnya. [ang]

Komentar Pembaca

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini