Hakim Tolak Gugatan Praperadilan Irjen Napoleon

Selasa, 6 Oktober 2020 14:57 Reporter : Merdeka
Hakim Tolak Gugatan Praperadilan Irjen Napoleon Irjen Napoleon Bonaparte. ©2020 Merdeka.com

Merdeka.com - Majelis Hakim Pengadilan Negeri Jakarta Selatan memutuskan untuk menolak gugatan praperadilan Irjen Napoleon Bonaparte atas statusnya sebagai tersangka kasus hilangnya red notice Djoko Tjandra.

"Terkait sidang praperadilan tersangka NB tadi pukul 10.00 WIB sidang putusan gugatan praperadilan dengan pemohon kuasa hukum tersangka NB, saat ini sudah diputus menolak seluruh permohonan praperadilan pemohon," tutur Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Awi Setiyono di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Selasa (6/10).

Menurut Awi, Kapolri Jendral Idham Azis menghormati dan menghargai apapun putusan dari persidangan tersebut. Penyidik akan terus bekerja demi menemukan titik terang kasus yang menyeret Irjen Napoleon.

"Polri akan melanjutkan proses penyidikan yang saat ini sedang menunggu analisa berkas perkara JPU," jelas dia.

Pada perkara kasus dugaan gratifikasi terkait penghapusan red notice Djoko Tjandra, penyidik Dittipikor Bareskrim Polri telah menetapkan empat tersangka. Keempat tersangka yakni, eks Kadiv Hubinter Polri Irjen Napoleon Bonaparte, Kakorwas PPNS Bareskrim Polri Brigjen Pol Prasetijo Utomo, Djoko Tjandra dan Tommy Sumardi.

Penyidik menetapkan Djoko Tjandra dan Tommy sebagai tersangka pemberi gratifikasi atau suap. Sedangkan, Napoleon dan Prastijo ditetapkan sebagai tersangka penerima suap.

Pada pengungkapan kasus tersebut penyidik telah menyita sejumlah barang bukti. Beberapa barang bukti yang disita yakni uang senilai USD 20 ribu, surat-surat, handphone, laptop dan CCTV.

Sumber: Liputan6.com

Reporter: Nanda Perdana Putra [rnd]

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini