Gara-gara Dimakan Rayap, Atap Kelas SD di Ponorogo Nyaris Runtuh

Jumat, 8 November 2019 03:31 Reporter : Erwin Yohanes
Gara-gara Dimakan Rayap, Atap Kelas SD di Ponorogo Nyaris Runtuh Atap kelas sekolahan SD di Ponorogo rapuh dimakan rayap. ©2019 Merdeka.com

Merdeka.com - Sudah sebulan ini 20 siswa kelas 3 SDN 3 Balong, Ponorogo harus diungsikan dan belajar di ruang kesenian. Ini setelah atap ruang kelas 3 rapuh dimakan rayap dan nyaris ambrol.

Di lokasi, ruang kelas 3 sudah dikosongkan. Hanya saja ada alat-alat kesenian seperti gamelan. Kemudian terdapat ada beberapa bambu yang digunakan pihak sekolah untuk menyangga plafon.

Sebaliknya di ruang yang seharusnya untuk ekstrakulikuler kesenian digunakan untuk belajar mengajar. 20 siswa terlihat bisa belajar dengan nyaman tanpa ada kekhawatiran plafonnya ambrol.

"Sudah sebulan seperti ini. Sejak September lalu siswa kelas 3 kami berpindah ke ruang kesenian," kata Kepala SDN 3 Balong, Kariminanto, Kamis (7/11).

Dia mengatakan rapuhnya atap itu terlihat pada September lalu. Saat pihaknya mencoba mengintip dalam plafon, terlihat banyak kayu yang sudah keropos.

"Baru kami mencoba melubangi. Kami jebol plafonnya untuk melihat kondisi di dalam. Ternyata ada kayu yang keropos," jelasnya.

Menurutnya, saat melihat itu, pihak sekolah memindahkan siswa kelas 3 ke ruang perpustakaan. Namun karena tidak cukup, akhirnya ruang kesenian yang dipilih.

1 dari 1 halaman

Terakhir Renovasi Atap Tahun 1998

Kariminanto mengaku dia baru menahkodai SDN 3 Balong tiga tahun terakhir. Namun dari informasi yang dirinya dapat, atap sekolah terakhir diperbaiki pada tahun 1998 atau 1999.

"Dulu katanya bangunannya atap asbes, diganti dengan kerangka kayu. Untuk kuda-kuda belum pernah diperbaiki," urainya.

Menurutnya, yang diperbaiki terakhir adalah bagian genteng dan lantai. Itu terjadi pada tahun 2015. Sehingga bangunan di SDN 3 Balong selalu terlihat bagus.

"Nah yang ketahuan rapuh baru satu kelas. Untuk lainnya masih belum tahu. Kan rayap tidak ada yang tahu," paparnya.

Dia menjelaskan sudah melaporkan pertengahan September lalu. "Katanya akan ditindaklanjuti, " tegasnya.

Dia berharap, segera ada tindaklanjut dari pihak Dindik Ponorogo. "Harapannya ya seperti ini, terlihat seperti itu. Mengharap segera ada tindakan dari dinas terkait," pungkasnya. [cob]

Baca juga:
Polisi Usut Dugaan Korupsi Terkait Atap SDN Gentong Pasuruan Ambruk
Belajar di Tengah Ancaman Bahaya
Mendikbud Nadiem Datangi SDN Gentong Pasuruan yang Atapnya Ambruk
Polisi Periksa 4 Saksi Kasus Atap SDN Gentong Pasuruan Ambruk
Petaka di SDN Gentong Pasuruan, Atap Ambruk Timpa Murid & Guru Hingga Tewas
Polri akan Gandeng Kementerian PUPR Selidiki Penyebab Atap SD di Pasuruan Roboh

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini