Gara-gara Dimakan Rayap, Atap Kelas SD di Ponorogo Nyaris Runtuh

Jumat, 8 November 2019 03:31 Reporter : Erwin Yohanes
Gara-gara Dimakan Rayap, Atap Kelas SD di Ponorogo Nyaris Runtuh Atap kelas sekolahan SD di Ponorogo rapuh dimakan rayap. ©2019 Merdeka.com

Merdeka.com - Sudah sebulan ini 20 siswa kelas 3 SDN 3 Balong, Ponorogo harus diungsikan dan belajar di ruang kesenian. Ini setelah atap ruang kelas 3 rapuh dimakan rayap dan nyaris ambrol.

Di lokasi, ruang kelas 3 sudah dikosongkan. Hanya saja ada alat-alat kesenian seperti gamelan. Kemudian terdapat ada beberapa bambu yang digunakan pihak sekolah untuk menyangga plafon.

Sebaliknya di ruang yang seharusnya untuk ekstrakulikuler kesenian digunakan untuk belajar mengajar. 20 siswa terlihat bisa belajar dengan nyaman tanpa ada kekhawatiran plafonnya ambrol.

"Sudah sebulan seperti ini. Sejak September lalu siswa kelas 3 kami berpindah ke ruang kesenian," kata Kepala SDN 3 Balong, Kariminanto, Kamis (7/11).

Dia mengatakan rapuhnya atap itu terlihat pada September lalu. Saat pihaknya mencoba mengintip dalam plafon, terlihat banyak kayu yang sudah keropos.

"Baru kami mencoba melubangi. Kami jebol plafonnya untuk melihat kondisi di dalam. Ternyata ada kayu yang keropos," jelasnya.

Menurutnya, saat melihat itu, pihak sekolah memindahkan siswa kelas 3 ke ruang perpustakaan. Namun karena tidak cukup, akhirnya ruang kesenian yang dipilih.

Baca Selanjutnya: Terakhir Renovasi Atap Tahun 1998...

Halaman

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini