Emosi Dengar Kesaksian Kece, Irjen Napoleon: Tutup Matamu, Tutup Mulutmu

Kamis, 23 Juni 2022 16:17 Reporter : Bachtiarudin Alam
Emosi Dengar Kesaksian Kece, Irjen Napoleon: Tutup Matamu, Tutup Mulutmu Sidang Irjen Napoleon-M Kece. ©2022 Merdeka.com

Merdeka.com - Jaksa Penuntut Umum (JPU) Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan akhirnya menghadirkan korban Youtube Mohamad Kece sebagai saksi atas terdakwa perkara dugaan kekerasan, Irjen Napoleon Bonaparte.

Di hadapan majelis hakim, M. Kece yang ditanya kuasa hukum Napoleon sempat membeberkan saat dirinya dilumuri kotoran tinja yang kala itu berada di sel mengaku disuruh Irjen Napoleon menutup matanya dan membuka mulutnya.

"Artinya menurut Saudara saksi, terdakwa ini melumurkan tinja itu ke muka, langsung dimasukkan ke mulut?" tanya kuasa hukum Napoleon, Ahmad Yani saat sidang di PN Jaksel, Kamis (23/6).

"Iya ke mulut. Jadi majelis hakim begini 'tutup matamu, buka mulutmu'," jawab M Kace.

Mendengar jawaban tersebut, sontak dengan nada tinggi. Napoleon menyuruh untuk M. Kece memberikan keterangan yang benar, dengan berucap 'tutup matamu, tutup mulutmu'.

"Tutup matamu, tutup mulutmu," kata Napoleon.

Senada dengan itu, Ahmad Yani kembali menuding bahwa apa yang diberikan M. Kece berbohong. Lantas Hakim Ketua Djuyamto pun mencoba menengahi dan meminta tidak ada emosi dalam persidangan hari ini.

"Bukan seperti itu? kenapa Saudara berbohong?" kata Ahmad Yani.

"Kita kan sedang menggali sebuah kebenaran, kebenaran hanya diperoleh ketika kita tenang," kata hakim Djuyamto.

Usai diredam hakim, M. Kece kembali melanjutkan keterangannya dengan menyebut Napoleon sengaja meminta seseorang untuk mengambilkan pesanannya di kantong kresek putih yang tidak diketahui isi di dalamnya.

Ternyata, apa yang diminta Napoleon di dalam kresek putih tersebut berisikan kotoran tinja. Kata Kace, tinja itu langsung dimasukkan ke mulutnya oleh Napoleon.

"Ya terdakwa itu membawa plastik putih saya tidak tahu apa isinya, langsung diambil langsung di masukin ke mulut saya," jawab M Kece.

"Setelah Terdakwa 'tutup matamu, tutup mulutmu' itu Terdakwa tanya mana pesanan saya?" tanya Ahmad Yani.

"Iya, untuk mengambil dalam kantong kresek putih. Iya, dimasukkan ke mulut saya, langsung dilumur-lumurkan. Pokoknya di muka saya digini-ginikan lah," jawab Kace.

Dakwaan Napoleon

Untuk diketahui, Jaksa Penuntut Umum (JPU) telah membacakan dakwaannya terhadap Napoleon, Kamis (31/4). Dimana Napoleon disebut turut menganiaya M. Kace dengan tinja manusia di Rutan Bareskrim Polri, Jalan Trunojoyo, Jakarta Selatan pada Agustus 2021.

Tidak hanya itu, Muhammad Kece juga diduga mengalami tindakan kekerasan dari Napoleon seperti pemukulan bersama-sama dengan terdakwa lainnya yakni Harmeniko alias Choky alias Pak RT, serta Dedy Wahyudi, Djafar Hamzah, dan Himawan Prasetyo.

Tindakan kekerasan tersebut selain fisik, M. Kece juga menerima perlakuan ketika mulutnya dilumuri kotoran tinja oleh Napoleon yang pada saat itu masuk ke dalam sel nya.

Atas perbuatan tersebut, Napoleon pun oleh JPU turut mendakwa dengan Pasal 170 ayat 2 KUHP. Ayat 2 pasal itu menyebut pelaku penganiayaan dapat dipenjara maksimal hingga 7 tahun jika mengakibatkan luka pada korban.

Napoleon juga didakwa dengan Pasal 170 ayat 1. Lalu, pasal 351 ayat 1 juncto Pasal 55 ayat (1) KUHP dan kedua Pasal 351 ayat (1) KUHP. Pasal 351 ayat 1 mengancam pelaku tindak pidana penganiayaan dengan ancaman hukuman paling lama dua tahun.

Baca juga:
Ekspresi Terdakwa Irjen Napoleon Bonaparte Mendengarkan Kesaksian M Kece
Minta Petugas Ganti Gembok Sel M. Kece, Napoleon: Kalau Jalankan SOP Kenapa Izinkan
Jaksa Putar CCTV Rutan Bareskrim dalam Sidang, Heran Irjen Napoleon Tak Ada di Sel
Napoleon Kesal M Kece 3 Kali Absen jadi Saksi: Dia Tak Merasa Sidang ini Penting
Sidang Irjen Napoleon Ditunda, Hakim Ketua Berhalangan Hadir dan M Kece Sakit

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini