Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Doni Monardo: Ada Pejabat Dimakamkan secara Biasa, Ternyata Positif Corona

Doni Monardo: Ada Pejabat Dimakamkan secara Biasa, Ternyata Positif Corona gugus tugas virus corona. ©2020 Merdeka.com/Imam Buhori

Merdeka.com - Pemerintah menyatakan bahwa mulai saat ini pasien terkait virus corona (Covid-19) yang meninggal dunia akan dimakamkan sesuai protokol dan mekanisme pemakaman pasien yang positif terjangkit. Hal ini lantaran adanya pejabat yang dimakamkan dengan prosedur normal, namun ternyata positif corona setelah hasil lab keluar.

Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Doni Monardo menyebut pejabat yang memiliki gejala virus corona itu telah meninggal dunia sebelum hasil pemeriksaan di laboratorium keluar. Meski begitu, dia tak menyebutkan siapa pejabat tersebut.

"Nah ini mengacu pada peristiwa beberapa minggu yang lalu. Salah seorang pejabat kita ada yang wafat, kemudian dimakamkan dengan standar yang biasa, yang reguler. Setelah beberapa hari ternyata ditemukan positif covid," jelas Doni dalam video conference usai rapat bersama Presiden Jokowi, Senin (20/4/2020).

Untuk itu, pemerintah mewajibkan semua Pasien Dalam Pengawasan (PDP) dan suspect dimakamkan dengan protokol pemakaman pasien positif virus corona. Hal ini, kata Doni, untuk mengantisipasi agar tidak terjadi lagi kejadian serupa.

"Untuk menghindari agar tidak terjadi lagi pasien yang meninggal non-covid atau covid salah dalam melakukan analisa, salah dalam mengambil keputusan, maka semua pasien yang meninggal dunia diperlakukan sebagai pasien covid," tuturnya.

"Setelah ada hasilnya, Kementerian Kesehatan baru bisa memutuskan pasien itu positif atau negatif," sambung Doni.

Seperti diketahui, jumlah pasien corona di Indonesia mencapai 6.575 orang hingga Minggu, (19/4/2020). Adapun pasien sembuh totalnya 686 orang dan pasien meninggal akibat virus ini jumlahnya 582 orang.

Berdasarkan data dari Kementerian Kesehatan, jumlah Pasien Dalam Pengawasan (PDP) virus corona sebanyak 15.646. Sementara, Orang Dalam Pemantauan (ODP) berjumlah 178.883. Data ini dihimpun hingga Minggu (19/4/2020), pukul 12.00 WIB.

(mdk/ded)
Geser ke atas Berita Selanjutnya

Cobain For You Page (FYP) Yang kamu suka ada di sini,
lihat isinya

Buka FYP
Bansos Dibutuhkan Masyarakat Miskin, Tak Ada Kaitan dengan Pemilu
Bansos Dibutuhkan Masyarakat Miskin, Tak Ada Kaitan dengan Pemilu

Masyarakat terkini itu sudah cerdas dan pandai memilah dan menjadi wewenang rakyat juga untuk memilih paslon tertentu.

Baca Selengkapnya
Pemerintah Jokowi Setop Sementara Bagi-Bagi Bansos, Ini Alasannya
Pemerintah Jokowi Setop Sementara Bagi-Bagi Bansos, Ini Alasannya

Penghentian sementara penyaluran bansos ini untuk menghormati tahapan pemilu dan mendukung kelancaran pesta demokrasi tersebut.

Baca Selengkapnya
Penyebab Selesma dan Gejalanya yang Perlu Diwaspadai, Kenali Cara Mencegahnya
Penyebab Selesma dan Gejalanya yang Perlu Diwaspadai, Kenali Cara Mencegahnya

Selesma adalah infeksi virus yang menyerang saluran pernapasan bagian atas, seperti hidung dan tenggorokan.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Pemerintah Berencana Setop Sementara Penyaluran Bansos
Pemerintah Berencana Setop Sementara Penyaluran Bansos

Pemerintah mempertimbangkan untuk menghentikan sementara penyaluran bantuan pangan beras saat hari tenang hingga pencoblosan pemilu yakni 11-14 Februari 2024.

Baca Selengkapnya
Polda Jateng Bakal Tegas ke Peserta Kampanye Pakai Knalpot Brong, Ini Sanksinya
Polda Jateng Bakal Tegas ke Peserta Kampanye Pakai Knalpot Brong, Ini Sanksinya

Langkah-langkah preemtif, preventif, maupun represif akan dilakukan kepolisian dalam mewujudkan Jateng bebas knalpot brong.

Baca Selengkapnya
Polda Jabar Bongkar Korupsi Dana Anggaran Insentif Nakes Covid-19 di Sukabumi Rp5,4 Miliar
Polda Jabar Bongkar Korupsi Dana Anggaran Insentif Nakes Covid-19 di Sukabumi Rp5,4 Miliar

Polisi berhasil menetapkan seorang tersangka berinisial HC.

Baca Selengkapnya
Jokowi ke Menkes soal Kasus Covid-19: Amati Betul Secara Detail Perkembangannya Seperti Apa
Jokowi ke Menkes soal Kasus Covid-19: Amati Betul Secara Detail Perkembangannya Seperti Apa

Informasi Jokowi terima dari Menkes, kasus Covid-19 masih dalam kondisi yang baik meski memang ada kenaikan.

Baca Selengkapnya
Penjelasan Polisi Soal 9 Petani Digunduli Usai Jadi Tersangka Mengancam Pekerja IKN
Penjelasan Polisi Soal 9 Petani Digunduli Usai Jadi Tersangka Mengancam Pekerja IKN

Tahanan digunduli guna pemeriksaan identitas, badan atau kondisi fisik dan menjaga atau memelihara kesehatan serta mengidentifikasi penyakit.

Baca Selengkapnya
Kasus Covid-19 Meningkat di 21 Provinsi
Kasus Covid-19 Meningkat di 21 Provinsi

Tren kenaikan kasus mingguan Covid-19 nasional per 9 Desember 2023 dilaporkan menyentuh angka 554 kasus positif.

Baca Selengkapnya