Di Serang muncul aliran sesat bernama Kerajaan Ubur-ubur

Senin, 13 Agustus 2018 20:38 Reporter : Dwi Prasetya
Di Serang muncul aliran sesat bernama Kerajaan Ubur-ubur Kerajaan Ubur-ubur di Kota Serang. ©2018 Merdeka.com/Dwi Prasetya

Merdeka.com - Kegiatan sekelompok orang diduga mengikuti aliran sesat yang menamakan Kerajaan Ubur-ubur dan dipimpin oleh pasangan suami istri meresahkan warga Lingkungan Sayabulu, Kelurahan Serang, Kecamatan Serang, Kota Serang. Kelompok tersebut mempercayai bahwa Nabi Muhammad adalah seorang perempuan dan kalimat sahadatnya berbeda.

Sekretaris MUI Kota Serang, Amas Tajudin mengatakan pihaknya telah melakukan mediasi dengan pimpinan Kerajaan Ubur-ubur Aisyah dan Rudi. Pihaknya menyatakan ajaran yang dianut Kerajaan Ubur-ubur merupakan ajaran sesat.

"Kesimpulan kami dia bukan Islam, urusan keresahan masyarakat karena dia menyebarkan atas nama Alquran ini sudah meresahkan, kalau seperti itu Islam sudah ternodai," kata Amas usai mediasi, Senin (13/8).

Amas mengungkapkan, setelah melakukan mediasi, Aisyah mengaku beragama Sunda Wiwitan, meski kerajaannya mengakui Alquran dan Allah SWT.

"Allah memiliki makam seperti petilasan. Dia mempercayai Muhammad adalah seorang perempuan. Yang paling lucu adalah kenapa kita mencium Hajar Aswad karena Hajar Aswad seperti kelamin perempuan, dan Kabah bukan kiblat tapi tempat pemujaan," ujarnya.

Sementara itu, Ketua RT setempat, Surya Midharta mendapatkan keluhan dari warga sekitar terkait aktivitas yang dilakukan sekelompok orang tersebut.

"Memang pengikutnya bukan orang Serang, tapi orang Jawa Timur, Jawa Tengah," katanya.

Untuk diketahui, pasangan suami istri tersebut sudah menempati rumah selama dua tahun dan memiliki pengikut sebanyak 8 orang. [dan]

Topik berita Terkait:
  1. Aliran Sesat
  2. Serang
Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini