Cegah Varian Omicron, Menkes Pastikan Pintu Masuk Indonesia Dijaga Ketat

Minggu, 28 November 2021 20:20 Reporter : Supriatin
Cegah Varian Omicron, Menkes Pastikan Pintu Masuk Indonesia Dijaga Ketat Menkes di Kabupaten Lebak Banten. ©2021 ANTARA FOTO

Merdeka.com - Menteri Kesehatan, Budi Gunadi Sadikin memastikan pintu masuk bagi pelaku perjalanan internasional dijaga ketat. Petugas Kantor Kesehatan Pelabuhan akan mengawasi setiap pelaku perjalanan internasional yang masuk wilayah Indonesia.

"Kita akan pastikan semua kantor karantina pelabuhan udara, laut, dan darat bekerja dengan keras," tegasnya dalam konferensi pers yang disiarkan melalui YouTube Sekretariat Presiden, Minggu (28/11).

Budi mengatakan, setiap pelaku perjalanan internasional yang teridentifikasi positif Covid-19 berdasarkan hasil tes Polymerase Chain Reaction (PCR) akan dilanjutkan dengan whole genome sequencing.

Pemeriksaan menggunakan whole genome sequencing ini untuk mengetahui varian Covid-19 pada spesimen pelaku perjalanan internasional tersebut.

"Sehingga kita tahu apakah ada varian baru atau tidak," sambungnya.

Lulusan Institut Teknologi Bandung (ITB) ini mengklaim laboratorium di Indonesia sudah mampu mengidentifikasi varian baru Covid-19 dengan cepat.

"Dunia dan Indonesia sekarang jauh lebih cepat dan lebih canggih mengidentifikasi varian-varian baru," ucapnya.

Sebelumnya, Budi mengatakan varian Omicron memiliki 50 mutasi. Mutasi yang ditemukan di Omicron merupakan mutasi terburuk yang pernah teridentifikasi pada varian Alfa, Beta, Delta, dan Gamma.

Mutasi pada Omicron dibagi menjadi tiga kelompok. Pertama, kelompok mutasi yang yang meningkatkan keparahan. Kedua, meningkatkan transmisi penularan. Ketiga, menurunkan antibodi atau efikasi vaksin.

"Untuk kelompok pertama belum ada konfirmasi. Kedua dan ketiga, kemungkinan besar iya, tapi belum konfirmasi," ujarnya.

Omicron dilaporkan ke Global Initiative on Sharing All Influenza Data (GISAID) pada 9 November 2020. Pada 24 November 2021, Badan Kesehatan Dunia atau WHO melakukan investigasi.

Dua hari setelahnya atau 26 November 2021, WHO menetapkan Omicron menjadi varian of concern (VoC). Varian ini tidak seperti varian lainnya yang melalui status variant of interest (VoI).

"Nah kenapa ini menjadi VoC cepat, karena dia mutasinya sangat banyak," tutupnya. [lia]

Baca juga:
Asal Usul Nama Omicron, Varian Baru Covid-19 yang Terdeteksi di Afrika Selatan
Cegah Omicron: WNA dari 11 Negara Ini Dilarang Masuk, WNI Karantina 14 Hari
Pemerintah Minta Masyarakat Tidak Panik dan Tetap Patuh Prokes Sikapi Varian Omicron
Penjelasan Menkes soal Efikasi Vaksin Hadapi Kemunculan Varian Omicron
Apakah Vaksin Masih Efektif Lawan Varian Omicron, Ini Jawaban Para Ahli
Waspada Omicron, WNI & WNA Lakukan Perjalanan dari Luar Negeri Karantina 7 Hari

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini