Alat Diagnosa DBD di NTT Rusak, DPR Minta Kemenkes Kerja Cepat

Jumat, 13 Maret 2020 00:32 Reporter : Wilfridus Setu Embu
Alat Diagnosa DBD di NTT Rusak, DPR Minta Kemenkes Kerja Cepat pasien demam berdarah di rsud pasar rebo. ©2019 Merdeka.com/Imam Buhori

Merdeka.com - Wabah Demam Berdarah Dengue (DBD) menimpa Nusa Tenggara Timur (NTT). Informasi terakhir, 37 warga NTT meninggal dunia akibat DBD. Kemenkes menyebutkan, salah satu faktor penyebab telatnya penanganan, dikarenakan alat diagnosis yang tidak dapat digunakan.

Menanggapi hal ini, Anggota Komisi IX Fraksi PDIP, Rahmad Handoyo mengatakan, evaluasi terhadap kesiapan menghadapi DBD sudah selaiknya dilakukan. Tentu dengan harapan, penanganan ke depan menjadi lebih baik.

"Saya nggak akan bicara kelambatan atau tidak. Ini sudah bergema dan menjadi di banyak saudara kita. Segeralah lakukan tindakan saja. Kalau kita bicara karena begini, ya kita semua harus mengukur diri. Sosialisasinya kurang masif. Kalau kita saling menyalahkan, ini sudah terjadi. Korbannya saudara kita sendiri sehingga kita harus bertindak ke depan," kata dia di Komplek Parlemen, Jakarta, Kamis (12/3).

Dia menegaskan, tindakan cepat untuk menangani DBD harus dilakukan. Pemerintah pusat perlu memberikan perhatian, terutama bagian yang menjadi tanggung jawabnya.

"Itu harus penanganan cepat, pusat harus mengirimkan apa yang perlu dibantu dan saya kira Pak Menteri (Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto) sudah langsung ke sana tanggap cepat sekali," urainya.

"Saya kira kita harus hormati dan memang harapan kita dalam beberapa hari ini kita sudah tidak ingin mendengar saudara kita tidak tertolong karena ini sebenarnya bisa diatasi kok," tandasnya.

Baca Selanjutnya: Sebelumnya Direktur Pelayanan Kesehatan Primer...

Halaman

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini