Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan
Observasi adalah Aktivitas Mengamati Objek Tertentu, Ini Penjelasannya
Observasi adalah Aktivitas Mengamati Objek Tertentu, Ini Penjelasannya<br>

Observasi adalah Aktivitas Mengamati Objek Tertentu, Ini Penjelasannya

Observasi adalah proses pengumpulan informasi atau data dengan mengamati objek atau peristiwa secara langsung.

Observasi adalah suatu proses pengumpulan informasi atau data dengan mengamati objek atau peristiwa secara langsung. Tujuan observasi adalah untuk memperoleh pemahaman yang lebih baik tentang suatu fenomena atau mendapatkan data yang akurat mengenai suatu keadaan.

Observasi adalah suatu proses pengumpulan informasi atau data dengan mengamati objek atau peristiwa secara langsung. Tujuan observasi adalah untuk memperoleh pemahaman yang lebih baik tentang suatu fenomena atau mendapatkan data yang akurat mengenai suatu keadaan.

Observasi memiliki peran penting dalam berbagai disiplin ilmu, penelitian, dan kegiatan sehari-hari. Tujuan utama observasi adalah untuk memahami lebih baik tentang suatu situasi atau fenomena, menggali data yang akurat, dan mendapatkan wawasan yang mendalam.

Observasi memiliki beberapa karakteristik khusus dan penerapannya dapat ditemui dalam berbagai situasi. Berikut penjelasan selengkapnya mengenai apa itu observasi beserta karakteristik dan hal-hal lain yang berkaitan dengannya yang menarik untuk dipelajari.

<b>Definisi Observasi</b>

Definisi Observasi

Observasi adalah suatu metode pengumpulan data yang dilakukan dengan mengamati objek, peristiwa, atau fenomena secara langsung. Dalam konteks ini, pengamat mengumpulkan informasi dengan melibatkan indera penglihatan atau menggunakan alat bantu pengamatan.

Pengertian observasi dapat didefinisikan oleh berbagai ahli dari berbagai disiplin ilmu. Berikut adalah beberapa definisi observasi menurut beberapa ahli:

Milisavlevic dan Milisavlevic (2011)

Observasi adalah "pengamatan langsung dari suatu objek atau peristiwa tanpa menggunakan instrumen yang dapat merekam data. Metode ini memungkinkan pengamat untuk mengumpulkan informasi dengan menggunakan indera manusia."

Prof. Dr. Arikunto (2006)

Menurut Arikunto, observasi adalah "kegiatan memerhatikan secara seksama berbagai gejala, kejadian, atau peristiwa yang terjadi dalam situasi alamiah di luar eksperimen.

Borg, Gall, dan Gall (1993)

Mereka mendefinisikan observasi sebagai "proses pengumpulan informasi dengan melihat dan mencatat tindakan, perilaku, dan kegiatan yang tampak."

Dr. Suharsimi Arikunto (2010)


Menurut Arikunto, observasi adalah "kegiatan memerhatikan atau mencatat gejala-gejala yang terjadi pada suatu waktu atau selama beberapa waktu pada subjek atau obyek yang diamati."

John W. Creswell (2014)

Observasi dalam penelitian kualitatif adalah "pengamatan sistematis dan terfokus pada kejadian, perilaku, dan artefak yang terjadi secara alami dalam pengaturan tertentu."

<b>Karakteristik Observasi</b>

Karakteristik Observasi

Beberapa karakteristik observasi meliputi:

  • Langsung: Observasi melibatkan pengamatan langsung terhadap objek atau peristiwa yang diamati tanpa melibatkan interaksi langsung dari pengamat terhadap objek tersebut.

  • Sistematis: Observasi dilakukan dengan cara yang terorganisir dan terstruktur untuk memastikan data yang diperoleh relevan dan dapat diandalkan.

  • Objektif: Observasi sebaiknya dilakukan secara obyektif, yaitu tanpa adanya bias atau interpretasi subyektif dari pihak yang mengamati.

  • Menggunakan Alat Bantu: Dalam beberapa kasus, observasi dapat melibatkan penggunaan alat bantu, seperti peralatan pengukuran atau pencatatan data secara visual.

  • Natural: Observasi dapat dilakukan dalam lingkungan yang alami atau sesuai dengan keadaan asli objek atau peristiwa yang diamati.

  • Rekam Data: Hasil observasi direkam secara sistematis untuk kemudian dianalisis atau diinterpretasikan.

Observasi memiliki peran krusial dalam penelitian ilmiah, pengembangan produk, dan berbagai aspek kehidupan. Dalam penelitian, observasi memberikan data yang tidak dapat diperoleh melalui metode lain, seperti wawasan langsung terhadap kejadian alamiah. Dalam pengembangan produk, observasi terhadap pengguna membantu perancang memahami kebutuhan dan preferensi konsumen.

Secara keseluruhan, observasi merupakan instrumen yang kuat untuk menggali pemahaman mendalam, mengidentifikasi pola, dan mendukung pengambilan keputusan yang informasional dan kontekstual.

<b>Jenis-Jenis Observasi</b>

Jenis-Jenis Observasi

Terdapat beberapa jenis observasi, tergantung pada konteks penggunaannya dan tujuan pengamatan. Beberapa jenis observasi yang umum digunakan antara lain:

1. Observasi Partisipatif

Dalam observasi partisipatif, pengamat tidak hanya mengamati tetapi juga ikut serta dalam situasi yang diamati. Pengamat menjadi bagian dari kelompok atau lingkungan yang diamati, memungkinkan mereka mendapatkan pemahaman yang lebih mendalam tentang pengalaman subjek.

2. Observasi Non-partisipatif

Observasi non-partisipatif dilakukan ketika pengamat hanya berperan sebagai pengamat eksternal. Mereka tidak terlibat secara aktif dalam kegiatan atau situasi yang diamati. Pendekatan ini dapat memberikan sudut pandang yang lebih objektif, tetapi mungkin memiliki keterbatasan dalam memahami nuansa internal.

3. Observasi Terbuka

Observasi terbuka melibatkan pengumpulan data tanpa batasan atau kerangka waktu yang ketat. Pengamat tidak memiliki pertanyaan atau hipotesis tertentu yang mereka coba jawab.

Pendekatan ini memungkinkan pengamat untuk menangkap berbagai aspek kehidupan atau kejadian.

4. Observasi Terarah (Focused or Directed Observation)

Observasi terarah dilakukan dengan tujuan atau fokus tertentu. Pengamat memiliki pertanyaan atau topik yang spesifik yang mereka telusuri selama pengamatan. Hal ini dapat membantu mendapatkan informasi yang lebih mendalam tentang aspek tertentu dari fenomena yang diamati.

5. Observasi Naturalistik

Observasi naturalistik dilakukan dalam lingkungan alamiah tanpa campur tangan pengamat. Situasi yang diamati berkembang secara alami, dan pengamat mencatat peristiwa atau perilaku yang terjadi tanpa campur tangan yang signifikan.

6. Observasi Terencana (Structured Observation)

Observasi terencana melibatkan penggunaan kerangka waktu atau struktur tertentu. Pengamat membuat daftar perilaku atau kejadian tertentu yang akan diamati dan mencatatnya sesuai dengan jadwal atau struktur yang telah ditentukan sebelumnya.

7. Observasi Laboratorium

Observasi laboratorium dilakukan dalam pengaturan yang terkontrol, seperti laboratorium atau ruang uji. Keadaan ini seringkali diciptakan untuk tujuan penelitian eksperimental tertentu.

8. Observasi Elektronik

Observasi elektronik melibatkan penggunaan perangkat teknologi, seperti kamera pengawas atau sensor otomatis, untuk mengumpulkan data. Pendekatan ini sering digunakan dalam penelitian teknologi atau pemantauan keamanan.

<b>Instrumen Observasi</b>

Instrumen Observasi

Instrumen dalam observasi adalah alat atau sarana yang digunakan oleh pengamat untuk mengumpulkan data dengan lebih terstruktur dan akurat. Pemilihan instrumen tergantung pada jenis observasi, tujuan penelitian, dan karakteristik objek atau peristiwa yang diamati.

Berikut adalah beberapa instrumen yang sering digunakan dalam observasi:

1. Checklist. Checklist adalah daftar item atau perilaku yang akan diamati. Pengamat menggunakan checklist untuk mencatat keberadaan atau frekuensi perilaku tertentu selama pengamatan.

2. Skala Penilaian. Skala penilaian digunakan untuk memberikan penilaian kuantitatif terhadap perilaku atau karakteristik tertentu. Skala dapat berupa skala numerik atau kategori yang membantu mengukur sejauh mana suatu perilaku atau sifat dimiliki.

3. Formulir Observasi. Formulir observasi adalah dokumen terstruktur yang mencakup ruang untuk mencatat informasi seperti waktu, tempat, dan detail pengamatan. Formulir ini dapat mencakup pertanyaan terarah atau petunjuk pengamatan.

4. Rekaman Audio atau Video. Penggunaan rekaman audio atau video memungkinkan pengamat merekam peristiwa atau perilaku untuk kemudian dianalisis lebih lanjut. Ini dapat membantu menghindari keterbatasan memori dan meningkatkan akurasi data.

5. Peralatan Pengukuran. Dalam beberapa observasi, pengamat dapat menggunakan peralatan pengukuran khusus, seperti pengukur suhu, tekanan, atau perangkat lainnya yang sesuai dengan objek yang diamati.

6. Kamera. Penggunaan kamera dapat membantu merekam gambar atau video dari peristiwa atau situasi tertentu. Ini berguna untuk mengamati detail yang mungkin terlewat selama pengamatan langsung.

7. Papan Observasi.
Papan observasi adalah metode yang melibatkan pembuatan diagram untuk mencatat posisi atau pergerakan objek tertentu selama periode waktu tertentu.

8. Alat Pencatatan Elektronik. Dalam beberapa observasi, pengamat dapat menggunakan perangkat elektronik seperti tablet atau perangkat seluler untuk mencatat data secara langsung, memudahkan pengolahan data secara cepat.

9. Kuesioner atau Wawancara. Meskipun umumnya terkait dengan metode survei, kuesioner atau wawancara juga dapat digunakan sebagai instrumen observasi terstruktur untuk mengumpulkan informasi tertentu dari subjek atau objek yang diamati.

Pemilihan instrumen observasi harus disesuaikan dengan kebutuhan penelitian dan karakteristik observasi yang dilakukan. Kombinasi beberapa instrumen juga dapat diterapkan untuk mendapatkan gambaran yang lebih lengkap dan akurat.

<b>Kelebihan dan Kekurangan Observasi</b>

Kelebihan dan Kekurangan Observasi

Observasi sebagai metode pengumpulan data memiliki kelebihan dan kekurangan yang perlu dipertimbangkan tergantung pada konteks penelitian dan tujuan pengamatan. Berikut adalah beberapa kelebihan dan kekurangan observasi.

Kelebihan Observasi

- Akurasi Data Langsung. Observasi langsung memungkinkan pengamat mendapatkan data secara langsung dari situasi yang diamati tanpa melalui interpretasi atau laporan pihak ketiga, meningkatkan akurasi data.

- Mendapatkan Data Kontekstual. Observasi dapat memberikan konteks dan pemahaman yang lebih mendalam terhadap perilaku, kejadian, atau situasi yang diamati karena dilakukan dalam konteks alamiah.

- Pemahaman yang Mendalam.
Dengan melibatkan pengamat secara langsung dalam lingkungan yang diamati, observasi dapat memberikan wawasan yang lebih mendalam tentang dinamika dan interaksi di antara objek atau individu.

- Mengatasi Bias Responden. Observasi mengurangi potensi bias yang mungkin muncul dalam penelitian kuesioner atau wawancara, di mana responden dapat memberikan jawaban yang dianggap sosialmente diinginkan.

- Menggali Perilaku Tidak Diketahui. Observasi dapat mengungkapkan perilaku atau aspek tertentu yang mungkin tidak diketahui oleh subjek atau responden, karena pengamat dapat mengamati tanpa campur tangan.

Kekurangan Observasi

- Subyektivitas Pengamat. Observasi dapat dipengaruhi oleh pandangan subyektif pengamat. Interpretasi personal dan pemahaman pengamat dapat memengaruhi cara data dikumpulkan dan diinterpretasikan.

- Keterbatasan Waktu dan Biaya. Observasi dapat memakan waktu dan biaya yang signifikan, terutama jika melibatkan observasi dalam jangka waktu yang panjang atau di lokasi yang sulit diakses.

- Keterbatasan Dalam Mengamati Proses Mental. Proses mental atau pemikiran yang tidak dapat diamati secara langsung sulit untuk diukur menggunakan observasi, sehingga metode ini mungkin tidak cocok untuk beberapa aspek penelitian.

- Efek Hawthorne. Subyek yang sadar bahwa mereka diamati dapat mengubah perilaku mereka secara sengaja, yang dikenal sebagai efek Hawthorne. Hal ini dapat menyebabkan perubahan perilaku yang tidak mewakili keadaan alamiah.

- Keterbatasan dalam Pengamatan Jarak Jauh. Observasi yang dilakukan dari jarak jauh atau dengan teknologi tertentu mungkin memiliki keterbatasan dalam mendapatkan detail atau nuansa tertentu.

- Pentingnya Ketrampilan Pengamat. Observasi memerlukan ketrampilan pengamat yang baik untuk menghindari bias dan mendapatkan data yang akurat. Keterampilan ini dapat bervariasi di antara pengamat.

Dalam merancang penelitian atau pengamatan, seringkali kombinasi metode pengumpulan data dapat memberikan hasil yang lebih kaya dan terpercaya.

Observasi adalah Tahap Pengamatan Penelitian, Ketahui Jenis dan Etikanya
Observasi adalah Tahap Pengamatan Penelitian, Ketahui Jenis dan Etikanya

Observasi dilakukan tidak lain untuk mendapatkan data atau hasil temuan yang ingin dicari.

Baca Selengkapnya icon-hand
Anies Jawab Soal Proyek Sodetan Ciliwung Mangkrak di Era Kepemimpinannya: Silakan Diaudit
Anies Jawab Soal Proyek Sodetan Ciliwung Mangkrak di Era Kepemimpinannya: Silakan Diaudit

Anies menantang untuk dilakukan audit pembangunan Sodetan Ciliwung.

Baca Selengkapnya icon-hand
Nanie Darham Meninggal saat Operasi Sedot Lemak Rp300 Juta, Ini Kronologinya Menurut Polisi
Nanie Darham Meninggal saat Operasi Sedot Lemak Rp300 Juta, Ini Kronologinya Menurut Polisi

Penyidik melakukan pemeriksaan saksi yang kini sudah berjumlah 11 orang.

Baca Selengkapnya icon-hand
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Identifikasi Polusi Udara Harus Merujuk ISPU, Ini Penjelasannya
Identifikasi Polusi Udara Harus Merujuk ISPU, Ini Penjelasannya

Standar konsentrasi baku mutu Indonesia memakai 55 mikrogram per meter kubik.

Baca Selengkapnya icon-hand
Usut Kasus Anak Meninggal Usai Operasi Amandel, Dinkes Bekasi Bentuk Tim Investigasi
Usut Kasus Anak Meninggal Usai Operasi Amandel, Dinkes Bekasi Bentuk Tim Investigasi

Sebagai informasi korban meninggal dunia sekitar pukul 18.45 WIB

Baca Selengkapnya icon-hand
Besok, Polisi Periksa Keluarga Bocah Bekasi yang Meninggal Usai Operasi Amandel
Besok, Polisi Periksa Keluarga Bocah Bekasi yang Meninggal Usai Operasi Amandel

Polisi bakal periksa keluarga korban bocah A (7) yang meninggal usai alami mati batang otak setelah menjalani operasi amandel

Baca Selengkapnya icon-hand
Wapres Minta Daerah Ditemukan Antraks Diisolasi
Wapres Minta Daerah Ditemukan Antraks Diisolasi

Pernyataan Wapres itu menyikapi laporan Kementerian Kesehatan yang menyatakan adanya temuan dua suspek baru kasus antraks di Gunungkidul.

Baca Selengkapnya icon-hand
Potret Penggeledahan Rumah Terduga Teroris di Boyolali, Barang Ini Sampai Diangkut
Potret Penggeledahan Rumah Terduga Teroris di Boyolali, Barang Ini Sampai Diangkut

Berdasakan informasi di lapangan, warga berinisial S tersebut diamankan Tim Densus 88 Jumat pekan lalu.

Baca Selengkapnya icon-hand
Panglima TNI Jamin Penanganan Kasus Kabasarnas oleh POM TNI Bakal Objektif
Panglima TNI Jamin Penanganan Kasus Kabasarnas oleh POM TNI Bakal Objektif

Henri ditetapkan menjadi tersangka oleh penyidik PUSPOM TNI sebagai pihak yang berhak menetapkan status tersangka terhadap anggota TNI aktif.

Baca Selengkapnya icon-hand