Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Niat Qodho Sholat Ashar dan Tata Caranya, Pahami Syarat dan Dasar Hukumnya

Niat Qodho Sholat Ashar dan Tata Caranya, Pahami Syarat dan Dasar Hukumnya Ilustrasi Sholat. ©2021 Merdeka.com/pexels-thirdman

Merdeka.com - Niat qodho sholat Ashar ini bisa diamalkan saat hendak mengqodho sholat. Cara mengqodho sholat adalah hal yang wajib diketahui oleh setiap umat Islam, melihat kedudukan sholat fardhu begitu penting dalam prosesi ibadah. Apalagi di akhirat kelak, sholat menjadi yang pertama dihisab (perhitungan).

Meski begitu, Allah SWT selalu memberi kemudahan bagi hamba-Nya dalam beribadah. Seluruh kebaikan kecil akan dibalas berlipat ganda. Apalagi Islam turun ke muka bumi sebagai rahmat bagi alam semesta.

Sholat fardhu yang terlewat waktu, bisa dikerjakan dengan niat qodho sholat. Termasuk tertinggal sholat Ashar. Keringanan yang diberikan Allah, saat hamba-Nya terlupa atas ketidaksengajaan. Atau ada halangan berat, hingga harus mengganti sholat di waktu berikutnya.

Mengqodho sholat artinya mengganti sholat yang terlewat dari waktunya. Hukumnya wajib dikerjakan, karena sholat yang terlewat waktu tidak gugur kewajibannya.

Dalam artikel ini, merdeka.com akan membahas secara rinci mengenai niat qodho sholat ashar beserta tata caranya yang benar sesuai syariat Islam yang wajib diketahui.

Dasar Hukum Mengqodho Sholat

Sebelum mengetahui niat qodho sholat Ashar, pahami terlebih dahulu dasar hukum mengqodho sholat. 

Mengganti sholat fardhu yang tertinggal disebut juga dengan mengqodha sholat. Meski beberapa kalangan memperbolehkan, namun Islam tetap mengajarkan umatnya untuk tetap menunaikan sholat tepat waktu agar tak terlupa apalagi sampai tertinggal.

Salah satu pandangan tentang diizinkannya mengqodha sholat terdapat dalam kitab al-Fiqh al-Manhaji ‘ala Madzhabi Imam al-Syafi’i oleh Mustafa al-Khin dan Musthafa al-Bugha

وأما القضاء: فهو تدارك الصلاة بعد خروج وقتها، أو بعد أن لا يبقى من وقتها ما يسع ركعة فأكثر وإلا فهي أداء

Artinya: “Adapun qadha (dalam sholat) ialah melaksanakan sholat sesudah habisnya waktu, atau sesudah waktu yang tidak mencukupi untuk menyelesaikan satu rakaat atau lebih. Kondisi sebaliknya disebut adâ’.”

Sholat yang diqodho ini pun memiliki dasar-dasarnya, yakni dari beberapa hadis Nabi serta menjelaskan juga tentang caranya.

عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ عَنْ النَّبِيِّ قَالَ مَنْ نَسِيَ صَلاةً فَلْيُصَلِّ إِذَا ذَكَرَهَا لا كَفَّارَةَ لَهَا إِلاَّ ذَلِكَ وَأَقِمْ الصَّلاةَ لِذِكْرِي

Artinya: Dari Anas bin Malik dari Nabi SAW bersabda, “Siapa yang terlupa sholat, maka lakukan sholat ketika ia ingat dan tidak ada tebusan kecuali melaksanakan sholat tersebut dan dirikanlah sholat untuk mengingat-Ku." (HR. Bukhari)

Melalui hadis tersebut menjelaskan bahwa jika ada umat Islam yang lupa untuk mengerjakan sholat wajibnya, maka diperintahkan untuk mengganti sholat tersebut ketika dirinya ingat.

Hadis Lain tentang Qodho Sholat

Selain itu, ada juga hadis lainnya yang menjelaskan tentang mengqodha sholat, yakni hadis yang mengisahkan ketika Nabi Muhammad SAW mengqodha empat waktu sholat saat terjadinya perang Khandaq pada tahun kelima hijriyah. Empat waktu sholat yang dimaksud adalah sholat dzuhur, ashar, maghrib, dan isya.

Artinya: Dari Nafi’ dari Abi Ubaidah bin Abdillah, telah berkata Abdullah,”Sesungguhnya orang-orang musyrik telah menyibukkan Rasulullah SAW sehingga tidak bisa mengerjakan empat sholat ketika perang Khandaq hingga malam hari telah sangat gelap. Kemudian beliau SAW memerintahkan Bilal untuk melantunkan adzan diteruskan iqamah. Maka Rasulullah SAW mengerjakan sholat Dzuhur. Kemudian iqamah lagi dan beliau mengerjakan sholat Ashar. Kemudian iqamah lagi dan beliau mengerjakan sholat Maghrib. Dan kemudian iqamah lagi dan beliau mengerjakan sholat Isya.” (HR. At-Tirmidzi dan An Nasa'i).

Selain berasal dari hadis, selanjutnya ada ijma para ulama tentang wajibnya mengqodha sholat. Di mana seluruh ulama dari semua madzhab, baik itu yang muktamad maupun yang tidak, semuanya telah berijma bahwa hukumnya wajib untuk mengqodha sholat.

Niat Qodho Sholat Ashar dan Tata Caranya

Jumhur ulama mengatakan ketika seorang muslim lalai karena unsur ketidaksengajaan, maka sebaiknya dia menebus dengan cara mengqodho sholat fardhu yang terlewat sesegera mungkin. Berikut ini adalah niat qodho sholat ashar dan tata caranya yang wajib diketahui:

Bacaan niat qodho sholat ashar latin

Ushollii fardhal ‘ashri arba’a raka’aatin mustaqbilal qiblati qodho'an lilaahi ta’aalaa.

Arti niat qodho sholat ashar

Saya (berniat) mengerjakan sholat fardhu Ashar sebanyak empat raka’at dengan menghadap kiblat serta qodho karena Allah Ta’ala.

Tata Cara Qodho Sholat Ashar

Setelah mengetahui niat qodho sholat Ashar. Selanjutnya, ketahui tata caranya. Cara mengqodho sholat ashar sebenarnya sama dengan cara mengqodho sholat fardhu lainnya, mulai dari gerakan, bacaan, dan syarat-syaratnya. Yang membedakan hanya terletak pada niatnya.

Ketika ada orang muslim yang lupa menjalankan sholat asar, dan ia baru teringat bahwa dia belum sholat ashar saat sudah masuk waktu sholat magrib, maka dia wajib mengqodho sholat ashar di waktu magrib.

Cara mengqodho sholat ashar di waktu magrib, seseorang dibolehkan memilih untuk mendahulukan sholat qodho atau sholat ada’. Cara mengqodho sholat ashar di waktu magrib boleh dilakukan dengan menjalankan sholat magrib tiga rakaat terlebih dahulu, baru kemudian sholat ashar empat rakaat. Boleh juga dengan mendahulukan sholat qodho ashar dahulu, baru kemudian sholat magrib.

Jika menjalankan sholat ashar terlebih dahulu pada saat masuk waktu sholat magrib, maka harus dipastikan bahwa nanti saat menjalankan sholat magrib masih berada dalam waktu sholat yang sama yaitu waktu magrib. Namun jika khawatir sudah mepet waktu isya, maka sebaiknya menjalankan sholat magrib terlebih dahulu.

Dikutip dari NU Online, hal ini seperti tercantum dalam Kitab Tuhfatu al-Thullab karangan Imam Zakariya Al-Anshari:

"Seseorang wajib meng-qodho sholat (fardlu) yang telah terlewat waktunya ketika ia telah ingat dan memungkinkan untuk melaksanakannya, kecuali jika dikhawatirkan terlewatinya menjalankan sholat ada’ (pada waktunya), maka ia harus mendahulukan sholat ada’ terlebih dahulu."

Syarat dan Ketentuan Melakukan Qodho

Mengqodho sholat tak boleh dilakukan secara sembarangan. Ada persyaratan dan ketentuan yang harus dipenuhi sebelum Anda dikatakan layak untuk mengqodho sholat. Berikut adalah beberapa syarat dan ketentuan qodho sholat:

Sirr dan Jahr

Dalam pelaksanaan sholat fardhu yang dikerjakan sesuai dengan dengan waktunya, maka sunah untuk mengeraskan bacaan (jahr) di saat sholat maghrib, isya, dan subuh. Sedangkan untuk sholat dhuhur dan ashar, maka sunah untuk membaca secara lirih (sirr).

Nah, saat mengqodho sholat maka bacaan secara jahr dan sir tersebut adalah dengan mengikuti asal dari sholat tersebut. Di kalangan pada ulama dalam hal ini terdapat perbedaan pendapat sebagai berikut:

  • Mengikuti waktu asal (Jumhur)
  • Dalam hal ini jumhur ulama tersebut adalah Madzhab Al-Hanafiyah, Al-Malikiyah, dan Al-Hanabilah yang bersepakat bahwa jahr dan sir berhubungan dengan sholat qodho yang mengikuti waktu asalnya.

  • Mengikuti waktu qodho (Asy-Syafi’iyah)
  • Membaca bacaan sholat yang diqodho adalah dengan mengeraskan suara jika dilakukan saat sholat di malam hari, serta dibaca lirih jika sholat dilakukan pada siang hari.

    Diurutkan

    Syarat dan ketentuan mengqodho sholat berikutnya adalah dengan diurutkan. Hal ini sesuai dengan yang dilakukan oleh Nabi Muhammad saw saat sholat lima waktunya terlewat dalam hari yang sama, maka diqodho secara berurutan.

    Beliau mengqodho dimulai dari qodho sholat dhuhur, ashar, maghrib, dan yang terakhir adalah sholat isya. Meski begitu, saat ini di kalangan ulama tidak mengharuskan untuk melakukan qodho sholat secara urut. Jadi, sholat yang mana saja yang akan dilakukan pertama kali tidaklah menjadi masalah.

    Secara Berjamaah

    Mengqodho sholat secara berjamaah dalam Islam hukumnya adalah sunah. Dalam mengqodho sholat, ada aturan bahwa sholatnya diperbolehkan antara imam yang menebus sholat ashar dengan makmum yang mengqodho sholat dhuhur dan isya.

    Sedangkan Islam melarang jika seorang imam mengqodho sholat dhuhur, ashar, atau isya, dan makmumnya melakukan qodho sholat subuh atau pun sholat maghrib.

    Didahului dengan Adzan dan Iqamah

    Syarat dan ketentuan qodho sholat yang terakhir adalah dengan mendahulukan dengan azan dan iqamah. Jika sholat yang dilakukan hanya terdiri dari beberapa sholat secara sekaligus, maka cukup satu kali azan saja. Namun setiap sholatnya haruslah dipisahkan dengan iqamah yang berbeda.

    Dan jika dari setiap sholat qodho tersebut dilakukan pada waktu yang terpisah, maka dari masing-masing sholatnya disunahkan untuk mengawalinya dengan azan dan iqamah.

    (mdk/edl)
    Geser ke atas Berita Selanjutnya

    Cobain For You Page (FYP) Yang kamu suka ada di sini,
    lihat isinya

    Buka FYP
    Niat Sholat Qodho Maghrib di Waktu Isya, Begini Tata Caranya
    Niat Sholat Qodho Maghrib di Waktu Isya, Begini Tata Caranya

    Sholat qodho dikerjakan ketika seseorang lupa atau terlewat mengerjakan sholat fardhu sesuai alasan yang dibenarkan sesuai syariat.

    Baca Selengkapnya
    Cara Mengqodho Sholat Ashar di Waktu Isya, Pahami Hukumnya
    Cara Mengqodho Sholat Ashar di Waktu Isya, Pahami Hukumnya

    Qodho sholat wajib dikerjakan jika Anda melewatkan sholat fardhu. Tata caranya pun sama, tanpa ada perbedaan niat.

    Baca Selengkapnya
    Niat Sholat Jamak Taqdim Dzuhur dan Ashar Berserta Hukumnya
    Niat Sholat Jamak Taqdim Dzuhur dan Ashar Berserta Hukumnya

    Niat sholat jamak taqdim dzuhur dan ashar beserta hukum pengerjaannya.

    Baca Selengkapnya
    Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
    video untuk kamu.
    SWIPE UP
    Untuk melanjutkan membaca.
    Tidak Boleh Meninggalkan Sholat, Ini Niat Sholat Qadha dari Subuh hingga Isya yang Bisa Dilakukan saat Sedang Mudik
    Tidak Boleh Meninggalkan Sholat, Ini Niat Sholat Qadha dari Subuh hingga Isya yang Bisa Dilakukan saat Sedang Mudik

    Solat merupakan tiang agama dalam kehidupan seorang Muslim. Sehingga jika seseorang melewatkannya, harus melakukan solat ganti atau solat qadha

    Baca Selengkapnya
    Tata Cara Sholat Tahajud beserta Bacaan Niatnya, Ketahui Kapan Waktu Terbaik Melaksanakannya
    Tata Cara Sholat Tahajud beserta Bacaan Niatnya, Ketahui Kapan Waktu Terbaik Melaksanakannya

    Dikerjakan pada malam yang tenang, sholat tahajud merupakan salah satu bentuk ibadah yang memiliki makna mendalam dan keistimewaan tersendiri.

    Baca Selengkapnya
    Niat Sholat Tahajud beserta Tata Cara dan Doanya yang Wajib Diketahui
    Niat Sholat Tahajud beserta Tata Cara dan Doanya yang Wajib Diketahui

    Sholat tahajud adalah sholat sunnah yang dikerjakan sebanyak dua rakaat. Namun sebelum mengamalkannya, penting untuk tahu bacaan niat dan tata caranya.

    Baca Selengkapnya
    Waktu Sholat Dhuha Lengkap dengan Tata Cara dan Doa Setelahnya
    Waktu Sholat Dhuha Lengkap dengan Tata Cara dan Doa Setelahnya

    Sholat dhuha adalah ibadah sunah yang sangat dianjurkan. Namun, sebelum mengerjakannya, ketahui kapan waktu pelaksanaannya, tata cara, dan doa setelahnya.

    Baca Selengkapnya
    Tata Cara Sholat Jamak Dzuhur dan Ashar, Berikut Bacaan Niatnya
    Tata Cara Sholat Jamak Dzuhur dan Ashar, Berikut Bacaan Niatnya

    Menjamak sholat dzuhur dan Ashar bisa dilakukan dalam kondisi-kondisi tertentu.

    Baca Selengkapnya
    Niat Sholat Jamak Taqdim Dzuhur dan Ashar Lengkap dengan Tata Caranya
    Niat Sholat Jamak Taqdim Dzuhur dan Ashar Lengkap dengan Tata Caranya

    Umat muslim diperbolehkan untuk melakukan jamak sholat sebagai bentuk kemudahan dalam beribadah. Namun, kemudahan ini tetap memiliki niat dan tata cara sendiri.

    Baca Selengkapnya