Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

29 Februari 1996 Pengepungan Sarajevo Resmi Berakhir, Ini Sejarahnya

29 Februari 1996 Pengepungan Sarajevo Resmi Berakhir, Ini Sejarahnya<br>

29 Februari 1996 Pengepungan Sarajevo Resmi Berakhir, Ini Sejarahnya

Pengepungan Sarajevo kerap disebut sebagai pengepungan terlama dalam sejarah modern.

Pengepungan Sarajevo merupakan peristiwa blokade panjang di Sarajevo, ibu kota Bosnia dan Herzegovina, selama Perang Bosnia berlangsung. Setelah awalnya dikepung oleh pasukan Tentara Rakyat Yugoslavia, kota Sarajevo kemudian dikepung oleh Tentara Republika Srpska.

Berlangsung dari 5 April 1992 hingga 29 Februari 1996 (1.425 hari), pertempuran ini tiga kali lebih lama dibandingkan Pertempuran Stalingrad, dan merupakan pengepungan ibu kota terlama dalam sejarah perang modern. Simak kisah Pengepungan Sarajevo yang berakhir pada 29 Februari 1996 ini.

<b>Latar Belakang Konflik</b>

Latar Belakang Konflik

Sejak didirikan setelah Perang Dunia II hingga pecahnya negara tersebut pada tahun 1991 dan 1992, pemerintahan Republik Federal Sosialis Yugoslavia menekan sentimen nasionalis yang ada di antara banyak kelompok etnis dan agama yang menjadi penduduk negara tersebut. Ini adalah kebijakan yang diupayakan untuk mencegah terjadinya perpecahan.

Ketika pemimpin lama Yugoslavia Marsekal Josip Broz Tito meninggal pada tahun 1980, kebijakan pembendungan ini mengalami perubahan drastis. Nasionalisme mengalami kebangkitan pada dekade berikutnya setelah kekerasan meletus di Kosovo.

Meskipun tujuan kaum nasionalis Serbia adalah sentralisasi Yugoslavia yang didominasi Serbia, negara-negara lain di Yugoslavia menginginkan federalisasi dan desentralisasi negara.

Pada 18 November 1990, pemilihan parlemen multi-partai pertama diadakan di Bosnia dan Herzegovina. Hal ini menghasilkan majelis nasional yang didominasi oleh tiga partai berbasis etnis yang kemudian membentuk koalisi untuk menggulingkan komunis dari kekuasaan.

Deklarasi kemerdekaan Kroasia dan Slovenia dan peperangan yang terjadi kemudian menempatkan Bosnia dan Herzegovina dan ketiga masyarakat konstituennya dalam posisi yang canggung.

Perpecahan yang signifikan segera terjadi mengenai apakah masyarakat akan tetap bergabung dengan federasi Yugoslavia (keinginan Serbia) atau mencari kemerdekaan (keinginan Bosnia dan Kroasia).

Sepanjang tahun 1990, Rencana RAM dikembangkan oleh Administrasi Keamanan Negara (SDB atau SDS) dan sekelompok perwira Serbia terpilih dari Tentara Rakyat Yugoslavia (JNA) dengan tujuan mengorganisir orang-orang Serbia di luar Serbia, mengkonsolidasikan kendali atas SDP yang masih muda, dan preposisi senjata dan amunisi.

Rencana tersebut dimaksudkan untuk mempersiapkan kerangka bagi Yugoslavia ketiga di mana semua orang Serbia dengan wilayahnya akan hidup bersama di negara bagian yang sama.

Karena khawatir, pemerintah Bosnia dan Herzegovina mendeklarasikan kemerdekaan dari Yugoslavia pada 15 Oktober 1991 yang segera diikuti dengan pembentukan Majelis Nasional Serbia oleh orang Serbia Bosnia.

Anggota parlemen Serbia yang sebagian besar terdiri dari anggota Partai Demokrat Serbia (SDP), meninggalkan parlemen pusat di Sarajevo, dan membentuk Majelis Rakyat Serbia di Bosnia dan Herzegovina pada 24 Oktober 1991, yang menandai berakhirnya koalisi tri-etnis yang memerintah setelah pemilu 1990.

Majelis ini mendirikan Republik Serbia Bosnia dan Herzegovina pada 9 Januari 1992, yang menjadi Republika Srpska pada Agustus 1992. Deklarasi kedaulatan Bosnia diikuti dengan referendum kemerdekaan pada 29 Februari dan 1 Maret 1992, yang diboikot oleh sebagian besar warga Serbia.

<b>Pengepungan Sarajevo yang Berakhir 29 Februari 1996</b>

Pengepungan Sarajevo yang Berakhir 29 Februari 1996

Saat Bosnia dan Herzegovina mendeklarasikan kemerdekaan dari Yugoslavia setelah referendum kemerdekaan Bosnia tahun 1992, orang-orang Serbia Bosnia—yang tujuan strategisnya adalah menciptakan negara bagian Republika Srpska (RS) Serbia Bosnia yang akan mencakup wilayah mayoritas Bosnia—mengepung Sarajevo dengan pasukan pengepungan berjumlah 13.000 orang yang ditempatkan di perbukitan sekitarnya. Dari sana mereka menyerang kota dengan artileri, tank, dan senjata kecil.

Sejak 2 Mei 1992, Serbia memblokade kota tersebut. Pasukan pertahanan pemerintah Bosnia (ARBiH) di dalam kota yang terkepung berjumlah rata-rata 34.931 tentara berkondisikan tanpa senjata berat atau baju besi. Mereka mempertahankan sebagian besar wilayah perkotaan selama perang tetapi tidak mampu mematahkan pengepungan.

Pengepungan tersebut dicabut setelah penandatanganan Perjanjian Dayton pada tanggal 14 Desember 1995. Sebanyak 13.952 orang tewas selama pengepungan Sarajevo, termasuk 5.434 warga sipil.

Kerusakan struktural dan properti di Sarajevo akibat pengepungan tersebut mencakup sasaran yang dilindungi secara khusus seperti rumah sakit dan kompleks medis, fasilitas medis (termasuk ambulans) dan personel medis, serta kekayaan budaya, seperti koleksi manuskrip Oriental Institute di Sarajevo, salah satu koleksi manuskrip Oriental terkaya di dunia.

Di antara yang hilang adalah sekitar 700 manuskrip dan incunabula, serta koleksi unik publikasi serial Bosnia, beberapa di antaranya berasal dari kebangkitan budaya Bosnia pada pertengahan abad ke-19.

ARBiH menyebabkan jatuhnya 3.587 korban jiwa, sementara korban militer Serbia Bosnia berjumlah 2.241 tentara tewas. Sensus tahun 1991 menunjukkan bahwa sebelum pengepungan, kota dan sekitarnya memiliki total populasi 525.980 jiwa.

Menurut beberapa perkiraan, total populasi kota sebelum pengepungan adalah 435.000 jiwa. Perkiraan populasi Sarajevo setelah pengepungan berkisar antara 300.000 hingga 380.000.

Setelah perang, Pengadilan Kriminal Internasional untuk bekas Yugoslavia (ICTY) memvonis empat pejabat Serbia atas berbagai tuduhan kejahatan terhadap kemanusiaan yang mereka lakukan selama pengepungan, termasuk terorisme.

Stanislav Galić dan Dragomir Milošević masing-masing dijatuhi hukuman penjara seumur hidup dan 29 tahun penjara. Atasan mereka, Radovan Karadžić dan Ratko Mladić, juga dinyatakan bersalah dan dijatuhi hukuman penjara seumur hidup.

Kenapa Februari Hanya Sampai 29? Begini Sejarah dan Penjelasannya
Kenapa Februari Hanya Sampai 29? Begini Sejarah dan Penjelasannya

Alasan mengapa bulan Februari lebih pendek dibandingkan bulan-bulan lainnya adalah karena sejarah cara mengukur dan membagi tahun.

Baca Selengkapnya
17 April Memperingati Hari Sirkus Sedunia, Kenali Sejarahnya
17 April Memperingati Hari Sirkus Sedunia, Kenali Sejarahnya

Hari Sirkus Sedunia adalah perayaan internasional yang didedikasikan untuk menghormati dan mengapresiasi seni pertunjukan sirkus.

Baca Selengkapnya
Peringatan Hari Pertahanan Sipil 19 April, Berikut Sejarah dan Tujuannya
Peringatan Hari Pertahanan Sipil 19 April, Berikut Sejarah dan Tujuannya

Hari Pertahanan Sipil memiliki sejarah yang terkait erat dengan perkembangan politik dan keamanan nasional.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
21 Januari: Peringatan Hari Pelukan Nasional, Berikut Sejarah dan Tujuannya
21 Januari: Peringatan Hari Pelukan Nasional, Berikut Sejarah dan Tujuannya

Hari Pelukan Nasional dirayakan setiap tahun pada tanggal 21 Januari.

Baca Selengkapnya
Sejarah Kurug, Pakaian Jawa Kuno yang Sudah Ada di Abad ke-10
Sejarah Kurug, Pakaian Jawa Kuno yang Sudah Ada di Abad ke-10

Dulu, busana ini memiliki makna yang digunakan hanya pada acara-acara formal. Namun, zaman telah berubah, kini telah melebur menjadi pakaian sahari-hari.

Baca Selengkapnya
Hari Istiqlal 22 Februari: Memaknai Sejarah dan Nilai Persatuan
Hari Istiqlal 22 Februari: Memaknai Sejarah dan Nilai Persatuan

Setiap tanggal 22 Februari 2024, Indonesia memperingati Hari Istiqlal.

Baca Selengkapnya
Prabowo: Kami Dapat Laporan Ada Rencana untuk Rusak Surat Suara Pemilu 2024
Prabowo: Kami Dapat Laporan Ada Rencana untuk Rusak Surat Suara Pemilu 2024

Prabowo mengajak masyarakat menggunakan hak suaranya pada 14 Februari 2024 untuk Pemilu 2024.

Baca Selengkapnya
Ponpes Saksi Sejarah Dulunya Pos Komando Pertempuran 1945, Didatangi Sosok Penting Bawa 'Kado' Spesial
Ponpes Saksi Sejarah Dulunya Pos Komando Pertempuran 1945, Didatangi Sosok Penting Bawa 'Kado' Spesial

Potret pondok pesantren di Surabaya, Jawa Timur yang pernah dijadikan markas prajurit Indonesia pada perang 10 November 1945.

Baca Selengkapnya
Tahapan Penghitungan Suara Berjenjang Pemilu 2024
Tahapan Penghitungan Suara Berjenjang Pemilu 2024

Rapat pleno penghitungan suara tingkat kabupaten/kota akan dilakukan hingga 5 Maret 2024

Baca Selengkapnya