Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Sudah Dikenal sampai Australia, Begini Kisah Bisnis Kelorida dari Bantul yang Mendunia

Sudah Dikenal sampai Australia, Begini Kisah Bisnis Kelorida dari Bantul yang Mendunia

Sudah Dikenal sampai Australia, Begini Kisah Bisnis Kelorida dari Bantul yang Mendunia

Selain dijual di Indonesia, ternyata produk Kelorida sudah laku terjual sampai Australia bahkan Dubai.

Rumah Produksi Kelorida didirikan oleh Siti Haida Hutagaol (59). Wanita yang akrab disapa Ida ini memulai usaha Kelorida pada tahun 2016 dan launching pada tahun 2017. Di tahun itu, Ida sukses mengubah daun kelor menjadi berbagai produk olahan yang bermanfaat bagi tubuh. Ida belajar mengolah daun kelor secara autodidak.



“Akhirnya di tahun 2016 kita mulai mengolah daun kelor menjadi produk dan launching tahun 2017. Namun, tetap terus belajar seperti mencari tau expired-nya berapa lama sehingga kita paham dan menguasai produk yang kita hadirkan. Mulai dari menanam, mengolah, hingga memproduksi yang saya pelajari secara autodidak,”

cerita Ida saat ditemui merdeka.com di Rumah Produksi Kelorida pada Senin (18/3).

Wanita asal Pekanbaru, Riau ini terus belajar secara autodidak untuk mengetahui tentang daun kelor. Ida mengaku sering gagal saat mengolah daun kelor karena mengalami kesalahan dalam proses produksi seperti penjemuran. Beda dengan daun lainnya, kelor perlu penanganan yang berbeda seperti dijemur di tempat khusus atau dilapisi kain. Daun kelor juga tidak boleh terkena sinar matahari langsung.

“Dari 2016 saya mempelajari apa sifat dan manfaat daun kelor ini. Berapa lama ia bertahan, proses yang baiknya seperti tidak boleh dijemur langsung di bawah matahari. Kendalanya karena saya masih menggunakan alat-alat tradisional sehingga lambat diproduksinya. Cuma, karena itu rutin setiap hari kita terus berkreasi menghasilkan berbagai produksi. Tapi kalau musim hujan kita batasi, karena dia cepat rusak. Bagusnya di cuaca agak panas sehingga cepat kering,”

lanjut Ida.

Sudah Dikenal sampai Australia, Begini Kisah Bisnis Kelorida dari Bantul yang Mendunia

Daun Kelor Bantu Ekonomi Warga

Belum banyak yang mampu mengolah daun kelor. Namun desa di Bantul tepatnya di Trirenggo, ada Rumah Produksi Kelorida yang sukses mengolah daun kelor. Selain digunakan untuk produksi, Ida juga menanam daun kelor sendiri di rumahnya. Selain mengambil daun dari rumah sendiri, Ida juga mendapat pasokan kelor dari anggota Kelompok Tani (KWT) Ngudi Rejeki.

Ida membeli langsung daun kelor tersebut. Kini terhitung ada 20 orang yang mengantarkan daun kelor ke rumah Ida. Namun, anggota yang aktif mengantarkan daun kelor ke Rumah Produksi Kelorida hanya sekitar 5-6 orang setiap harinya.

“Di KWT (Kelompok Wanita Tani) ini memproduksi berbagai olahan lain, sedangkan untuk produksi kelor saya sendiri. Namun, anggota-anggota KWT lainnya juga menanam daun kelor lalu dijual ke saya. Untuk 1 kilogram daun kelor harganya Rp3 ribu. Setiap anggota ada yang menghasilkan 10 kg daun kelor, sehingga dapat membantu ekonomi anggota lainnya,” kata Ida.

Kehadiran Kelorida ini perlahan-lahan mengubah dan membantu perekonomian keluarga dan masyarakat sekitar. Selain memberdayakan warga setempat untuk megirimkan daun kelor ke rumah produksi, Ida kini sudah memiliki lima karyawan yang selalu membantunya di Rumah Produksi Kelorida.

Selain memproduksi daun kelor sendiri di rumahnya, Ida kerap mengadakan workshop di rumah produksinya. Ia memiliki ruangan khusus untuk mengadakan workshop. Hingga saat ini sudah banyak tamu yang berkunjung ke Rumah Produksi Kelorida untuk melakukan workshop.

”Karyawan sudah ada lima dan tempat ini kerap mengadakan workshop dari dinas pertanian berbagai daerah yang datang berkunjung untuk belajar pengolahan daun kelor. Dari workshop saya libatkan masyarakat sekitar untuk membantu mengembangkan Kelorida sehingga dapat meningkatkan ekonomi masyarakat,”

cerita Ida.

Sudah Dikenal sampai Australia, Begini Kisah Bisnis Kelorida dari Bantul yang Mendunia

Ikut Pameran Bersama BRI dan Raih Omzet Puluhan Juta Rupiah

Walaupun hanya diproduksi sendiri di rumah, namun Kelorida sudah berhasil memproduksi beraneka ragam produk yang bermanfaat untuk tubuh. Beberapa produk yang diproduksi Kelorida seperti teh tubruk, kapsul, masker, bedak dingin, tepung hingga cokelat kelor. Di antara produk-produknya itu, kini Ida sedang mengembangkan cokelat kelor.

Hal itu dilakukan karena Ida merasa anak-anak susah diajak untuk makan sayur. Dari permasalahan itu, Ida ingin mengkreasikan cokelat yang dikombinasikan dengan daun kelor. Dengan mengonsumsi cokelat kelor, diharapkan kebutuhan nutrisi anak-anak tetap seimbang.

“Produknya ada puluhan, mulai dari kecantikan seperti bedak dingin, masker, kapsul, beras daun kelor, peyek kelor, cokelat kelor, teh celup, dan banyak lainnya,” jelas Ida.

Selain membuat dan memasarkan sendiri produk-produk Kelorida, kesuksesannya juga tak lepas dan bantuan dari Bank BRI. Ya, Ida kerap diajak Bank BRI untuk mengikuti berbagai pameran. Berkat ajakan pameran dari Bank BRI, Kelorida bisa berkembang pesat hingga mengikuti pameran tingkat nasional. Hal ini membuat produk Kelorida semakin banyak dikenal dan disukai.

“Omzet paling besar di pameran bisa Rp18 juta sampai Rp30 juta per bulan,” kata Ida.

Selain mengikuti pameran, produk Kelorida bisa dikenal bahkan laku di pasaran karena Ida aktif berjualan via online maupun offline. Untuk penjualan online, peminatnya tidak begitu banyak. Namun, untuk penjualan offline banyak orang dewasa bahkan orang tua yang membelinya.

Banyak pembeli di usia tersebut karena mereka peduli terhadap kesehatan diri sendiri dan anak-anaknya. Nah, bagi Anda yang ingin membeli langsung produk daun kelor dari Kelorida, bisa langsung mengunjungi Rumah Produksi Kelorida di Bantul, Yogyakarta International Airport (YIA) Kulon Progo, Bandara Adisucipto dan beberapa koperasi lainnya.

Selain dijual di Indonesia, ternyata produk Kelorida sudah laku terjual sampai Australia bahkan Dubai. Berkat pelanggan setia, olahan Kelorida bisa dikenal dan dinikmati hingga luar negeri.

“Kelorida bisa ditemui di bandara, koperasi Provinsi Tugu Point, Indomaret khusus di wilayah Kabupaten Bantul. Untuk penjualaan pada dasarnya kita berada di level nasional, namun pelanggan-pelanggan kerap mengirim ke luar negeri. Salah satu produknya adalah masker kelor yang biasa dikirim ke Australia. Ada juga kapsul kelor yang dikirim ke Dubai melalui pelanggan-pelanggan,” kata Ida.

Australia Tengah Gencar Bangun Infrastruktur, Buka Peluang Bisnis Material dan Konstruksi dari Indonesia
Australia Tengah Gencar Bangun Infrastruktur, Buka Peluang Bisnis Material dan Konstruksi dari Indonesia

Selama ini Australia memang menjadi salah satu negara tujuan ekspor produk baja lapis zinc aluminium yang diproduksi di Indonesia.

Baca Selengkapnya
Indonesia Bakal Impor 2.350 Ekor Sapi Asal Australia
Indonesia Bakal Impor 2.350 Ekor Sapi Asal Australia

Daging sapi di pasaran langka hingga sebabkan kenaikan harga, hal ini jadi biang keladinya.

Baca Selengkapnya
Banyak Sedekah Jadi Kunci Sukses Adibayu Bisnis Kentang, Kantongi Omzet Rp2,5 Miliar
Banyak Sedekah Jadi Kunci Sukses Adibayu Bisnis Kentang, Kantongi Omzet Rp2,5 Miliar

Memperluas jejaring dan perbanyak sedekah menjadi kunci yang Adibayu yakini menjadi perantara kesuksesannya saat ini.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Australia Dukung Karyawan Tolak Angkat Telepon Bos di Luar Jam Kerja, Perusahaan yang Melanggar Bakal Didenda
Australia Dukung Karyawan Tolak Angkat Telepon Bos di Luar Jam Kerja, Perusahaan yang Melanggar Bakal Didenda

Ini akan diatur dalam undang-undang yang diajukan pemerintah federal Australia.

Baca Selengkapnya
Jatuh Bangun Saroh Rintis Usaha Kue Brownis Kering di Indramayu, Modal 1,5 Juta Kini Raup Omzet hingga Rp150 Juta Per Bulan
Jatuh Bangun Saroh Rintis Usaha Kue Brownis Kering di Indramayu, Modal 1,5 Juta Kini Raup Omzet hingga Rp150 Juta Per Bulan

Berkat kerja kerasnya membangun usaha di masa pandemi Covid-19, omzetnya kini mencapai Rp150 juta dan terjual sampai Dubai.

Baca Selengkapnya
Dulu Jualan di Kaki Lima, Kini Eks Pegawai BUMN Ini Sukses Punya Pabrik Kerupuk Kulit, Omzet Rp700 Juta Perbulan
Dulu Jualan di Kaki Lima, Kini Eks Pegawai BUMN Ini Sukses Punya Pabrik Kerupuk Kulit, Omzet Rp700 Juta Perbulan

Kisah pengusaha kerupuk kulit yang memulai bisnis dengan berjualan di pinggir jalan hingga dapat omzet ratusan juta.

Baca Selengkapnya
30 Pantun Teka Teki dan Jawabannya Lucu Bikin Ngakak, Bisa Dilontarkan Saat Kumpul Bareng
30 Pantun Teka Teki dan Jawabannya Lucu Bikin Ngakak, Bisa Dilontarkan Saat Kumpul Bareng

Berikut pantun teka teki dan jawabannya lucu yang bisa dilontarkan saat kumpul bareng.

Baca Selengkapnya
Menengok Uniknya Lahung, Buah Eksotis dari Kalteng yang Banyak Khasiat dan Hanya Tumbuh di Indonesia
Menengok Uniknya Lahung, Buah Eksotis dari Kalteng yang Banyak Khasiat dan Hanya Tumbuh di Indonesia

Buah yang tumbuh subur di daratan Pulau Kalimantan ini bukan hanya unik, melainkan juga memiliki khasiat bagi siapapun yang menyantapnya.

Baca Selengkapnya
Perkuat Bisnis di Indonesia, Perusahaan Pemurni Air Korea Kantongi Sertifikasi Halal dari BPJPH
Perkuat Bisnis di Indonesia, Perusahaan Pemurni Air Korea Kantongi Sertifikasi Halal dari BPJPH

Kehalalan suatu produk tidak hanya meliputi makanan, minuman, obat-obatan, kosmetik, tapi juga peralatan rumah tangga meliputi seluruh produk yang dipakai.

Baca Selengkapnya