Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

19 Februari Hari Cegah Plagiarisme di Amerika, Pentingnya Orisinalitas Sebuah Karya

19 Februari Hari Cegah Plagiarisme di Amerika, Pentingnya Orisinalitas Sebuah Karya

19 Februari Hari Cegah Plagiarisme di Amerika, Pentingnya Orisinalitas Sebuah Karya

Plagarisme adalah tindakan yang merugikan.

Plagiarisme merupakan salah satu sikap yang harus dihindari dengan tegas dalam dunia akademik dan profesional. Tindakan menyalin atau menggunakan ide, kata-kata, atau karya orang lain tanpa memberikan pengakuan adalah sikap yang tidak etis.

Bukan hanya tidak etis, tindakan plagiat juga merugikan bagi pembuat asli serta merusak integritas dan reputasi penulis. Dengan begitu, berbagai tindakan plagiarisme harus dicegah. Seperti di Amerika, terdapat peringatan khusus, yaitu Hari Cegah Plagiarisme setiap 19 Februari.

Tepat pada hari ini, menarik untuk dibahas lebih jauh bagaimana sejarah Hari Cegah Plagiarisme 19 Februari dan cara yang perlu dilakukan. Dari berbagai sumber, berikut kami rangkum penjelasannya yang bisa Anda simak.

Sejarah Hari Cegah Plagiarisme

Sejarah Hari Cegah Plagiarisme

Amerika menetapkan 19 Februari sebagai peringatan Hari Cegah Plagiarisme.

Peringatan ini dirayakan secara nasional untuk meningkatkan kesadaran dan menarik perhatian publik terhadap plagiarisme di berbagai industri dan tempat kerja.

Plagiarisme mengacu pada tindakan mengambil karya orang lain dan menyatakannya sebagai karya sendiri. Tindakan ini berlaku untuk pemikiran dan gagasan, bahasa dan ekspresi, serta presentasi karya asli lainnya. Dalam dunia akademis dan jurnalisme, plagiarisme dianggap sebagai pelanggaran etika yang serius, dan orang yang menjiplak suatu karya biasanya dijauhi dan diberi sanksi yang setimpal.

Tindakan tersebut tidak dapat dihukum berdasarkan hukum kecuali di beberapa negara, seperti India dan Polandia. Namun plagiarisme juga merupakan pelanggaran hak cipta dan melanggar hak moral seorang penulis atau pencipta; merupakan perkara perdata yang menimbulkan kerugian bagi penciptanya dan dapat diancam pidana menurut undang-undang. Dengan alasan inilah, Amerika menetapkan peringatan khusus agar masyarakat menyadari pentingnya pencegahan plagiarism.

Beberapa tindakan plagiarisme di dunia akademis divonis sebagai kasus penipuan. Contohnya adalah situasi di mana orang menjiplak suatu karya untuk dianggap sebagai miliknya demi penghargaan atau penghargaan tertentu, pekerjaan, atau jabatan yang berwenang. Hal ini dapat mengakibatkan konsekuensi yang parah, termasuk skorsing dan pengusiran.

Dalam produksi seni dan media, plagiarisme masih menjadi tindakan yang kontroversial. Seni melibatkan penggunaan kembali, penyalinan, keterlibatan penggemar, parodi, imitasi, dan bentuk lain yang menggunakan media yang sudah dibuat. Bentuk-bentuk ini biasanya mengubah karya seni asli dalam beberapa cara, kecuali salinan dan pemalsuan, yang dimaksudkan sebagai replika yang sebenarnya.

Dalam produksi seni dan media, plagiarisme masih menjadi tindakan yang kontroversial. Seni melibatkan penggunaan kembali, penyalinan, keterlibatan penggemar, parodi, imitasi, dan bentuk lain yang menggunakan media yang sudah dibuat. Bentuk-bentuk ini biasanya mengubah karya seni asli dalam beberapa cara, kecuali salinan dan pemalsuan, yang dimaksudkan sebagai replika yang sebenarnya.

Kategori Plagiarisme

Kategori Plagiarisme

Setelah mengetahui sejarah 19 Februari Hari Cegah Plagiarisme, berikutnya perlu dipahami apa saja tindakannya.

Terdapat beberapa tindakan yang dikategorikan sebagai plagiarisme, yaitu berikut:

1. Mengutip Tanpa Identitas Sumber
Mengutip tanpa identitas sumber adalah tindakan plagiarisme yang terjadi ketika seseorang menggunakan kutipan langsung dari sumber lain tanpa menyebutkan asal sumber tersebut. Hal ini termasuk mencantumkan data seperti nama penulis, judul publikasi, atau tahun publikasi yang seharusnya disertakan dalam kutipan.

2. Menggunakan Ide Tanpa Identitas Sumber
Menggunakan ide tanpa identitas sumber juga merupakan bentuk plagiarisme yang umum terjadi. Hal ini terjadi ketika seseorang menggunakan ide atau konsep dari sumber lain tanpa memberikan kredit atau mengakui asal usul ide tersebut.

3. Parafrase Tanpa Sumber
Menggunakan parafrase tanpa sumber juga termasuk dalam kategori plagiarisme. Parafrase terjadi ketika seseorang mengganti kata-kata atau kalimat dari sumber asli dengan kata-kata atau kalimat yang berbeda, tetapi tanpa memberikan referensi atau kutipan yang memadai.

4. Mengakui Karya Orang Lain sebagai Milik Sendiri
Mengakui karya orang lain sebagai milik sendiri adalah bentuk plagiarisme yang paling serius. Ini terjadi ketika seseorang mengklaim bahwa karya tersebut adalah miliknya sendiri, padahal sebenarnya karya tersebut berasal dari orang lain. Tindakan ini melibatkan pengambilalihan ide, teks, atau karya visual tanpa izin atau pengakuan dari pemilik asli.

Cara Menghindari Plagiarisme

Cara Menghindari Plagiarisme

Selain 19 Februari Hari Cegah Plagiarisme, terakhir akan dijelaskan bagaimana cara menghindarinya.

Berikut, cara menghindari plagiarisme bisa dipraktikkan:

1. Paraphrasing: Ubahlah teks asli ke dalam kata-katamu sendiri. Pastikan untuk memahami inti dari apa yang ingin disampaikan dan tulis ulang dengan gaya dan bahasa yang berbeda.

2. Memberikan Kutipan: Ketika Anda menggunakan kutipan langsung dari sumber asli, pastikan untuk menyertakan tanda kutip dan memberikan referensi yang tepat ke sumber tersebut.

3. Menggunakan Referensi: Selalu berikan referensi yang akurat saat Anda mengutip atau merujuk pada ide, data, atau informasi dari sumber lain. Gunakan gaya penulisan referensi yang diakui secara internasional, seperti APA, MLA, atau Chicago.

4. Mengandalkan Sumber Berkualitas: Pastikan menggunakan sumber-sumber yang kredibel dan terpercaya. Ini membantu mencegah kesalahan atau kesalahpahaman dalam menginterpretasi informasi.

5. Membuat Catatan: Selama proses penelitian, buatlah catatan yang jelas tentang sumber-sumber yang Anda gunakan dan bagaimana Anda bermaksud untuk mengintegrasikan informasi tersebut ke dalam tulisan Anda. Ini membantu memastikan bahwa Anda tidak lupa memberikan kredit kepada sumber tersebut.

6. Memahami Aturan Plagiasi: Pelajari kebijakan tentang plagiasi dari institusi Anda, apakah itu sekolah, universitas, atau tempat kerja. Pahami definisi plagiasi dan konsekuensi yang mungkin jika Anda melanggarnya.

7. Gunakan Perangkat Anti-Plagiasi: Ada banyak perangkat lunak dan layanan online yang tersedia untuk mendeteksi plagiarisme. Gunakan alat ini sebagai alat bantu untuk memeriksa keaslian tulisan Anda sebelum menyerahkannya.

8. Menulis dengan Gaya Pribadi: Tambahkan pemikiran dan analisis Anda sendiri ke dalam tulisan Anda. Ini membantu membuat karya Anda lebih unik dan mengurangi kemungkinan plagiasi.

9. Bekerja secara Kolaboratif dengan Tanggung Jawab: Jika Anda bekerja dalam tim atau dengan pembimbing, pastikan untuk berkomunikasi secara terbuka tentang sumber informasi yang digunakan dan bagaimana Anda menggunakannya dalam tulisan Anda.

10. Teliti dan Etis: Pada akhirnya, menghindari plagiasi adalah tentang menjadi teliti dan etis dalam menulis dan penelitian Anda. Jika Anda merasa ada ketidakpastian, lebih baik untuk memberikan kredit kepada sumber tersebut daripada mengambil risiko plagiasi.

Kunjungan Kerja ke Inggris, Gibran Bakal Bawa Pulang 'Oleh-Oleh' Ini

Kunjungan Kerja ke Inggris, Gibran Bakal Bawa Pulang 'Oleh-Oleh' Ini

Duta Besar RI untuk Inggris Desra Percaya terus mendorong optimalisasi peran diaspora Indonesia dalam membangun ekonomi berbasisinovasi.

Baca Selengkapnya
11 Februari, Peringati Hari Internasional Perempuan dan Anak Perempuan dalam Sains

11 Februari, Peringati Hari Internasional Perempuan dan Anak Perempuan dalam Sains

Hari Perempuan dan Anak Perempuan Internasional dalam Sains merupakan pengingat akan pentingnya keberagaman dan inklusivitas dalam komunitas ilmiah.

Baca Selengkapnya
11 Januari Hari Terima Kasih Internasional, Ini Sejarah dan Tujuannya

11 Januari Hari Terima Kasih Internasional, Ini Sejarah dan Tujuannya

Peringatan ini dirayakan secara global, sebagai bentuk gerakan untuk terus menyebarluaskan budaya terima kasih.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Pecat Karyawan yang Tak Ingin Pensiun, Perusahaan Ini Malah Wajib Bayar Ganti Rugi Rp1,6 Miliar

Pecat Karyawan yang Tak Ingin Pensiun, Perusahaan Ini Malah Wajib Bayar Ganti Rugi Rp1,6 Miliar

Perusahaan di Amerika Serikat diwajibkan membayar gaji dan ganti rugi kepada mantan karyawannya.

Baca Selengkapnya
Terungkap! Jutaan Orang Kaya di Amerika Pindah ke Negara Kecil Demi Alasan Ini

Terungkap! Jutaan Orang Kaya di Amerika Pindah ke Negara Kecil Demi Alasan Ini

Jutaan orang Amerika Serikat berlomba memiliki paspor dari negara lain demi menyelamatkan harta kekayaan mereka.

Baca Selengkapnya
Hari Istiqlal 22 Februari: Memaknai Sejarah dan Nilai Persatuan

Hari Istiqlal 22 Februari: Memaknai Sejarah dan Nilai Persatuan

Setiap tanggal 22 Februari 2024, Indonesia memperingati Hari Istiqlal.

Baca Selengkapnya
21 Januari: Peringatan Hari Pelukan Nasional, Berikut Sejarah dan Tujuannya

21 Januari: Peringatan Hari Pelukan Nasional, Berikut Sejarah dan Tujuannya

Hari Pelukan Nasional dirayakan setiap tahun pada tanggal 21 Januari.

Baca Selengkapnya
Cerita Konglomerat China Gagal Melamar Kerja 30 Kali hingga Akhirnya Punya Kekayaan Ratusan Triliun

Cerita Konglomerat China Gagal Melamar Kerja 30 Kali hingga Akhirnya Punya Kekayaan Ratusan Triliun

Mereka bilang ini ide paling bodoh yang pernah saya lakukan. Saya tidak peduli selama orang dapat menggunakannya

Baca Selengkapnya
Media Sosial Mulai Hangat Jelang Pemilu 2024, Ini Pesan Kapolri

Media Sosial Mulai Hangat Jelang Pemilu 2024, Ini Pesan Kapolri

Jenderal Bintang Empat tersebut pun mewanti-wanti pentingnya menjaga kerukunan dan perdamaian selama proses pemilu.

Baca Selengkapnya