Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan
Novel Laskar Pelangi: Tokoh, Tema, Alur Cerita, dan Kutipannya
Novel Laskar Pelangi: Tokoh, Tema, Alur Cerita, dan Kutipannya<br>

Novel Laskar Pelangi: Tokoh, Tema, Alur Cerita, dan Kutipannya

Laskar Pelangi merupakan salah satu novel terkenal yang terbit pada 2005.

Novel Laskar Pelangi adalah salah satu karya sastra Indonesia yang paling populer dan fenomenal. Novel ini ditulis oleh Andrea Hirata dan diterbitkan pada 2005.

Novel ini merupakan novel pertama dari Tetralogi Laskar Pelangi yang terdiri dari empat novel, yaitu Laskar Pelangi, Sang Pemimpi, Edensor, dan Maryamah Karpov. Novel ini telah diadaptasi ke berbagai media, seperti film, drama musikal, serial TV, dan lagu. Novel ini juga memiliki banyak penghargaan dan pengakuan internasional.

Novel Laskar Pelangi menceritakan tentang kehidupan 10 anak yang bersekolah di sebuah sekolah Muhammadiyah di Belitung. Novel ini terinspirasi dari kisah nyata penulis yang juga berasal dari Belitung.

Novel Laskar Pelangi: Tokoh, Tema, Alur Cerita, dan Kutipannya

Pengenalan Tokoh Lakar Pelangi

- Ikal
Tokoh utama dalam novel "Laskar Pelangi" karya Andrea Hirata adalah Ikal. Ikal adalah sosok cerdas, tekun, dan penuh semangat yang berasal dari keluarga miskin di desa Gantong, Pulau Belitong. Ikal merupakan narator utama dalam cerita ini dan menjadi penggerak serta penyatu kelompok "Laskar Pelangi."

Ikal bersama dengan sahabat-sahabatnya seperti Lintang, Mahar, Sahara, A Kiong, Harun, dan yang lainnya membentuk kelompok "Laskar Pelangi" sebagai respons terhadap kondisi sekolah yang buruk dan minim fasilitas. Ikal memimpin kelompok ini dengan semangat dan tekad untuk memberikan arti pada pendidikan mereka meskipun dihadapkan pada berbagai keterbatasan.

Seiring berjalannya waktu, Ikal tumbuh menjadi pemimpin yang menginspirasi, tidak hanya untuk teman-temannya tetapi juga untuk pembaca novel ini. Ikal memiliki impian besar untuk meraih pendidikan yang lebih tinggi, dan semangatnya menjadi salah satu pendorong bagi anggota Laskar Pelangi untuk tetap berjuang meskipun dihadapi oleh banyak kesulitan.


Melalui tokoh Ikal, Andrea Hirata menggambarkan kekuatan tekad, semangat juang, dan harapan untuk meraih pendidikan yang lebih baik, serta memperjuangkan hak setiap anak untuk mendapatkan pendidikan yang layak. Ikal adalah cermin dari semangat perjuangan anak-anak miskin di Desa Gantong yang ingin mengubah nasib mereka melalui jalur pendidikan.

- Lintang
Lintang adalah teman sebangku Ikal yang sangat jenius. Ia berasal dari keluarga nelayan miskin yang tidak mempunyai perahu namun harus menghidupi 14 jiwa.

Minatnya untuk sekolah sangat besar. Hal ini ditunjukkan sejak pertama kali di sekolah dan selalu aktif di kelas. Namun, sangat disayangkan cita-citanya untuk menjadi ahli matematika terpaksa harus ia korbankan. Mengingat ia harus menggantikan peran ayahnya yang telah meninggal sebagai tulang punggung keluarga.

- Sahara 
Sahara adalah satu-satunya anak gadis anggota Laskar Pelangi. Sifatnya keras kepala, patuh terhadap agama, memiliki pendirian kuat, pandai dan ramah.

- Mahar
Mahar memiliki paras tampan, tubuhnya kurus dan berbakat di bidang seni. Saat dewasa, sempat menganggur karena ibunya sakit-sakitan. Suatu hari nasib baik menghampirinya, salah seorang petinggi mengajaknya membuat dokumentasi permainan tradisional. Mahar juga berhasil meluncurkan novel persahabatan.

- AKiong
AKiong merupakan salah satu tokoh dalam novel Laskar Pelangi adalah keturunan Tionghoa yang menjadikan Mahar sebagai suhunya. Ia dikenal baik hati dan suka menolong.

- Syahdan
Syahdan merupakan sosok yang tidak menonjol dan tidak pernah diperhatikan. Namun, ia mempunyai cita-cita menjadi aktor. Berkat kerja kerasnya, ia berkesempatan menjadi aktor meskipun perannya kecil. Akhirnya, karena bosan ia memutuskan kursus komputer dan menjadi network designer.

- Kucai
Kucai selalu dipercaya menjadi ketua kelas dalam setiap generasi sekolah. Akibat kurang gizi, ia mengalami rabun jauh dan penglihatannya melenceng. Sejak kecil mahir sebagai politikus dan saat dewasa menjadi ketua fraksi DPRD Belitung.

- Borek
Borek adalah laki-laki yang ingin selalu tampil macho. Saat dewasa, ia bekerja sebagai kuli.

- Trapani
Trapani adalah pria tampan ini baik hati dan pandai. Namun, karena terlalu bergantung dengan ibunya membuatnya tinggal di rumah sakit jiwa.

- Harun
Harun adalah tokoh dalam Laskar Pelangi yang mempunyai keterbelakangan mental sehingga memulai sekolahnya terlambat. Ia memiliki sifat jenaka.

Itulah tokoh Laskar Pelangi yang paling utama dan paling disorot dalam novel ini.

Tema, Plot, dan Alur Cerita

Novel Laskar Pelangi mengangkat tema perjuangan dan semangat para siswa. Keterbatasan bukan halangan untuk tetap semangat bersekolah dan mengejar cita-cita. Sementara unsur intrinsik novel Laskar Pelangi lainnya adalah plot atau alur cerita. Dalam novel ini alur yang digunakan adalah jenis alur maju. Hal ini dibuktikan dengan penulisan cerita yang menceritakan kisah awal semenjak ikal dan kawan-kawannya bersekolah sampai mereka semua beranjak dewasa.

Meski begitu, banyak cerita yang masih menjadi misteri, dan misteri tersebut berada pada novel sekuel tetralogi Laskar Pelangi lainnya. Lalu, latar tempat sebagai unsur intrinsik novel Laskar pelangi ini di antaranya adalah sebagai berikut:

  • Di Sekolah Dasar Muhammadiyah (Hirata, 6 : 2006)
  • Di bawah Pohon (Hirata, 159 : 2006)
  • Di dalam Gua (Hirata, 396 : 2006)

Selanjutnya suasana yang terjadi dalam cerita novel Laskar Pelangi di antaranya yakni menyenangkan, menegangkan, dan juga mengharukan.

Penggunaan sudut pandang sebagai salah satu unsur intrinsik novel Laskar Pelangi yang pertama, yakni tokoh aku (Ikal) yang menjadi pelaku utama. Sementara itu unsur intrinsik novel Laskar Pelangi dari gaya bahasa yang digunakan penulis adalah gaya bahasa Indonesia yang terpengaruh dengan aksen budaya bahasa Melayu. Selain itu, juga penulis menggunakan beberapa istilah asing di dalam penulisannya.

Adapun unsur intrinsik novel Laskar Pelangi juga meliputi amanat yang dapat Amanat yang dapat dipetik dari isi cerita novel “Laskar Pelangi” di antaranya yakni :

  • Semangat, gigih, jangan mudah menyerah dan putus asa dengan keadaan
  • Bergembira, optimis, jangan mudah pesimis
  • Berjuang dengan gigih
  • Bermimpi dan bercita-citalah yang tinggi.

Novel populer yang diangkat menjadi sebuah film ini tak sekedar hiburan semata, tetapi alur cerita yang dimiliki juga sarat akan makna kehidupan yang penuh perjuangan. Meski hidup di tengah keterbatasan namun ternyata masing ada anak-anak yang sangat bersemangat memperjuangkan haknya untuk belajar di sekolah.

Perkembangan Karakter Tokoh Laskar Pelangi

Perkembangan karakter tokoh dalam novel "Laskar Pelangi" oleh Andrea Hirata sangat menonjol dan memberikan dimensi yang kaya pada cerita. Salah satu karakter yang mengalami perkembangan yang signifikan adalah Ikal, tokoh utama dalam novel tersebut.

1. Awal Cerita - Kehidupan Miskin dan Semangat Belajar:

Pada awal cerita, Ikal digambarkan sebagai anak yang berasal dari keluarga miskin di Desa Gantong. Meskipun menghadapi keterbatasan ekonomi, Ikal memiliki semangat belajar yang tinggi. Keinginannya untuk mendapatkan pendidikan lebih tinggi menjadi salah satu motivasi utama bagi dirinya dan teman-temannya untuk membentuk "Laskar Pelangi."

2. Perkembangan dalam Persahabatan:

Ikal juga mengalami perkembangan dalam hubungan persahabatan. Keterikatan emosional dan kebersamaan antara Ikal dan anggota "Laskar Pelangi" tumbuh lebih kuat seiring berjalannya waktu. Mereka bersama-sama menghadapi berbagai rintangan dan kesulitan, membangun ikatan persahabatan yang mendalam.

3. Semangat Juang dalam Mengejar Pendidikan:

Ikal tidak hanya memiliki semangat untuk meraih pendidikan tinggi bagi dirinya sendiri, tetapi juga untuk membawa perubahan bagi teman-temannya dan desanya. Keinginannya untuk mengejar pendidikan dan memberikan harapan kepada anak-anak di Gantong menjadi pendorong bagi cerita.

4. Perkembangan Cinta dan Asmara:

Dalam perjalanan hidupnya, Ikal juga mengalami perkembangan dalam hubungan cinta dan asmara. Cerita cintanya dengan A Ling, seorang gadis cantik memberikan nuansa emosional dan mendalam pada karakter Ikal, menunjukkan bahwa kehidupan manusia tidak hanya tentang perjuangan materi tetapi juga perjalanan emosional.

5. Kesuksesan dan Pemenuhan Impian:

Seiring berjalannya waktu, Ikal berhasil mewujudkan impian pendidikannya dan mencapai kesuksesan dalam karier. Pencapaian ini tidak hanya mencerminkan perjalanan individu Ikal tetapi juga perubahan yang terjadi dalam komunitas Gantong.

Melalui perkembangan karakter Ikal, Andrea Hirata menyampaikan pesan tentang pentingnya semangat juang, pendidikan, persahabatan, dan cinta dalam menghadapi berbagai tantangan kehidupan.

Kutipan-Kutipan Terkenal dari Tokoh Laskar Pelangi

Novel Laskar Pelangi oleh Andrea Hirata memiliki banyak quotes atau kutipan inspiratif yang mencerminkan nilai-nilai kehidupan, semangat, dan perjuangan. Berikut beberapa quotes yang terkenal dari novel tersebut:

1. "Tidak ada gading yang tak retak."
Kutipan ini mengajarkan bahwa tidak ada yang sempurna di dunia ini, dan setiap hal memiliki kekurangan atau kelemahan.

2. "Cita-cita bisa membuat kita berdiri di atas puncak gunung, tetapi hanya karakter yang akan membuat kita tetap berdiri di sana."
Ungkapan ini menekankan pentingnya karakter dalam menghadapi tantangan hidup dan meraih cita-cita.

3. "Ketika kamu memutuskan untuk tidak mengikuti arus, kamu harus siap menjadi korban banjir."
Kutipan ini menyiratkan bahwa perjuangan untuk mencapai sesuatu yang berbeda seringkali dihadapi dengan kesulitan, tetapi itu adalah bagian dari proses.

4. "Orang yang hebat bukanlah orang yang tidak pernah gagal, tetapi orang yang selalu bangkit kembali setiap kali jatuh."
Ungkapan ini mengajarkan tentang pentingnya keberanian dan ketekunan dalam menghadapi kegagalan.

5. "Bahagia adalah ketika apa yang kamu pikirkan, apa yang kamu katakan, dan apa yang kamu lakukan berada dalam harmoni."
Kutipan ini menyampaikan makna keselarasan antara pemikiran, perkataan, dan tindakan dalam mencapai kebahagiaan.

6. "Tidak ada makan siang gratis, tapi ada keseimbangan alam."
Ungkapan ini mencerminkan hukum keseimbangan dalam hidup, bahwa setiap tindakan memiliki konsekuensi.

7. "Jangan biarkan orang lain merubah warna hatimu hanya karena mereka tidak mampu melihat dunia seperti yang kamu lihat."
Kutipan ini mengajarkan tentang pentingnya mempertahankan keyakinan dan pandangan hidup kita sendiri.

Pesan Moral dari Laskar Pelangi

Novel Laskar Pelangi memiliki banyak pesan moral yang dapat diambil oleh pembaca. Beberapa pesan moral tersebut adalah:

<b>Pesan Moral dari Laskar Pelangi</b><br>

  • Pentingnya pendidikan bagi anak-anak bangsa, terutama yang berasal dari daerah terpencil dan kurang mampu. Novel ini menunjukkan bahwa pendidikan dapat membuka peluang dan harapan bagi mereka yang ingin meraih cita-cita dan mengubah nasib mereka. Novel ini juga mengkritik sistem pendidikan yang mempersulit akses pendidikan bagi masyarakat miskin dan membutuhkan perbaikan dan perhatian dari pemerintah dan masyarakat.

  • Nilai-nilai persahabatan, solidaritas, dan kebersamaan yang ditunjukkan oleh para tokoh Laskar Pelangi. Mereka saling mendukung, menghargai, dan melindungi satu sama lain dalam menghadapi berbagai tantangan dan kesulitan. Mereka juga tidak mudah menyerah dan selalu berusaha untuk mengembangkan potensi dan bakat mereka masing-masing. Mereka mencontohkan bahwa bersama-sama kita bisa lebih kuat dan berhasil.

  • Sikap optimis, pantang menyerah, dan berani bermimpi yang dimiliki oleh para tokoh Laskar Pelangi. Mereka tidak terpengaruh oleh keterbatasan ekonomi dan fasilitas yang mereka alami. Mereka tetap bersemangat untuk belajar dan mengejar impian mereka. Mereka juga tidak takut untuk menghadapi rintangan dan tantangan yang menghalangi jalan mereka. Mereka menunjukkan bahwa dengan tekad yang kuat dan usaha yang maksimal, tidak ada yang tidak mungkin.

  • Penghargaan terhadap guru dan orang tua yang telah berjasa dalam membentuk karakter dan kepribadian para tokoh Laskar Pelangi. Novel ini merupakan ungkapan terima kasih penulis kepada Ibu Muslimah, guru yang sangat dicintainya dan menginspirasinya untuk menulis novel ini. Novel ini juga menggambarkan peran penting orang tua dalam mendidik dan memberikan kasih sayang kepada anak-anak mereka. Novel ini mengajarkan kita untuk selalu menghormati dan menghargai guru dan orang tua kita yang telah banyak berkorban untuk kita.

Mencari Inspirasi di Museum Andrea Hirata, Napak Tilas Karya Novel Laskar Pelangi
Mencari Inspirasi di Museum Andrea Hirata, Napak Tilas Karya Novel Laskar Pelangi

Berkunjung ke Museum Andrea Hirata, mencari inspirasi sambil menilik sejarah karya novel Laskar Pelangi.

Baca Selengkapnya icon-hand
10 Novel Paling Bagus di Indonesia, Ada yang Pernah Kamu Baca?
10 Novel Paling Bagus di Indonesia, Ada yang Pernah Kamu Baca?

Menyajikan hiburan sesuai selera dan kebutuhan emosional, 10 novel terbaik Indonesia ini direkomendasikan untuk dinikmati.

Baca Selengkapnya icon-hand
KPK Diserang Novel Baswedan: Sentimen Bernuansa Dendam Pribadi
KPK Diserang Novel Baswedan: Sentimen Bernuansa Dendam Pribadi

KPK angkat bicara dituding membohongi publik oleh mantan penyidiknya yang kini menjadi ASN Polri Novel Baswedan.

Baca Selengkapnya icon-hand
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
65 Kata kata Literasi Tentang Membaca Buku Paling Inspiratif, Bangkitkan Semangat Rajin Membaca
65 Kata kata Literasi Tentang Membaca Buku Paling Inspiratif, Bangkitkan Semangat Rajin Membaca

Membaca menjadi salah satu cara seseorang membuka dunia. Kata kata literasi berikut bisa bangkitkan semangatmu dalam membaca buku. Simak selengkapnya.

Baca Selengkapnya icon-hand
Pesan Lucu Ibu Tien Pada Soeharto: Jangan Memancing Ikan Yang Rambutnya Panjang
Pesan Lucu Ibu Tien Pada Soeharto: Jangan Memancing Ikan Yang Rambutnya Panjang

Ibu Tien memang dikenal antipoligami. PNS pun dilarang punya istri lebih dari satu.

Baca Selengkapnya icon-hand
Luhut Nilai OTT Kampungan, Novel Baswedan Cs Sarankan Belajar Lagi Konsep Pencegahan Korupsi
Luhut Nilai OTT Kampungan, Novel Baswedan Cs Sarankan Belajar Lagi Konsep Pencegahan Korupsi

Eks Penyidik KPK Novel Baswedan mengkritik pernyataan Ketua KPK Firli Bahuri dan Luhut Binsar Pandjaitan soal operasi tangkap tangan (OTT).

Baca Selengkapnya icon-hand
Cerita Heroik Serka (Pur) Asmujiono, Anak Buah Prabowo Kibarkan Merah Putih di Puncak Everest
Cerita Heroik Serka (Pur) Asmujiono, Anak Buah Prabowo Kibarkan Merah Putih di Puncak Everest

Saat itu, Asmujiono membawa nama Indonesia, karena memang negara tetangga Malaysia juga menjalankan misi serupa.

Baca Selengkapnya icon-hand
Harun Masiku Diduga Masih di Indonesia, Ini Respons Novel Baswedan
Harun Masiku Diduga Masih di Indonesia, Ini Respons Novel Baswedan

Novel Baswedan menilai KPK tidak sungguh-sungguh menangkap Harun Masiku karena ada keterlibatan petinggi partai politik.

Baca Selengkapnya icon-hand
Novel Baswedan Duga Penangkapan Syahrul Yasin Limpo Upaya Firli Bahuri Tutupi Kasus Pemerasan
Novel Baswedan Duga Penangkapan Syahrul Yasin Limpo Upaya Firli Bahuri Tutupi Kasus Pemerasan

Novel Baswedan menuding penangkapan mantan Mentan SYL sebagai upaya Firli Bahuri menutupi kasus pemerasan.

Baca Selengkapnya icon-hand