Mengenal Retinopati Hipertensi, Kerusakan Retina Mata Akibat Darah Tinggi

Kamis, 18 Agustus 2022 17:17 Reporter : Andre Kurniawan
Mengenal Retinopati Hipertensi, Kerusakan Retina Mata Akibat Darah Tinggi Ilustrasi mata. ©2019 Merdeka.com/Pexels

Merdeka.com - Retina adalah lapisan jaringan yang terletak di bagian belakang mata. Lapisan ini mengubah cahaya menjadi sinyal saraf yang kemudian dikirim ke otak untuk interpretasi.

Ketika tekanan darah yang Anda miliki terlalu tinggi, dinding pembuluh darah retina bisa menebal. Kondisi ini dapat menyebabkan pembuluh darah menyempit, yang kemudian membatasi darah untuk mencapai retina. Dalam beberapa kasus, retina akan menjadi bengkak.

Seiring waktu, tekanan darah tinggi dapat menyebabkan kerusakan pada pembuluh darah retina, membatasi fungsi retina, dan menekan saraf optik, sehingga menyebabkan masalah pada penglihatan. Kondisi ini disebut retinopati hipertensi.

Retinopati hipertensi merupakan kondisi medis progresif yang dapat menyebabkan seseorang kehilangan penglihatan. Karena retinopati hipertensi adalah kondisi serius, diagnosis dan pengobatan dini sangat penting untuk menjaga penglihatan.

Berikut ini, kami akan sampaikan lebih lanjut tentang retinopati hipertensi yang dikutip dari situs Healthline.

2 dari 5 halaman

Penyebab Retinopati Hipertensi

Tekanan darah tinggi, atau hipertensi, yang berkepanjangan adalah penyebab utama retinopati hipertensi. Tekanan darah tinggi adalah masalah kronis di mana kekuatan darah terhadap arteri Anda terlalu tinggi.

Kekuatan ini adalah hasil dari pemompaan darah dari jantung dan ke dalam arteri, serta kekuatan yang diciptakan saat jantung beristirahat di antara detak jantung.

Ketika darah mengalir ke seluruh tubuh pada tekanan yang lebih tinggi, jaringan yang membentuk arteri akan mulai meregang dan akhirnya menjadi rusak. Hal ini menyebabkan banyak masalah dari waktu ke waktu.

Retinopati hipertensi umumnya terjadi setelah tekanan darah yang Anda miliki dalam tingkat yang tinggi secara konsisten dalam waktu lama. Tingkat tekanan darah Anda dapat dipengaruhi oleh:

  • kurangnya aktivitas fisik
  • kelebihan berat badan
  • terlalu banyak makan garam
  • gaya hidup yang penuh tekanan

Tekanan darah tinggi juga dapat diturunkan dalam keluarga. Kondisi ini disebut sebagai "silent killer" karena biasanya tidak memiliki gejala.

3 dari 5 halaman

Gejala Retinopati Hipertensi

Anda mungkin tidak merasakan gejala apa pun sampai kondisinya berkembang pesat. Kemungkinan tanda dan gejala dari kondisi ini bisa berupa:

  • penglihatan berkurang
  • mata bengkak
  • pecahnya pembuluh darah
  • penglihatan ganda disertai sakit kepala

Anda perlu mendapatkan bantuan medis segera jika tekanan darah Anda tinggi dan tiba-tiba mengalami perubahan dalam penglihatan Anda.

Faktor Risiko Retinopati Hipertensi

Kondisi berikut ini dapat meningkatkan risiko Anda terkena retinopati hipertensi:

  • tekanan darah tinggi berkepanjangan
  • penyakit jantung
  • aterosklerosis
  • diabetes
  • merokok
  • kolesterol Tinggi
  • kelebihan berat badan
  • makan makanan yang tidak sehat yang tinggi protein lemak, lemak trans, makanan manis, dan natrium
  • konsumsi alkohol berat

Selain itu, wanita juga lebih berpotensi terkena kerusakan pembuluh darah daripada pria.

4 dari 5 halaman

Klasifikasi Retinopati Hipertensi

Tingkat dan keparahan retinopati umumnya diwakili pada skala 1 sampai 4. Skala ini disebut Sistem Klasifikasi Keith-Wagener-Barker. Empat tingkat keparahan ini adalah:

  • Grade 1, ada penyempitan ringan pada arteri retina.
  • Grade 2 mirip dengan grade 1, tetapi ada penyempitan arteri retina yang lebih parah atau lebih ketat. Kondisi ini disebut arteriovenous, atau AV.
  • Grade 3 memiliki tanda-tanda grade 2, tetapi ada juga edema retina, mikroaneurisma, bintik-bintik kapas (lesi putih halus pada retina), dan perdarahan retina (pendarahan).
  • Grade 4 memiliki tanda-tanda grade 3 yang parah, bersama dengan pembengkakan cakram optik yang disebut papilledema dan edema makula. Orang dengan retinopati grade 4 memiliki risiko lebih tinggi terkena stroke dan mungkin memiliki penyakit ginjal atau jantung.

Di tingkat pertama, Anda mungkin tidak merasakan gejala apa pun. Namun, pada tingkat 4, saraf optik Anda mungkin mulai membengkak dan menyebabkan masalah penglihatan yang lebih serius.

Retinopati tingkat tinggi cenderung menunjukkan masalah tekanan darah yang serius.

5 dari 5 halaman

Pengobatan untuk Retinopati Hipertensi

Perawatan yang efektif untuk retinopati hipertensi melibatkan pengendalian dan penurunan tekanan darah tinggi dengan kombinasi obat-obatan dan perubahan gaya hidup.

Perubahan gaya hidup

Diet tinggi buah dan sayuran dapat membantu menurunkan tekanan darah. Aktivitas fisik secara teratur, mengurangi asupan garam, dan membatasi jumlah kafein dan menghindari minuman beralkohol dapat berkontribusi untuk menjaga tekanan darah yang sehat.

Jika Anda merokok, segera berhenti. Jika Anda kelebihan berat badan, dokter mungkin merekomendasikan untuk menurunkan berat badan sebagai strategi untuk mengendalikan tekanan darah tinggi.

Obat-obatan

Dokter mungkin meresepkan obat tekanan darah seperti diuretik, beta-blocker, atau ACE inhibitor. Anda dapat mengontrol kondisi ini dengan mengontrol tekanan darah Anda. Namun, jika kondisinya berubah parah, Anda mungkin mengalami kerusakan mata permanen yang menyebabkan masalah permanen pada penglihatan.

[ank]
Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini