Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Sosok KH Zainal Mustafa, Pemimpin Pergerakan Lawan Penjajah di Jawa Barat

Sosok KH Zainal Mustafa, Pemimpin Pergerakan Lawan Penjajah di Jawa Barat<br>

Sosok KH Zainal Mustafa, Pemimpin Pergerakan Lawan Penjajah di Jawa Barat

Dalam setiap ceramah dan khotbahnya, ia selalu menentang kebijakan politik Belanda.

Selama masa penjajahan, seluruh lapisan masyarakat pribumi berupaya melawan dan memperjuangkan tanah airnya. Tak terkecuali dari kalangan pemuka agama Islam.

Salah satu ulama besar yang ikut langsung melawan penjajah adalah KH Zainal Mustafa. Ia merupakan pahlawan nasional Indonesia yang memimpin sebuah pesantren di Tasikmalaya dan pejuang Islam pertama dari Jawa Barat.

KH Zainal Mustafa melakukan pemberontakan terhadap Pemerintahan Jepang bersama dengan para santri-santrinya yang berada di Jawa Barat. Selain menentang pemerintah kolonial, ia juga mendeklarasikan semangat kebangsaan melalui ceramah dan khotbahnya.

Lantas, seperti apa sosok dari KH Zainal Mustafa? Simak rangkuman informasinya yang dirangkum merdeka.com dari beberapa sumber berikut ini.

Masa Kecil

Dirangkum dari beberapa sumber, KH Zainal Mustafa lahir di Bageur, Cimerah, Singaparna, Tasikmalaya pada tahun 1899. Ia dilahirkan dari pasangan Nawapi dan Ny. Ratmah yang bekerja sebagai petani.

Ia memiliki nama kecil Hudaemi. Namanya berubah menjadi KH Zainal Mustafa setelah menunaikan ibadah Haji pada tahun 1927.

Jenjang Pendidikan

KH Zainal Mustafa mengenyam pendidikan formal di Sekolah Rakyat. Sementara itu, pelajaran yang berkaitan dengan agama Islam ia dapatkan dari guru agama di kampungnya.

Kemudian, ia melanjutkan ilmu agama lebih banyak lagi di Pesantren Gunung Pari di bawah bimbingan Dimyati, atau kakak sepupunya, yang dikenal dengan nama KH Zainal Muhsin.

Setelah mendapatkan pendidikan pesantren untuk pertama kalinya, KH Zainal Mustafa melanjutkan mondok di Pesantren Cilenga, Leuwisari, dan di Pesantren Sukamiskin, Bandung.

Ia sudah mempelajari dan memperdalam ilmu agama Islam selama 17 tahun. Tak heran jika dirinya fasih berbahasa Arab dan pengetahuan agama yang luas.

Melawan Pemerintah Kolonial

Dengan bekal pengetahuan agama yang mumpuni, pada tahun 1940 ia secara terang-terangan mengadakan kegiatan membangkitkan semangat kebangsaan dan sikap melawan terhadap pemerintah kolonial.

Dalam setiap ceramah dan khotbahnya, ia selalu menentang kebijakan politik Belanda. Hal ini membuat dirinya mendapatkan peringatan hingga diturunkan paksa dari mimbar oleh kiai yang pro Belanda.

Tepat pada Perang Dunia II, KH Zainal Mustafa bersama KH Ruhiat, Haji Syirod, dan Hambali Syafei ditangkap Belanda dengan tuduhan menghasut rakyat untuk memberontak terhadap pemerintahan Belanda.

Meski sudah tertangkap, perjuangannya masih terus menyala. Sampai pada akhirnya ia bersama Kiai Rukhiyat ditangkap lagi oleh Belanda atas tuduhan yang serupa.

Menolak Membantu Jepang

Ketika zaman penjajahan Jepang, KH Zae=inal Mustafa dibebaskan dari penjara dan diminta untuk membantu Jepang dalam mewujudkan ambisi fasisnya di Tanah Air. Ia menolak keras permintaan untuk membantu mereka.

Ketika berada di pesantren, ia berpidato untuk memperingatkan para santrinya dan pengikutnya untuk tetap percaya pada diri sendiri dan tidak mudah termakan dengan propaganda asing.

Dengan semangat juang yang tinggi, ia merencanakan akan melawan Jepang dengan menculik para tokoh pembesarnya dan melakukan sabotase. Selain itu, para santrinya dipersiapkan untuk senjata berupa bambu runcing dan golok serta berlatih pencak silat.

Ia wafat di Jakarta pada 28 Oktober 1944 dan dimakamkan di Taman Makam Pahlawan Tasikalaya.

Pada 6 November 1972, KH Zainal Mustafa diangkat sebagai Pahlawan Pergerakan Nasional dengan Surat Keputusan Presiden Republik Indonesia No. 064/TK/Tahun 1972.

Sosok Nyi Mas Gamparan, Panglima Muslimah Asal Serang yang Tolak Keberadaan Belanda di Banten

Sosok Nyi Mas Gamparan, Panglima Muslimah Asal Serang yang Tolak Keberadaan Belanda di Banten

Wanita ini memimpin 30 perempuan dalam pertempuran melawan Belanda.

Baca Selengkapnya
Sosok Harun Al-Rasjid Zain, Tokoh Kebanggaan Sumatra Barat yang Jadi Menakertrans di Era Orde Baru

Sosok Harun Al-Rasjid Zain, Tokoh Kebanggaan Sumatra Barat yang Jadi Menakertrans di Era Orde Baru

Tokoh politik sekaligus pejuang Indonesia asal Sumatra Barat ini pernah menjadi gubernur serta menduduki jabatan penting dalam pemerintahan.

Baca Selengkapnya
Sosok Guru Somalaing Pardede, Panglima Perang Sisingamangaraja XII yang Terkuat

Sosok Guru Somalaing Pardede, Panglima Perang Sisingamangaraja XII yang Terkuat

Pria panglima perang ini dianggap penjajah Belanda sangat berbahaya dan kuat dibandingkan dengan pemimpinnya sendiri.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Mantan Sekjen Blak-blakan Suara PKB Naik tetapi AMIN Kalah, Sebut Ada Sejumlah Faktor

Mantan Sekjen Blak-blakan Suara PKB Naik tetapi AMIN Kalah, Sebut Ada Sejumlah Faktor

Menurut dia, PKB bisa mengambil manfaat penuh dari peristiwa politik saat ini

Baca Selengkapnya
Pj Kepala Daerah Dicopot karena Tak Netral Jelang Pemilu, BKN Beri Penjelasan Begini

Pj Kepala Daerah Dicopot karena Tak Netral Jelang Pemilu, BKN Beri Penjelasan Begini

BKN terus mengimbau seluruh pegawai ASN untuk berhati-hati di tahun politik, karena banyak hal yang dapat menyebabkan pegawai ASN terlibat politik praktis.

Baca Selengkapnya
Mengenal Sosok KH Saifudidn Zuhri, Pemimpin Laskar Hisbullah yang Menjadi Menteri Agama Era Presiden Soekarno

Mengenal Sosok KH Saifudidn Zuhri, Pemimpin Laskar Hisbullah yang Menjadi Menteri Agama Era Presiden Soekarno

Ia lahir dari keluarga petani yang taat beragama. Ia kemudian dibesarkan dalam pendidikan pesantren di daerah kelahirannya.

Baca Selengkapnya
JK: Seorang Pejabat Bukan Hanya Presiden Kalau Langgar Sumpah, Kena Sanksi dari Allah dan UUD 1945

JK: Seorang Pejabat Bukan Hanya Presiden Kalau Langgar Sumpah, Kena Sanksi dari Allah dan UUD 1945

Jusuf Kalla mengingatkan semua pejabat termasuk Presiden agar netral dalam politik

Baca Selengkapnya
Mengenal KH Zainul Arifin, Tokoh Pejuang dan Politik Indonesia Keturunan Raja Barus

Mengenal KH Zainul Arifin, Tokoh Pejuang dan Politik Indonesia Keturunan Raja Barus

KH Zainul Arifin, tokoh nasional yang berkutat di bidang politik dari Barus.

Baca Selengkapnya
Jika Menang Pilpres, Mahfud Sebut Bakal Mengambil Kombinasi Kepemimpinan Soekarno-Hatta

Jika Menang Pilpres, Mahfud Sebut Bakal Mengambil Kombinasi Kepemimpinan Soekarno-Hatta

Sumatera Barat bagi Mahfud bukan hanya sekadar penyumbang orang atau tokoh, tetapi juga sebagai daerah tempat meramu ideologi yang lahir di negara ini.

Baca Selengkapnya