Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Dampak Kekurangan Zat Besi pada Anak, Bisa Pengaruhi Kecerdasan si Kecil

<b>Dampak Kekurangan Zat Besi pada Anak, Bisa Pengaruhi Kecerdasan Si Kecil</b>

Dampak Kekurangan Zat Besi pada Anak, Bisa Pengaruhi Kecerdasan Si Kecil

Masa pertumbuhan anak sangat penting untuk diawasi. Dan zat besi adalah salah satu jenis nutrisi yang wajib dipenuhi.

Zat besi adalah mineral yang sangat penting untuk kesehatan dan pertumbuhan anak, karena berperan dalam pembentukan hemoglobin, yaitu protein yang membawa oksigen ke seluruh tubuh. Jika anak tidak mendapatkan cukup zat besi dari makanan atau suplemen, maka hemoglobin akan menurun dan menyebabkan berbagai masalah kesehatan.

merdeka.com

Kekurangan zat besi pada anak memang memiliki dampak yang serius pada kesehatan mereka. Zat besi adalah nutrisi penting yang diperlukan untuk pertumbuhan dan perkembangan tubuh anak-anak. Ketika anak kekurangan zat besi, hal tersebut dapat menimbulkan berbagai dampak yang perlu diwaspadai.

Dampak Kekurangan Zat Besi pada Anak

Dapat menyebabkan anemia
Anemia adalah kondisi dimana tubuh kekurangan sel darah merah yang sehat, yang penting untuk membawa oksigen ke seluruh tubuh. Anak-anak yang mengalami anemia akan merasa lelah, lemah, dan kesulitan berkonsentrasi. Anemia juga dapat mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan otak anak.

Dapat memengaruhi sistem kekebalan tubuh anak
Zat besi diperlukan untuk memproduksi sel darah putih, yang bertanggung jawab dalam melawan infeksi. Anak-anak dengan kekurangan zat besi cenderung lebih rentan terhadap penyakit dan infeksi.

Berdampak pada kesehatan mental dan emosional anak
Penelitian telah menunjukkan bahwa anak-anak dengan kekurangan zat besi cenderung memiliki masalah dalam konsentrasi dan daya ingat. Mereka juga mungkin mengalami gangguan tidur, kecemasan, dan depresi.

Dapat memengaruhi pertumbuhan dan perkembangan fisik anak
Zat besi diperlukan untuk pembentukan sel-sel darah merah, otot, dan tulang. Anak-anak yang kekurangan zat besi dapat mengalami keterlambatan dalam pertumbuhan, penurunan kekuatan otot, dan risiko cedera.

Dapat memengaruhi sistem pencernaan anak
Anak-anak dengan kekurangan zat besi cenderung mengalami masalah pencernaan seperti konstipasi, diare, dan gangguan pada lambung.

Dapat berdampak pada tingkat energi anak
Zat besi diperlukan untuk metabolisme energi dalam tubuh. Anak-anak yang kekurangan zat besi mungkin merasa lelah dan lesu secara terus-menerus.

Dampak Kekurangan Zat Besi pada Anak, Bisa Pengaruhi Kecerdasan si Kecil

Gejala Kekurangan Zat Besi pada Anak

Beberapa gejala yang dapat menunjukkan adanya kekurangan zat besi pada anak adalah:

  • Kulit pucat. Kulit dapat terlihat pucat karena saat tubuh kekurangan asupan zat besi, kadar hemoglobin dalam sel darah merah akan menurun. Efeknya, kulit kehilangan rona merahnya, sehingga menjadi terlihat lebih pucat.

  • Tidak nafsu makan. Anak yang kekurangan zat besi mungkin tidak memiliki nafsu makan yang baik, karena tubuhnya tidak mendapatkan cukup energi dari oksigen. Hal ini dapat mengganggu pertumbuhan dan perkembangan fisik anak.

  • Berat badan tidak bertambah atau sulit naik. Anak yang kekurangan zat besi juga mungkin mengalami penurunan berat badannya, karena tubuhnya harus bekerja lebih keras untuk memperoleh oksigen. Hal ini dapat menghambat proses metabolisme dan pertumbuhan otot anak.

  • Lemas dan lesu. Anak yang kekurangan zat besi juga cenderung merasa lelah dan lesu, karena kurangnya asupan zat besi dapat membuat kadar hemoglobin dalam tubuh menurun. Kondisi ini membuat pasokan oksigen ke jaringan tubuh terhambat, sehingga jantung perlu bekerja lebih keras untuk mengalirkan darah ke seluruh tubuh.

  • Terlihat kurang aktif atau jarang mau bermain. Anak yang kekurangan zat besi juga mungkin menjadi kurang aktif atau jarang mau bermain dengan teman-temannya, karena merasa tidak bertenaga atau tidak tertarik dengan aktivitas sehari-hari.

  • Lidah bengkak dan muncul luka. Anak yang kekurangan zat besi juga mungkin mengalami lidah bengkak dan mudah terluka, karena sistem imun tubuhnya lemah akibat kurangnya hemoglobin. Hal ini dapat membuat anak mudah terserang infeksi dan luka bakar.

  • Itulah beberapa gejala yang dapat menunjukkan adanya kekurangan zat besi pada anak. Jika Anda melihat gejala-gejala tersebut pada anak Anda, segera periksakan dirinya ke dokter untuk mendapatkan diagnosis dan pengobatan yang tepat.

Cara Mencegah Kekurangan Zat Besi pada Anak

Untuk mencegah atau mengatasi kekurangan zat besi pada anak, ada beberapa cara yang dapat dilakukan oleh orang tua, antara lain:

  • Memberikan anak makanan yang mengandung zat besi heme, seperti daging merah, telur, dan susu. Zat besi heme lebih mudah diserap oleh tubuh daripada zat besi non-heme yang berasal dari sumber nabati.

  • Memberikan anak makanan yang kaya vitamin C, seperti jeruk, kiwi, paprika, dan brokoli. Vitamin C dapat membantu penyerapan zat besi non-heme oleh tubuh.

  • Memberikan anak suplemen zat besi sesuai dengan anjuran dokter. Suplemen zat besi dapat membantu meningkatkan kadar hemoglobin dan mengurangi gejala anemia.

  • Menghindari penggunaan antibiotik atau obat-obatan lain yang dapat mengganggu penyerapan zat besi oleh tubuh.

  • Memberikan air putih yang cukup kepada anak untuk menjaga hidrasi dan metabolisme tubuh.

  • Menghindari minum teh saat waktu makan karena teh mengandung senyawa tanin yang dapat menghambat penyerapan zat besi.

  • Menjaga kebersihan lingkungan untuk mencegah kontaminasi mikroba atau parasit yang dapat menyebabkan infeksi atau luka bakar pada kulit.

Manfaat Zat Besi pada Anak

Zat besi adalah mineral yang sangat penting bagi anak, karena berperan dalam pembentukan hemoglobin, yaitu protein yang membawa oksigen ke seluruh tubuh.

Beberapa manfaat zat besi bagi anak adalah:

  • Mendukung fungsi kognitif. Zat besi berperan dalam perkembangan sistem saraf untuk neurotransmitter dan metabolisme saraf. Zat besi juga mendukung pembentukan selaput saraf yang membantu proses penerimaan informasi pada otak. Proses penerimaan informasi inilah yang membuat anak dapat menyerap berbagai ilmu baru secara efisien. Hal ini akan membantu meningkatkan proses belajar si kecil.

  • Menunjang pertumbuhan anak. Zat besi berperan dalam menunjang pertumbuhan dan perkembangan fisik anak, terutama pada otot dan jaringan tubuhnya. Semakin optimal pertumbuhan jaringan dan otot tubuh anak, maka akan memberi pengaruh baik bagi keseluruhan proses pertumbuhan anak untuk masa depannya.

  • Mendukung sistem kekebalan tubuh. Zat besi berperan penting dalam mendukung sistem kekebalan tubuh untuk melawan infeksi agar tidak mudah sakit. Tak hanya itu, zat besi juga berperan untuk memicu respons imun yang efektif.

  • Menjaga kadar oksigen dalam darah. Tubuh membutuhkan zat besi sebagai bahan untuk memproduksi protein yang disebut dengan hemoglobin. Hemoglobin terdapat di sel darah merah dan bertugas untuk membawa oksigen ke seluruh tubuh. Semakin lancar aliran oksigen dalam darah, hal ini akan mendukung sistem kerja otot, jaringan, dan organ-organ di dalam tubuh secara optimal.

  • Mengurangi risiko anemia pada anak. Anemia akibat kekurangan zat besi sangat mungkin untuk dialami oleh anak-anak. Anak dengan kondisi anemia akibat kekurangan zat besi dapat berisiko mengalami penurunan kualitas hidup yang berakibat buruk bagi pertumbuhan dan masa depan mereka.

Dampak Terlalu Banyak Konsumsi Makanan Berbahan Tepung Terigu, Mulai Gigi Rusak Hingga Berat Badan Naik

Dampak Terlalu Banyak Konsumsi Makanan Berbahan Tepung Terigu, Mulai Gigi Rusak Hingga Berat Badan Naik

Konsumsi makanan berbahan tepung terigu, terutama dalam jumlah terlalu banyak atau terlalu sering bisa menyebabkan sejumlah dampak bagi tubuh.

Baca Selengkapnya
Dampak Negatif Kelebihan Gula pada Anak, Bisa Pengaruhi Fungsi Otak

Dampak Negatif Kelebihan Gula pada Anak, Bisa Pengaruhi Fungsi Otak

Meskipun memberikan rasa manis yang menggoda, kelebihan konsumsi gula pada anak ternyata membawa dampak buruk bagi kesehatannya secara keseluruhan.

Baca Selengkapnya
Dampak Membiarkan Bayi Menangis Terlalu Lama, Bisa Pengaruhi Kesehatan Mentalnya

Dampak Membiarkan Bayi Menangis Terlalu Lama, Bisa Pengaruhi Kesehatan Mentalnya

Dampak membiarkan bayi menangis terlalu lama mungkin memang tidak terlihat langsung, namun bisa menjadi buruk jika kebiasaan ini tidak diperbaiki.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Ketahui Dampak Masing-masing Teknik Memasak Terhadap Kandungan Nutrisi Sayuran

Ketahui Dampak Masing-masing Teknik Memasak Terhadap Kandungan Nutrisi Sayuran

Teknik memasak yang berbeda bisa memiliki dampak yang berbeda pada sayuran.

Baca Selengkapnya
Dampak Buruk Hati Angsa bagi Kesehatan, Sajian Mahal yang Kontroversial

Dampak Buruk Hati Angsa bagi Kesehatan, Sajian Mahal yang Kontroversial

Hati angsa memiliki sejumlah nutrisi penting. Namun, hati angsa juga menyimpan dampak buruk bagi kesehatan tubuh.

Baca Selengkapnya
Tanda Bayi Kekurangan Zat Besi, Kulit Pucat dan Sering Rewel

Tanda Bayi Kekurangan Zat Besi, Kulit Pucat dan Sering Rewel

Kekurangan zat besi pada bayi dapat menyebabkan berbagai masalah kesehatan sehingga patut diperhatikan.

Baca Selengkapnya
Dampak Buruk Hobi Rebahan, Bisa Timbulkan Masalah Kesehatan Serius

Dampak Buruk Hobi Rebahan, Bisa Timbulkan Masalah Kesehatan Serius

Rebahan memang menyenangkan. Tapi jika Anda jadikan kebiasaan, maka bersiaplah untuk mengalami berbagai masalah kesehatan.

Baca Selengkapnya
Dampak yang Dialami Seseorang ketika Hanya Sahur Menggunakan Nasi dan Mie Instan

Dampak yang Dialami Seseorang ketika Hanya Sahur Menggunakan Nasi dan Mie Instan

Sahur menggunakan nasi dan mie instan mungkin terlihat praktis, namun hal ini bisa menyebabkan sejumlah dampak buruk.

Baca Selengkapnya
7 Penyebab Bintitan pada Anak, Begini Cara Mengatasinya

7 Penyebab Bintitan pada Anak, Begini Cara Mengatasinya

Bintitan pada anak adalah kondisi di mana terjadi peradangan pada salah satu kelenjar minyak di kelopak mata.

Baca Selengkapnya