Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Cara Mencegah Penularan Flu Singapura, Kenali Gejala dan Penyebabnya

Flu Singapura, yang juga dikenal sebagai penyakit tangan, kaki, dan mulut (HFMD), adalah penyakit infeksi virus yang umumnya menyerang anak-anak dan kadang-kadang orang dewasa.

Penyakit ini disebabkan oleh beberapa jenis virus dari kelompok Enterovirus, terutama Coxsackievirus A16 dan Enterovirus 71.

Penyebab Flu Singapura

Virus penyebab flu Singapura hidup di cairan hidung dan tenggorokan, air liur, tinja, serta cairan dari lepuh pada kulit. Penularan bisa terjadi melalui kontak langsung dengan orang yang terinfeksi atau melalui permukaan yang terkontaminasi virus.

Anak-anak di bawah usia 10 tahun, terutama yang sering berada di fasilitas penitipan anak, lebih rentan terhadap penyakit ini karena sistem kekebalan tubuh mereka yang masih berkembang.

<b>Cara Mencegah Penularan Flu Singapura</b>

Cara Mencegah Penularan Flu Singapura

Mencuci Tangan Secara Rutin

Mencuci tangan dengan air mengalir dan sabun merupakan salah satu cara paling efektif untuk mencegah penularan flu Singapura. Ini karena virus penyebab flu Singapura, seperti enterovirus 71 dan coxsackievirus A16, dapat menyebar melalui kontak langsung dengan cairan tubuh pengidap atau melalui permukaan yang terkontaminasi virus.

Oleh karena itu, sangat penting untuk mencuci tangan setelah menggunakan toilet, sebelum menyiapkan makanan, sebelum makan, dan setelah bersin atau batuk.

Menghindari Kontak Dekat dengan Pengidap

Menghindari kontak fisik langsung dengan orang yang terinfeksi flu Singapura juga penting.

Ini termasuk tidak berbagi alat makan dan minum serta menghindari kontak dekat seperti berpelukan atau mencium seseorang yang sedang sakit.


Menjaga Kebersihan Lingkungan

Membersihkan dan mendisinfeksi permukaan yang sering disentuh, seperti mainan, gagang pintu, dan peralatan rumah tangga lainnya, dapat membantu mengurangi risiko penularan virus.

Virus enterovirus dapat bertahan hidup di permukaan selama beberapa hari, sehingga kebersihan lingkungan yang baik sangat penting untuk mencegah penyebaran penyakit.

Menggunakan Masker

Penggunaan masker dapat membantu mencegah penyebaran virus, terutama jika berada di dekat seseorang yang sedang sakit atau jika Anda sendiri sedang sakit.

Masker dapat menangkap droplet yang mengandung virus ketika seseorang batuk atau bersin, sehingga mengurangi risiko penularan ke orang lain.

Menghindari Berbagi Barang Pribadi

Barang-barang pribadi seperti handuk, pakaian, atau peralatan makan sebaiknya tidak dibagikan dengan orang lain, terutama jika salah satu anggota keluarga sedang sakit.

Hal ini untuk mencegah penularan virus dari satu orang ke orang lain.

Pendidikan dan Kesadaran

Memberikan edukasi kepada anak-anak dan anggota keluarga lainnya tentang pentingnya kebersihan tangan dan etika batuk yang baik adalah langkah penting dalam mencegah penularan flu Singapura.

Mengajarkan anak-anak untuk tidak memasukkan tangan ke mulut dan menjaga jarak dari teman-teman yang sakit dapat membantu mengurangi risiko penularan.

Gejala Flu Singapura

Gejala-gejala flu Singapura atau penyakit tangan, kaki, dan mulut (HFMD) umumnya meliputi:

  • Demam: Ini adalah salah satu gejala awal yang sering terjadi. Demam bisa muncul 3–6 hari setelah terinfeksi virus dan merupakan reaksi alami tubuh terhadap infeksi.

  • Sakit Tenggorokan: Gejala ini biasanya muncul bersamaan atau segera setelah demam. Sakit tenggorokan dapat menyebabkan ketidaknyamanan dan kesulitan saat menelan.

  • Sariawan: Sariawan yang terasa nyeri bisa muncul di lidah, gusi, dan bagian dalam pipi. Ini adalah ciri khas dari flu Singapura yang membedakannya dari penyakit serupa lainnya.

  • Hilang Nafsu Makan: Karena adanya sariawan dan sakit tenggorokan, penderita sering kali kehilangan nafsu makan.

  • Ruam Merah: Ruam yang tidak gatal ini biasanya terjadi di telapak tangan dan kaki, dan kadang-kadang juga di bokong. Terkadang ruam ini juga disertai dengan lepuhan.

  • Rewel: Terutama pada anak-anak, mereka mungkin menjadi lebih rewel dari biasanya karena rasa tidak nyaman dari gejala-gejala lainnya.

  • Nyeri Perut: Ini bisa terjadi sebagai bagian dari gejala umum infeksi virus.

  • Batuk: Meskipun tidak seumum gejala lain, batuk bisa terjadi karena iritasi di tenggorokan.

Penting untuk dicatat bahwa gejala-gejala ini tidak selalu muncul bersamaan dan bisa bervariasi dari satu individu ke individu lainnya.

Komplikasi Flu Singapura

Komplikasi yang mungkin terjadi akibat flu Singapura, meskipun jarang, bisa serius dan memerlukan perhatian medis segera. Berikut adalah beberapa komplikasi yang dapat terjadi:

  • Dehidrasi: Karena sariawan yang menyakitkan di mulut dan tenggorokan, penderita flu Singapura mungkin mengalami kesulitan untuk makan dan minum, yang dapat menyebabkan dehidrasi. Ini adalah salah satu komplikasi yang paling umum dan bisa berbahaya jika tidak ditangani dengan cepat.

  • Meningitis Virus: Virus penyebab flu Singapura dapat menyebar ke selaput dan cairan yang mengelilingi otak dan saraf tulang belakang, yang dapat menyebabkan meningitis virus. Ini adalah kondisi serius yang dapat menyebabkan gejala seperti sakit kepala, demam, leher kaku, dan kebingungan.

  • Ensefalitis: Pada kasus yang sangat jarang, flu Singapura dapat berkembang menjadi ensefalitis, yaitu peradangan pada jaringan otak. Ensefalitis dapat menyebabkan gejala neurologis yang serius, termasuk kejang dan gangguan kesadaran.

  • Miokarditis: Komplikasi lain yang mungkin terjadi adalah miokarditis, yaitu peradangan pada otot jantung. Ini dapat mempengaruhi fungsi jantung dan dalam kasus yang parah, dapat menyebabkan gagal jantung.

  • Paralisis: Meskipun sangat jarang, ada kemungkinan flu Singapura dapat menyebabkan kelumpuhan atau paralisis. Ini biasanya bersifat sementara dan terjadi karena peradangan yang mempengaruhi saraf.

  • Sinusitis dan Pneumonia: Dalam beberapa kasus, flu Singapura juga bisa menyebabkan komplikasi seperti sinusitis, yang merupakan infeksi atau peradangan pada sinus. Pneumonia, yang merupakan infeksi pada paru-paru, juga bisa terjadi dan dalam beberapa situasi bisa berakibat fatal.

Perbedaan Flu Singapura dan Flu Biasa, dari Penyebab hingga Gejalanya
Perbedaan Flu Singapura dan Flu Biasa, dari Penyebab hingga Gejalanya

Meskipun keduanya sering kali dianggap sama, namun sebenarnya terdapat perbedaan Flu Singapura dan flu biasa yang cukup signifikan.

Baca Selengkapnya
Kenali Perbedaan Flu Singapura, Sariawan, dan Cacar
Kenali Perbedaan Flu Singapura, Sariawan, dan Cacar

Flu Singapura dikenal juga dengan sebutan Hand, Foot and Mouth Disease (HFMD).

Baca Selengkapnya
Menkes Blak-blakan soal Flu Singapura: Daya Tahan Tubuh Jangan Lemah
Menkes Blak-blakan soal Flu Singapura: Daya Tahan Tubuh Jangan Lemah

Kasus flu singapura atau Hand, Foot, and Mouth Disease (HFMD) di Indonesia meningkat.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Begini Cara Agar Anak Tak Gampang Sakit di Musim Hujan, Orangtua Wajib Tahu
Begini Cara Agar Anak Tak Gampang Sakit di Musim Hujan, Orangtua Wajib Tahu

Di musim hujan, anak-anak rentan sakit. Karenanya sebagai orangtua, Anda wajib mengantisipasi dan melakukan pencegahan.

Baca Selengkapnya
Asal Usul Flu Singapura, Penyakit yang Disebut Mirip Cacar Air
Asal Usul Flu Singapura, Penyakit yang Disebut Mirip Cacar Air

Gejala flu singapura disebut-sebut mirip cacar air.

Baca Selengkapnya
Penyebab Selesma dan Gejalanya yang Perlu Diwaspadai, Kenali Cara Mencegahnya
Penyebab Selesma dan Gejalanya yang Perlu Diwaspadai, Kenali Cara Mencegahnya

Selesma adalah infeksi virus yang menyerang saluran pernapasan bagian atas, seperti hidung dan tenggorokan.

Baca Selengkapnya
VIDEO: Gara-Gara Jalan Dikeramik, Banyak Pemotor 'Ngepot' di Medan
VIDEO: Gara-Gara Jalan Dikeramik, Banyak Pemotor 'Ngepot' di Medan

Persimpangan di Jalan Jenderal Sudirman, Kota Medan, mendapat sorotan publik. Penggunaan material keramik membuat pemotor banyak terpeleset.

Baca Selengkapnya
Kasus Covid-19 di Singapura Naik, Ini Imbauan Kemenkes RI
Kasus Covid-19 di Singapura Naik, Ini Imbauan Kemenkes RI

Kemenkes mengimbau masyarakat tetap menjaga kesehatan. Selain itu, tidak lupa pakai masker di keramaian dan rajin mencuci tangan .

Baca Selengkapnya
Mengenal JN.1, Varian Baru Pemicu Lonjakan Covid-19 di Singapura
Mengenal JN.1, Varian Baru Pemicu Lonjakan Covid-19 di Singapura

Varian JN.1 merupakan pemicu lonjakan Covid-19 di Singapura.

Baca Selengkapnya
6 Cara Mengatasi Telinga Tersumbat saat Flu, Efektif dan Aman Dilakukan
6 Cara Mengatasi Telinga Tersumbat saat Flu, Efektif dan Aman Dilakukan

Telinga tersumbat dapat menyebabkan rasa pusing dan sakit kepala yang mengganggu aktivitas sehari-hari.

Baca Selengkapnya