Taliban Kepung Pasukan Perlawanan Panjshir, Serukan Perdamaian

Kamis, 2 September 2021 10:32 Reporter : Pandasurya Wijaya
Taliban Kepung Pasukan Perlawanan Panjshir, Serukan Perdamaian militan taliban di afghanistan. ©AP/Allauddin Khan

Merdeka.com - Taliban mengepung satu-satunya provinsi tersisa yang menentang kekuasaannya, kata seorang pemimpin senior kemarin, seraya menyerukan pemberontak untuk merundingkan penyelesaian dengan kelompok itu.

Sejak jatuhnya Kabul pada 15 Agustus, pegunungan Panjshir menjadi satu-satunya provinsi yang bertahan melawan kelompok Islamis itu, meskipun ada juga pertempuran di provinsi tetangga Baghlan antara Taliban dan pasukan milisi lokal.

Di bawah kepemimpinan Ahmad Massoud, putra seorang mantan komandan Mujahidin, beberapa ribu anggota milisi lokal dan sisa-sisa unit tentara dan pasukan khusus bertahan melawan Taliban.

Dalam rekaman pidato yang ditujukan kepada warga Afghanistan di Panjshir, pemimpin senior Taliban Amir Khan Motaqi meminta para pemberontak untuk meletakkan senjata mereka.

"Emirat Islam Afghanistan adalah rumah bagi semua warga Afghanistan," katanya, seperti dilansir Antara mengutip Reuters, Kamis (1/9).

Taliban telah mengumumkan amnesti untuk semua warga Afghanistan yang bekerja dengan pasukan asing selama dua dekade terakhir, tetapi orang banyak yang takut akan pembalasan terus berbondong-bondong ke perbatasan dalam upaya untuk melarikan diri dari negara yang terkurung daratan itu.

Motaqi mengatakan Taliban telah melakukan banyak upaya untuk bernegosiasi dengan para pemimpin pasukan oposisi di Panjshir, "tapi sayangnya, sayangnya, tanpa hasil apa pun".

Tak ada alasan bertempur

Pasukan Taliban sedang membuat persiapan di sekitar empat sisi lembah Panjshir dan tidak ada alasan untuk bertempur, kata Motaqi, seraya menambahkan bahwa pasukan anti Taliban harus mengingat bahwa tidak mungkin mengalahkan Taliban bahkan dengan dukungan dari pasukan NATO dan AS.

"Tapi kami masih berusaha memastikan tidak ada perang dan masalah di Panjshir diselesaikan dengan tenang dan damai," kata Motaqi.

Pernyataan itu muncul setelah setidaknya tujuh pejuang Taliban tewas dalam upaya untuk maju ke lembah, menurut dua pemimpin perlawanan.

Seorang juru bicara Front Perlawanan Nasional Afghanistan, yang mengelompokkan pasukan di lembah Panjshir, mengatakan pada Rabu bahwa pasukan Taliban telah melancarkan serangan dua hari lalu, dan telah menyerang di tiga atau empat daerah yang berbeda tetapi sejauh ini telah dipukul mundur.

Juru bicara itu mengatakan dia tidak memiliki rincian baru tentang korban. Taliban telah mengumumkan amnesti untuk semua warga Afghanistan. [pan]

Baca juga:
ISIS Cabang Afghanistan Disebut Sebagai Tantangan Nyata Bagi Rezim Taliban
Taliban akan Ikuti Model Pemerintahan Iran, Bakal Ada Penunjukan Pemimpin Tertinggi
Tujuh Pejuang Taliban Tewas Setelah Diserang Gerakan Perlawanan Panjshir
Militer AS Bikin Perjanjian Rahasia dengan Taliban, Ini Isinya
Presiden Joe Biden Sebut Evakuasi dari Afghanistan Luar Biasa Berhasil
AS Pergi dari Afghanistan, Pendukung Taliban Arak Peti Mati Berbendera Amerika
Di Bandara Kabul, Tentara Terakhir AS Pergi dan Pejuang Pertama Taliban Tiba

Topik berita Terkait:
  1. tag
  2. Taliban
  3. Afghanistan
  4. Jakarta
Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini