Penelitian Sebut Virus Corona Baru Lebih Menular Dibanding SARS atau MERS

Minggu, 23 Februari 2020 14:54 Reporter : Hari Ariyanti
Penelitian Sebut Virus Corona Baru Lebih Menular Dibanding SARS atau MERS Virus Corona. ©2020 Merdeka.com/who.int

Merdeka.com - Para ahli di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China (CDC) melakukan penelitian terkait virus corona baru (Covid-19) dan hasilnya diterbitkan di Jurnal Epidemiologi China pada Senin. Sejauh ini, penelitian ini merupakan penelitian terbesar dan paling komprehensif terkait Covid-19.

Hasil temuan para pakar yaitu virus corona baru lebih menular dibandingkan virus sejenisnya yang menyebabkan SARS dan MERS. Sementara penyakit akibat virus ini tidak sefatal berdasarkan kasus per kasus, penyebarannya yang lebih besar telah menyebabkan lebih banyak kematian daripada virus corona terkait.

Penelitian baru ini menguji data dari 72.314 pasien, 44.672 di antaranya dikonfirmasi kasus virus (61,8 persen), bersama dengan 10.567 kasus yang didiagnosis secara klinis (14,6 persen) dan 16.186 kasus yang dicurigai (22,4 persen). Sementara 889 kasus tambahan yang diperiksa tidak menunjukkan gejala apa pun.

"Kasus yang didiagnosis secara klinis," adalah pasien yang menunjukkan semua gejala Covid-19 tetapi tidak dites atau diyakini memiliki hasil tes negatif. Dari 44.672 kasus yang terkonfirmasi, CDC mengatakan ada 1.023 kematian atau sekitar 2,3 persen.

Sebagai perbandingan, SARS memiliki tingkat kematian 9,6 persen selama wabah 2003, sementara MERS memiliki kasus kematian 35 persen. Influenza musiman, yang sangat menular dan berdampak pada puluhan juta orang, memiliki tingkat kematian sekitar 0,1 persen, menurut perkiraan terbaru dari Pusat Pengendalian Penyakit AS.

1 dari 1 halaman

Para pakar internasional telah memperingatkan bahwa angka awal mungkin tidak menggambarkan keseluruhan. Kasus kematian dapat turun karena ditemukan kasus yang lebih ringan yang tidak perlu perawatan medis.

"Yang mungkin tidak dihitung adalah sejumlah besar orang yang asimptomatik atau minim gejala, sehingga penyebut persamaan Anda kemungkinan jauh lebih besar," kata Direktur Institut Nasional untuk Penyakit Alergi dan Penyakit Menular, Dr Anthony Fauci, dikutip dari CNN, Minggu (23/2).

"Jadi saya berpikir puncaknya adalah 2 persen dan kemungkinan akan turun ketika semua penghitungan dilakukan hingga 1 persen atau kurang. Itu masih besar jika Anda melihat kemungkinan bahwa Anda sedang berhadapan dengan pandemi global," tambahnya.

Karena virus Covid-19 telah menginfeksi lebih banyak orang daripada virus yang menyebabkan SARS dan MERS, jumlah orang yang telah meninggal sejauh ini telah melampaui kedua virus. Wabah SARS merenggut nyawa 774 orang, sementara MERS telah menewaskan sedikitnya 828 orang sejak 2012. Sementara flu telah menyebabkan kematian jauh lebih banyak daripada gabungan semua virus ini - membunuh puluhan ribu orang di AS setiap tahun - karena penyebarannya yang masif.

Pasien yang meninggal akibat Covid-19 kebanyakan lansia dan mereka yang memiliki penyakit sebelumnya sehingga lebih rentan terhadap penyakit serius akibat infeksi virus. Penelitian CDC menemukan di antara pasien berusia 80 tahun ke atas, angka kematian kasar adalah 14,8 persen. Mereka dengan penyakit kardiovaskular ditemukan paling berisiko, dengan tingkat kematian 10,5 persen.

Sifat menular dari virus ini juga telah menempatkan pekerja medis dalam risiko - pada 11 Februari, lebih dari 3.000 staf rumah sakit atau petugas medis lainnya dilaporkan telah terinfeksi virus, di antaranya 1.716 telah dikonfirmasi oleh tes asam nukleat. Dari kasus yang dikonfirmasi, hanya sejumlah kecil yang mengakibatkan kematian - sekitar 0,3 persen. [pan]

Baca juga:
Terdampak Virus Corona, Kereta Cepat Jakarta-Bandung Dipastikan Selesai Sesuai Target
Wabah Virus Corona di Iran Diduga Berasal Dari Pekerja China
Upaya Pemerintah Tangkal Dampak Virus Corona di Indonesia
Enam Orang Tewas, Iran Tutup Sekolah, Kampus, & Pusat Kebudayaan Akibat Wabah Corona
Imbas Virus Corona, Industri Penerbangan Global Rugi Hingga Rp401 Triliun

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini