Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Di Balik Seruan Divestasi dalam Demo Pro-Palestina di Kampus-Kampus Amerika

Di Balik Seruan Divestasi dalam Demo Pro-Palestina di Kampus-Kampus Amerika

Di Balik Seruan Divestasi dalam Demo Pro-Palestina di Kampus-Kampus Amerika

Berbagai demonstrasi pro-Palestina di kampus-kampus Amerika Serikat menyerukan suara yang sama tentang upaya melepaskan diri dari pengaruh Israel dalam politik dan kebijakan kampus.

"Ungkapkan! Divestasi! Kami tidak akan berhenti, Kami tidak akan beristirahat!" adalah teriakan yang sama dari Universitas Princeton di New Jersey hingga Universitas California Selatan di Los Angeles.

"Divest semua keuangan, termasuk dana abadi, dari perusahaan-perusahaan yang mengambil untung dari apartheid, genosida, dan pendudukan Israel di Palestina" adalah pesan yang ditulis pada spanduk-spanduk di sekitar perkemahan mahasiswa di West Lawn Universitas Columbia.

Di Balik Seruan Divestasi dalam Demo Pro-Palestina di Kampus-Kampus Amerika

Dilansir laman CNN, Ahad (28/4), tuntutan spesifik dari para pengunjuk rasa siswa untuk melakukan divestasi bervariasi dari satu sekolah ke sekolah lainnya.

Koalisi di Columbia menginginkan agar sekolah tersebut melepaskan dana abadi sebesar Rp 2 Triliun dari perusahaan yang terkait dengan Israel atau bisnis yang mengambil untung dari perang Israel-Hamas.

Di Balik Seruan Divestasi dalam Demo Pro-Palestina di Kampus-Kampus Amerika

Para pemimpin protes telah menyebutkan penjualan saham perusahaan-perusahaan besar dalam pidato-pidatonya.
Mahasiswa lain, seperti yang ada di Universitas Cornell dan Yale, meminta sekolah mereka untuk berhenti berinvestasi di produsen senjata.

Di Balik Seruan Divestasi dalam Demo Pro-Palestina di Kampus-Kampus Amerika

Beberapa benang merah lainnya termasuk meminta institusi pendidikan tinggi untuk mengungkapkan investasi mereka, memutuskan hubungan akademik dengan universitas-universitas Israel, dan mendukung gencatan senjata di Gaza.


Sejauh ini, sebagian besar universitas menolak untuk mengalah, dan beberapa ahli meragukan keefektifan kampanye semacam itu. Namun, para mahasiswa tetap teguh dengan tuntutan mereka.

Jadi, apa sebenarnya yang mereka tuntut?


Sederhananya, divestasi adalah ketika sebuah institusi atau investor menjual sahamnya di sebuah perusahaan untuk menghindari terlibat dalam tindakan yang mereka anggap tidak etis atau berbahaya.

Di Balik Seruan Divestasi dalam Demo Pro-Palestina di Kampus-Kampus Amerika

Tindakan tersebut tidak hanya bertujuan untuk mengalokasikan kembali dana ke investasi yang lebih etis, namun juga untuk membuat pernyataan publik yang dapat menekan perusahaan atau pemerintah untuk mengubah kebijakan.

Ada sejarah tentang aktivis mahasiswa yang menargetkan dana abadi selama demonstrasi. Pada tahun 1980-an, para mahasiswa berhasil membujuk Universitas Columbia untuk melepaskan diri dari apartheid Afrika Selatan.


Baru-baru ini, Columbia dan universitas-universitas lain telah melepaskan diri dari bahan bakar fosil dan penjara swasta.

Melihat lebih jauh, bagaimanapun, hal ini tidaklah sesederhana itu.


Para kritikus berpendapat meskipun divestasi dapat menjadi cara yang efektif untuk mengungkapkan ketidaksetujuan dan meminta perubahan, efeknya terhadap perilaku perusahaan dan tren pasar kurang.

Penelitian menemukan hanya ada sedikit korelasi antara kampanye divestasi dan nilai saham atau perilaku perusahaan, ujar Witold Henisz, wakil dekan dan direktur fakultas inisiatif lingkungan, sosial, dan tata kelola di The Wharton School of the University of Pennsylvania, kepada CNN.

Para ekonom dari Universitas California mempelajari dampak gerakan divestasi yang meluas di Afrika Selatan pada 1980-an dan menemukan hampir tidak ada pengaruhnya terhadap harga saham.

Para peneliti berpendapat hal ini terjadi karena “boikot tersebut terutama mengalokasikan saham dan operasi dari [investor] yang ‘bertanggung jawab secara sosial’ kepada investor dan negara yang lebih acuh tak acuh.”

Ketika Anda menjual saham, kata Henisz, pada dasarnya Anda memberikan suara kepada orang lain yang tidak terlalu peduli dengan isu tersebut dan Anda melepaskan suara Anda sendiri.

Di Balik Seruan Divestasi dalam Demo Pro-Palestina di Kampus-Kampus Amerika

"Divestasi mungkin terasa menyenangkan," katanya, “tetapi bisa saja berakibat buruk.”

Sangat jarang ada cukup banyak penjual dan sedikit pembeli untuk benar-benar mengubah biaya modal, tambahnya.

Para pendukung divestasi berpendapat nilai divestasi terletak pada peningkatan kesadaran dan stigmatisasi kemitraan dengan rezim atau industri yang ditargetkan.

Investasi universitas sekarang jauh lebih rumit daripada di tahun 1980-an. Banyak dana abadi dikelola oleh manajer aset dan diinvestasikan dalam dana ekuitas swasta yang tidak jelas.


“Perekonomian saat ini sudah sangat global, bahkan jika sebuah universitas memutuskan untuk menginstruksikan kelompok manajemen mereka yang dominan untuk melepaskan diri dari Israel, maka hampir tidak mungkin untuk melepaskan diri,” ujar Nicholas Dirks, mantan rektor Universitas California, Berkeley.

Sehubungan dengan seruan untuk melakukan divestasi dari perusahaan mana pun yang memiliki hubungan dengan Israel, “tidak jelas bagi saya bahwa benar-benar mungkin untuk melakukan divestasi sepenuhnya dari perusahaan-perusahaan yang dalam beberapa hal berhubungan dengan negara yang memiliki hubungan politik dan perdagangan yang sangat erat dengan AS,” ujar Dirks.

Namun, para mahasiswa di berbagai universitas di seluruh AS mengatakan mereka tidak akan mengakhiri protes mereka hingga pihak universitas memenuhi tuntutan mereka.


Negosiasi antara rektorat Columbia dan para pengunjuk rasa mahasiswa telah mengalami kemajuan, namun tetap saja masih diperdebatkan.

Namun sebagian besar universitas tidak mungkin setuju untuk melakukan divestasi atau membuat pernyataan bermuatan politis, kata Dirks, yang juga mantan wakil dekan Fakultas Seni dan Ilmu Pengetahuan Columbia.


“Ada tujuan bersama yang dimiliki oleh orang-orang, yaitu untuk memastikan mahasiswa dapat menjadi mahasiswa dan fakultas dapat menjalankan beberapa peran tata kelola,” katanya.

Pembicaraan tentang mengembalikan siswa yang diskors dan menghapus catatan mereka kemungkinan akan menjadi poin negosiasi, katanya.


“Mereka akan mencoba menemukan cara untuk mencapai akhir tahun dan membuat para siswa menyelesaikan kelas mereka dan lulus.”

Mantan Pejabat Amerika Ungkap Demo Bela Palestina Bisa Pengaruhi Jumlah Pemilih dalam Pilpres AS
Mantan Pejabat Amerika Ungkap Demo Bela Palestina Bisa Pengaruhi Jumlah Pemilih dalam Pilpres AS

Saat ini sedang berlangsung demo di berbagai kampus di AS, menentang agresi brutal Israel di Jalur Gaza, Palestina.

Baca Selengkapnya
Polisi AS Tangkap Ratusan Mahasiswa Sampai Jurnalis karena Demo Bela Palestina di Berbagai Kampus
Polisi AS Tangkap Ratusan Mahasiswa Sampai Jurnalis karena Demo Bela Palestina di Berbagai Kampus

Demo bela Palestina di berbagai kampus di AS meningkat dalam beberapa pekan terakhir.

Baca Selengkapnya
Netanyahu: Apa yang Terjadi di Kampus-Kampus Amerika Sangat Mengerikan
Netanyahu: Apa yang Terjadi di Kampus-Kampus Amerika Sangat Mengerikan

Netanyahu: Apa yang Terjadi di Kampus-Kampus Amerika Sangat Mengerikan

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Setelah Lebih dari 40 Tahun, AS Bakal Mendarat Lagi di Bulan Pekan Ini
Setelah Lebih dari 40 Tahun, AS Bakal Mendarat Lagi di Bulan Pekan Ini

Harapan Amerika Serikat (AS) untuk mendarat kembali di bulan dapat terwujud pada pekan ini.

Baca Selengkapnya
Langkah Bersejarah, Tiga Negara Eropa Akui Negara Palestina
Langkah Bersejarah, Tiga Negara Eropa Akui Negara Palestina

Langkah tiga negara Eropa ini membuat Israel naik pitam.

Baca Selengkapnya
India Geger Sampai Gelar Sidang Pengadilan, Sepasang Singa Diberi Nama Dewi Hindu dan Kaisar Islam
India Geger Sampai Gelar Sidang Pengadilan, Sepasang Singa Diberi Nama Dewi Hindu dan Kaisar Islam

Sidang digelar hari ini, Selasa (20/2) di pengadilan negara bagian Benggala Barat.

Baca Selengkapnya
Temuan Berusia 1.000 Tahun Ini Jadi Bukti Kerja Sama Harmonis Muslim, Yahudi, dan Kristen
Temuan Berusia 1.000 Tahun Ini Jadi Bukti Kerja Sama Harmonis Muslim, Yahudi, dan Kristen

Temuan Berusia 1100 Tahun Ini Jadi Bukti Kerja Sama Harmonis Muslim, Yahudi, dan Kristen

Baca Selengkapnya
Sederet Para Pesohor dari Dapil Jabar I Lolos ke Senayan, Ada Melly Goeslaw hingga Istri Ridwan Kamil
Sederet Para Pesohor dari Dapil Jabar I Lolos ke Senayan, Ada Melly Goeslaw hingga Istri Ridwan Kamil

Tujuh caleg dipastikan lolos dari Dapil Jawa Barat I.

Baca Selengkapnya
Mengapa AS Ingin Bangun Pelabuhan di Gaza dengan Alasan untuk Kirim Bantuan Kemanusiaan?
Mengapa AS Ingin Bangun Pelabuhan di Gaza dengan Alasan untuk Kirim Bantuan Kemanusiaan?

Mengapa AS Ingin Bangun Pelabuhan di Gaza untuk Kirim Bantuan Kemanusiaan?

Baca Selengkapnya