Dalam Pesan WhatsApp yang Diretas, Jamal Khashoggi Sebut Pangeran Saudi SI Buas

Senin, 3 Desember 2018 19:00 Reporter : Ira Astiana
Dalam Pesan WhatsApp yang Diretas, Jamal Khashoggi Sebut Pangeran Saudi SI Buas Jamal Khashoggi. ©2018 Merdeka.com

Merdeka.com - Sebanyak ratusan pesan daring WhatsApp milik wartawan Jamal Khashoggi diretas. Dalam pesan pribadi tersebut, Khashoggi secara blak-blakan mengungkapkan pandangannya terhadap Pangeran Arab Saudi Muhammad bin Salman.

Khashoggi, yang tewas dibunuh pada 2 Oktober lalu di kantor Konsulat Saudi di Istanbul, Turki, menyebut Pangeran Muhammad sebagai 'Si Buas' yang tak akan pernah berhenti memangsa para pengkritiknya.

"Semakin banyak korban yang dia makan, semakin banyak yang dia inginkan," tulis Khashoggi dalam satu daru 400 pesan yang diretas itu, seperti dikutip dari laman ABC, Senin (3/12).

"Dia sangat mencintai kekuasan, penindasan, dan memiliki kebutuhan untuk memamerkannya, tetapi tirani memiliki logika," tambahnya.

Pesan itu dikirim Khashoggi kepada salah satu rekan aktivisnya, Omar Abdulaziz, kurang lebih setahun sebelum jurnalis tersebut dibunuh. Saat itu, Pangeran Muhammad baru saja menangkap satu kelompok aktivis perempuan beberapa pekan sebelum mencabut larangan bagi pengemudi perempuan.

Abdulaziz mengungkapkan bahwa ponselnya telah diretas oleh spyware kelas militer yang diciptakan oleh perusahaan Israel 'NSO Grup'. Diretasnya pesan-pesan itu juga menunjukkan bahwa kemungkinan besar pejabat Saudi telah membaca pesan-pesan Khashoggi.

"Peretasan ponsel saya kemungkinan memberi peran besar tentang apa yang terjadi kepada Jamal Khashoggi. Saya benar-benar minta maaf harus mengatakan ini. Rasa bersalah ini membunuhku," ungkap Abdulaziz.

Sebagaimana diketahui, Khashoggi adalah seorang kolomnis untuk surat kabar Amerika Serikat Washington Post setelah sebelumnya pernah bekerja sebagai orang dalam kerajaan Saudi. Dia dibunuh dengan suntikan mematikan dan mayatnya dimutilasi oleh sekelompok orang Saudi yang dikirimkan kerajaan.

Namun, pihak Saudi membantah bahwa pembunuhan itu dilakukan atas perintah Pangeran Muhammad. [ias]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini