CEK FAKTA: Tidak Benar Seluruh Hewan Uji Coba Vaksin Covid-19 Mati, Ini Penjelasannya

Senin, 19 April 2021 14:30 Reporter : Syifa Hanifah
CEK FAKTA: Tidak Benar Seluruh Hewan Uji Coba Vaksin Covid-19 Mati, Ini Penjelasannya Ilustrasi Vaksin Covid-19. ©2021 REUTERS/Dado Ruvic/File Photo

Merdeka.com - Beredar di media sosial Facebook tangkapan layar dari artikel penelitian menyatakan hewan yang diberi percobaan vaksin Covid-19, seluruhnya terbukti mati karena gangguan kekebalan, sepsis, dan gagal jantung.

Tangkapan layar artikel pun menyertakan bukti berupa tautan hasil penelitian yang membuktikan kebenaran hal tersebut. Berikut narasinya:

"Apa yang terjadi dengan hewan dalam penelitian? Teknologi ini telah dicoba pada hewan, dan pada hewan penelitian yang dilakukan, semua hewan mati , tidak langsung dari suntikan, tetapi berbulan-bulan kemudian, karena gangguan kekebalan lainnya, sepsis dan / atau gagal jantung. Tidak pernah ada penelitian hewan yang berhasil dalam jangka panjang menggunakan teknologi ini. Tidak ada vaksin virus korona eksperimental yang berhasil dalam penelitian hewan. Dalam penelitian ini, vaksin virus corona menyebabkan radang hati pada hewan uji."

tidak benar seluruh hewan uji coba vaksin covid 19 mati ini penjelasannya
©Facebook

Penelusuran

Hasil penelusuran terkait klaim seluruh hewan percobaan vaksin Covid-19 mati, sebulan setelah disuntik vaksin, merupakan sebuah kekeliruan.

Dilansir dari artikel Full Fact, dalam artikel yang menyebutkan tentang kematian hewan akibat vaksin Covid-19 membuat sejumlah klaim salah. Studi yang menjadi dasar klaim khusus ini adalah tentang sindrom pernapasan akut parah (SARS) dan diterbitkan pada tahun 2012.

Studi itu tidak berfokus pada vaksin Covid-19, atau bahkan menggunakan teknologi yang sama yang mendukung vaksin yang saat ini digunakan untuk melawan Covid-19. Dan bahkan dalam penelitian ini, hewan-hewan itu disuntik mati, mereka tidak mati.

Penulis utama studi tahun 2012 sebelumnya telah mengkonfirmasi kepada Reuters bahwa hewan yang digunakan dalam penelitiannya, tikus, tidak mati akibat vaksin yang diberikan kepada mereka. Dia juga menyoroti fakta bahwa vaksin yang mereka uji dalam studi 2012 tidak menggunakan teknologi mRNA seperti beberapa vaksin Covid-19, seperti vaksin Pfizer / BioNTech, dan sebenarnya merupakan “platform vaksin yang sangat berbeda”.

Tangkapan layar artikel tersebut juga mengklaim "vaksin virus corona menyebabkan peradangan hati pada hewan uji". Pernyataan ini terkait dengan penelitian tahun 2004 yang, sebagai tanggapan terhadap wabah SAR tahun 2003, menguji vaksin pada musang dan menemukan bahwa vaksin itu terkait dengan peningkatan hepatitis pada hewan.

Sementara itu, Kepala kebijakan dan media di Understanding Animal Research (UAR) nirlaba Inggris, Chris Magee, mengatakan kepada Full Fact bahwa dalam kasus vaksin Covid-19, sudah ada D yang memungkinkan para peneliti untuk menjalankan uji coba pada hewan. bersama tahap awal percobaan manusia.

Seandainya hewan mati selama proses ini, katanya, uji coba manusia akan segera dihentikan. Fakta bahwa mereka tidak mati menunjukkan bahwa hewan-hewan itu tidak mati mendadak.

Dia juga mengatakan hewan yang digunakan dalam uji coba obat biasanya dieutanasia, sehingga para ilmuwan dapat memeriksa organ internal mereka untuk mencari tanda-tanda patologi.

Kesimpulan

Semua hewan yang digunakan dalam uji coba vaksin Covid-19 mati adalah keliru. Faktanya, data menunjukkan vaksin Covid-19 itu aman.

Jangan mudah percaya dan cek setiap informasi yang kalian dapatkan. Pastikan itu berasal dari sumber terpercaya sehingga bisa dipertanggungjawabkan kebenarannya.

Referensi

https://fullfact.org/online/covid-vaccine-animal-testing/ [noe]

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini