Percepat bangun kilang Tuban, Pertamina & Rosneft setor USD 200 juta

Minggu, 30 Oktober 2016 19:00 Reporter : Hana Adi Perdana
Percepat bangun kilang Tuban, Pertamina & Rosneft setor USD 200 juta kilang minyak pertamina di cilacap. ©2014 merdeka.com/angga yudha pratomo

Merdeka.com - PT Pertamina (Persero) dan perusahaan Rusia, Rosneft menyetor deposit masing-masing USD 200 juta sebagai bentuk keseriusan pelaksanaan proyek kilang minyak baru di Tuban, Jatim. Penyetoran deposit tersebut menyusul penandatanganan perusahaan patungan (joint venture agreement/JVA) kedua perusahaan pada 5 Oktober 2016.

"Pertamina dan Rosneft bekerja cepat merealisasikan megaproyek kilang di Tuban, Jawa Timur," ujar Direktur Megaproyek Pengolahan dan Petrokimia Pertamina Rachmad Hardadi seperti dilansir Antara di Jakarta, Minggu (30/10).

Hardadi mengatakan, Rosneft juga telah menyepakati pemberian opsi kepada Pertamina untuk menggarap lapangan migas di Rusia dengan tingkat produksi minimal 30.000 barel setara minyak per hari dan dengan cadangan minimal 200 juta barel setara minyak.

"Opsi ini akan meningkatkan ketahanan energi nasional yang membutuhkan tambahan produksi migas untuk memenuhi kebutuhan energi yang semakin meningkat," ujarnya.

Vice President Corporate Communication Pertamina Wianda Pusponegoro mengatakan berdasarkan JVA, komposisi kepemilikan saham ditetapkan masing-masing Pertamina 55 persen dan Rosneft 45 persen.

JVA juga mengatur antara lain manajemen perusahaan dan tata kelola, bahan baku, pemasaran dan offtaker (pembeli), prinsip-prinsip pendanaan, SDM, dan standard clauses.

Menurut dia, saat ini, para pihak sedang melaksanakan studi kelayakan bank (bankable feasibility study/BFS), sedangkan keputusan investasi akhir (final investment decision/FID) akan dilakukan setelah hasil BFS, desain teknik dasar (basic engineering design/BED) dan desain rinci (front end engineering design/FEED).

Kapasitas desain pengolahan Kilang Tuban adalah 300.000 barel per hari dengan kompleksitas kilang di atas sembilan "nelson complexity index" (NCI) dan karakteristik produk level Euro 5.

Bahan baku akan diperoleh dari minyak mentah impor jenis sour dengan grade medium dan heavy. Proyek juga akan dibangun unit catalytic cracker berskala besar dan kompleks petrokimia.

Selain itu, Kilang Tuban didesain dapat menerima kapal supertanker (VLCC) dengan bobot mati hingga 300.000 ton. "Dengan dukungan kuat dari segenap 'stakeholder' dan mitra, kami yakin setiap tahapan dapat dilalui dengan baik," kata Wianda. [bim]

Baca juga:
badan
Perluas kilang Balikpapan, Pertamina tak jadi bermitra dengan Jepang
Kota Bontang dukung percepatan pembangunan kilang migas
Pertamina tunjuk Rekind perluas daya angkut muatan kilang Balongan
Fasilitas pencampur minyak Pertamina bisa perkuat ketahanan energi
Ini tanggapan Pertamina soal kilang Cilacap terbakar
Tangki di kilang pertamina RU IV Cilacap terbakar

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini