Pengusaha Tolak Relaksasi Impor untuk Industri Kain dan Pakaian Jadi

Senin, 23 Maret 2020 17:52 Reporter : Merdeka
Pengusaha Tolak Relaksasi Impor untuk Industri Kain dan Pakaian Jadi industri tekstil di semarang. ©2014 merdeka.com/henny rachma sari

Merdeka.com - Pengusaha tekstil yang tergabung dalam Asosiasi Pertekstilan Indonesia (API) menolak jika sektor industri kain dan pakaian diberi kebijakan relaksasi impor, guna menjaga produksi dalam menghadapi wabah virus corona (Covid-19).

Wakil Ketua API sektor Perdagangan Dalam Negeri, Chandra Setiawan meminta agar pemerintah condong memberi perlindungan kepada pelaku usaha domestik ketimbang membuka keran impor.

"Kami secara tegas menolak relaksasi impor, karena kita harus lebih fokus pada produsen alam negeri untuk jaga perekonomian Indonesia," kata Chandra dalam sesi teleconference, Senin (23/3).

Jika relaksasi impor untuk industri kain dan pakaian jadi digulirkan, dikhawatirkan akan berdampak panjang dan mengekor untuk sektor-sektor lainnya.

"Relaksasi impor di barang pakaian jadi, maka itu akan terpukul untuk barang pakaian jadinya. Gitu juga kalau relaksasi impor kain, itu akan dampak buruk ke industri kain dan benang di hulu, dan seterusnya. Karena proses produksi tekstil ini panjang," bebernya.

Oleh karenanya, Chandra mengajak agar masyarakat semakin mau mencintai produk dalam negeri. Menurutnya, sikap itu akan bantu menyelamatkan pelaku industri tekstil Indonesia yang secara nasib kini tengah terperosok.

"Kita harus canangkan gerakan cinta produk dalam negeri. Ini merupakan substitusi impor sebagai upaya untuk cipta lapangan kerja," imbuh dia.

Reporter: Maulandy Rizky Bayu Kencana

Sumber: Liputan6.com [azz]

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini