Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Pemerintah Tokyo Gelontorkan Rp20 Miliar untuk Aplikasi Pencari Jodoh

Pemerintah Tokyo Gelontorkan Rp20 Miliar untuk Aplikasi Pencari Jodoh

Pemerintah Tokyo Gelontorkan Rp20 Miliar untuk Aplikasi Pencari Jodoh

Dokumen persyaratan mendaftar aplikasi ini seperti melamar sebuah pekerjaan.

Pemerintah Kota Tokyo gelontorkan USD1,28 juta tau setara Rp20 miliar untuk membuat aplikasi pencari jodoh bagi warganya. Langkah ini sebagai upaya keras pemerintah setempat angka kelahiran yang menurun ekstrem.

Melansir The Asahi Shimbun, aplikasi ini dioperasikan oleh sektor swasta yang mendapatkan hak pengelolaan data peserta aplikasi kencan ini.

Untuk menjadi peserta ini terdapat persyaratan yang cukup panjang. Ini demi memastikan komitmen peserta agar menikah sebagai tujuan akhir mereka.

Dalam laporan The Asahi Shimbun, peserta tidak hanya diminta mengunggah foto identitas saat mendaftar aplikasi ini. Surat keterangan kerja, dokumen status hubungan peserta, ijazah pendidikan, keterangan tinggi badan, dan sebagainya menjadi salah satu syarat yang diminta aplikasi.


"Jika banyak individu yang tertarik untuk menikah namun tidak dapat menemukan pasangan hidupnya, kami hadir untuk mendukung harapan tersebut," ujar salah satu pejabat Pemerintah Kota Tokyo, dikutip Minggu (9/6).

Pemerintah Tokyo Gelontorkan Rp20 Miliar untuk Aplikasi Pencari Jodoh

Para pejabat mengakui bahwa jarang ada pemerintah daerah yang mengembangkan aplikasi pencari jodoh, namun mereka berharap aplikasi yang didukung secara resmi akan menggugah masyarakat yang enggan menggunakan aplikasi umum.

Aplikasi pemerintah ini diluncurkan ketika Jepang menghadapi tingkat kelahiran dan pernikahan yang sangat rendah.


Pada hari Rabu, data yang dirilis oleh Kementerian Kesehatan Jepang mengungkapkan bahwa tingkat kelahiran turun 5,6 persen pada tahun 2023 ke level terendah sejak Jepang mulai mencatat statistik pada tahun 1899. Tingkat pernikahan turun 6 persen dibandingkan tahun 2023.

Di Tokyo, angkanya bahkan lebih buruk lagi. Tingkat kesuburan kota ini, jumlah anak yang diperkirakan akan dilahirkan oleh seorang wanita selama hidupnya, adalah 0,99 pada tahun 2023, satu-satunya prefektur yang gagal mencapai angka 1,00.


Secara keseluruhan, populasi lansia yang berjumlah 125 juta jiwa di negara ini diperkirakan akan turun 30 persen pada tahun 2070, yang dapat menimbulkan dampak berbahaya bagi perekonomian dan keamanan nasional negara tersebut.

Pemerintah Jepang juga telah menyisihkan USD34 miliar pada anggaran tahun 2024 untuk perawatan anak dan layanan orang tua.


Elon Musk, yang bersemangat memerangi penurunan populasi, men-tweet dukungannya terhadap aplikasi tersebut, dan mengatakan dia "senang pemerintah Jepang menyadari pentingnya masalah ini."

CEO Tesla telah beberapa kali menyuarakan keyakinannya bahwa tingkat kelahiran yang rendah secara global dapat menyebabkan "keruntuhan populasi".

Dia menyebut masalah ini “risiko yang jauh lebih besar terhadap peradaban dibandingkan pemanasan global.”

Jika tindakan radikal tidak diambil, Jepang (dan banyak negara lainnya) akan lenyap!” kata Musk menanggapi pengumuman aplikasi tersebut.

Terobosan Baru, Pemerintah Kembangkan Platform untuk Cari Jemaah Haji Hilang dan Tersesat
Terobosan Baru, Pemerintah Kembangkan Platform untuk Cari Jemaah Haji Hilang dan Tersesat

Pencarian jemaah dilakukan berbasis sinyal ponsel.

Baca Selengkapnya
Pengemudi Ojol Tak Yakin Bakal Dapat THR, Ini Alasannya
Pengemudi Ojol Tak Yakin Bakal Dapat THR, Ini Alasannya

Penyedia aplikasi Ojol biasanya memberikan skema tertentu yang dianggap sebagai pengganti THR.

Baca Selengkapnya
39,2 Persen Perempuan di Jepang Bekerja di Pelayanan Publik
39,2 Persen Perempuan di Jepang Bekerja di Pelayanan Publik

Pemerintah telah mencoba memberikan dukungan agar pelamar dapat menyeimbangkan karier sambil membesarkan anak.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Pemerintah Buka 1,2 Juta Kuota Program Kartu Prakerja
Pemerintah Buka 1,2 Juta Kuota Program Kartu Prakerja

Sampai akhir tahun ini akan ada 19 juta peserta Kartu Prakerja sejak program ini diluncurkan pada tahun 2020.

Baca Selengkapnya
27.400 Aplikasi Pemerintah Gabung Jadi 1, Bisa Cari Semuanya
27.400 Aplikasi Pemerintah Gabung Jadi 1, Bisa Cari Semuanya

Integrasi ini akan mempermudah masyarakat dalam mendapatkan dan mengajukan permohonan informasi. Juga, mengintegrasikan informasi dari berbagai Kementerian.

Baca Selengkapnya
Luncurkan 'GovTech Indonesia' INA Digital, Jokowi Minta Kementerian hingga Pemda Setop Bikin Aplikasi Orientasinya Proyek
Luncurkan 'GovTech Indonesia' INA Digital, Jokowi Minta Kementerian hingga Pemda Setop Bikin Aplikasi Orientasinya Proyek

Jokowi mengatakan, terdapat 27.000 aplikasi berjalan sendiri-sendiri tidak terintegrasi sehingga menyebabkan tumpang-tindih.

Baca Selengkapnya
Komplotan Pemalsu SIM di Jakarta Selatan Terbongkar, Dua Pelaku Ditangkap
Komplotan Pemalsu SIM di Jakarta Selatan Terbongkar, Dua Pelaku Ditangkap

Kasus pemalsuan dokumen berhasil diungkap oleh jajaran Polsek Setiabudi, Jakarta Selatan. Dua orang tersangka atas nama TN (32) dan PRA (21) ditangkap.

Baca Selengkapnya
Pegawai Pajak Gadungan Bawa Kabur Mobil Milik Janda di Malang
Pegawai Pajak Gadungan Bawa Kabur Mobil Milik Janda di Malang

Keduanya berkenalan melalui aplikasi perjodohan sekitar awal Mei 2024.

Baca Selengkapnya
Pemprov DKI Ingatkan Warga Balik Mudik Tak Bawa Saudara ke Jakarta Tanpa Jaminan Pekerjaan
Pemprov DKI Ingatkan Warga Balik Mudik Tak Bawa Saudara ke Jakarta Tanpa Jaminan Pekerjaan

Pemprov DKI Jakarta mencatat 80 persen sudah kembali ke ibu kota.

Baca Selengkapnya