Pemerintah Bikin Festival Belanja Tangkal Dampak Virus Corona ke Ekonomi RI

Kamis, 13 Februari 2020 17:03 Reporter : Merdeka
Pemerintah Bikin Festival Belanja Tangkal Dampak Virus Corona ke Ekonomi RI ilustrasi belanja. shutterstock/ gpointstudio

Merdeka.com - Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat angka konsumsi rumah tangga di kuartal IV tahun 2019 yang tumbuh hanya 4,97 persen, lebih rendah dibanding periode sebelumnya sebesar 5,08 persen.

Hal tersebut menunjukkan turunnya daya beli masyarakat yang justru harus terus digenjot karena konsumsi memberi kontribusi terbesar dalam pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan. Apalagi saat ini, penyebaran virus Corona dari China ditakutkan akan memukul sektor yang menghasilkan konsumsi besar-besaran.

Untuk itu, pemerintah melakukan segala cara agar daya beli masyarakat bisa meningkat lebih tinggi. Staf Ahli Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian Raden Edi Prio Pambudi menyatakan ada beberapa langkah yang sedang disusun, salah satunya penjualan merchandise karakter film lebih cepat dari tanggal seharusnya.

"Kami menawarkan, kami bertemu dengan pekerja seni, tolong dong mereka buat satu event. Contohnya satu moment, mereka akan rilis 1 film dengan karakter, nah merchandisenya dijual sekarang-sekarang bisa tidak, tidak perlu menunggu nanti saat mau rilis, itu kan memancing konsumsi," tutur Edi saat ditemui di Kompleks Istana Kepresidenan, Kamis (13/2).

Langkah yang lain misalnya mengadakan festival belanja, baik konvensional maupun online. Untuk online, nanti pemerintah akan bekerja sama dengan pihak e-commerce. Namun, barang-barang yang dijual di e-commerce juga harus dilihat asalnya.

"Kalau yang dijual belikan barang impor dari China, ya percuma juga, tidak ada barangnya. Makanya kita lihat bisa tidak dorong para pelaku usaha misalnya mendapatkan barang lain dari domestik," imbuh Edi.

Lebih lanjut, Edi bakal tetap mempertimbangkan festival belanja online ini karena diharapkan akan bisa mendorong konsumsi nanti, meskipun saat ini pihak e-commerce masih mengevaluasi program diskon 11.11 dan 12.12 yang kemarin mereka adakan.

"Mereka ingin lihat yang kemarin, 11.11 dan 12.12 seperti apa. Kalau sukses nanti dilihat yang dibelanjakan barang apa," tandasnya.

1 dari 1 halaman

Kebut Belanja Kementerian

Penyebaran virus corona memberikan dampak perlahan tapi pasti, terutama pada ekonomi Indonesia. Sadar bahwa pertumbuhan ekonomi dipengaruhi sebagian besar oleh sektor konsumsi, pemerintah bakal terus mengebut belanja kementerian dan lembaga di kuartal I 2020.

Hal ini juga sejalan dengan perintah Presiden Joko Widodo untuk membelanjakan anggaran dalam mengantisipasi virus corona yang mungkin bakal menggerus konsumsi awal tahun ini.

"Pertumbuhan ekonomi kita sangat didukung oleh konsumsi, karena itu secara struktur 56 persen porsinya, dan sebenarnya banyak yang mempengaruhi konsumsi tidak hanya makanan minuman, tapi juga pakaian, transportasi, komunikasi dan lainnya," ujar Edi.

Selain fokus pada belanja kementerian dan lembaga, pemerintah juga bakal fokus dalam menyalurkan bantuan sosial agar seluruh masyarakat bisa segera menikmati bantuan tanpa terhambat dampak corona.

"Kita berusaha untuk tetap menjaga konsumsi masyarakat dengan cepat-cepat merealisasikan belanja kementerian dan lembaga, terutama bantuan sosial serta belanja-belanja non operasional," ujar Arif Baharudin, Plt. Kepala Badan Kebijakan Fiskal.

Reporter: Athika Rahma

Sumber: Liputan6.com [azz]

Baca juga:
Aktivitas 4 Pelabuhan China Merosot Hingga 72 Persen
Observasi 238 WNI di Natuna Selesai 15 Februari, Siap Dipulangkan
Ekspor China ke Indonesia Turun, Dampak Virus Corona?
Hentikan Sementara Impor Hewan Hidup dari China, Pemerintah Siapkan Regulasi
Pemerintah Fokus Pantau Dampak Virus Corona di Sektor Perdagangan, Ini Alasannya
KSP Sebut Observasi WNI di Natuna Berakhir Sabtu Pekan Ini

Komentar Pembaca

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini