Peluang UMKM Rambah Pasar AS dan Timur Tengah Terbuka Lebar

Rabu, 2 Februari 2022 20:30 Reporter : Idris Rusadi Putra
Peluang UMKM Rambah Pasar AS dan Timur Tengah Terbuka Lebar UMKM. doc/merdeka.com

Merdeka.com - Pemerintah terus mendorong pengusaha UMKM Indonesia untuk bisa melakukan ekspor dan menembus pasar global. Namun, mencapai ini tidak lah mudah. Salah satu kendalanya yaitu soal pemasaran, logistik, pengetahuan mengenai ekspor ke luar negeri, dan sebagainya. Mengutip dari laman Kementerian Koperasi dan UKM, 86 persen pelaku ekspor adalah usaha besar.

Kontribusi UMKM sendiri terhadap ekspor masih terbilang rendah, yaitu 14,37 persen, masih tertinggal dari negara-negara APEC yang bahkan dapat mencapai 35 persen.

Namun demikian, kondisi ini dilihat SellerUp Academy sebagai peluang yang besar agar UMKM mampu merambah pasar global melalui marketplace luar negeri. Saat ini telah dilakukan penandatanganan MoU dengan DPP Persatuan UMKM Indonesia (PERUMKMINDO) dengan PT Lima Lumbung Sejahtera (SellerUP Academy) yang merupakan Amazon Selling Partner.

Kerja sama ini akan menampung produk-produk UMKM yang akan dipasarkan di AS, Eropa, Timur Tengah dan Australia yang terdaftar di PERUMKMINDO.

CEO SellerUp Academy, Christina Yaori mengatakan, Amazon sebagai platform marketplace e-commerce terbesar di dunia melaporkan perolehan penjualan pada Kuartal I-2021 mencapai USD108,5 miliar atau bertumbuh 44 persen (year-on-year) di masa pandemi Covid-19. Sedangkan, laba bersih di periode yang sama meningkat 220 persen (y-o-y) menjadi USD8,1 miliar.

Kerja sama ini akan mendorong lebih banyak UMKM yang siap ekspor antara lain memfasilitasi pemasaran produk UMKM ke marketplace internasional, standarisasi internasional bagi UMKM, pelatihan UMKM ekspor, sistem informasi ekspor, pameran berskala internasional, serta kerja sama peningkatan ekspor lainnya,” ucap CEO SellerUp Academy, Christina Yaori di Jakarta, Rabu (2/2).

Melalui kolaborasi ini diharapkan bisa menyelesaikan berbagai permasalahan yang dihadapi UMKM terkait akses pemasaran ke luar negeri, peningkatan kapasitas dan mutu produk, standarisasi dan sertifikasi, perizinan, perlindungan kekayaan intelektual, serta penguatan jejaring dan teknologi.

"Besar harapan kami ikut serta mendorong percepatan pemulihan ekonomi bagi para pelaku UMKM di Indonesia akibat pandemi. Dan membantu produk-produk UMKM Indonesia mampu kompetitif di pasar internasional, mempunyai daya saing, sehingga banyak melahirkan UMKM Indonesia yang semakin besar, maju dan mandiri," tutupnya.

Baca juga:
Per Desember 2021, BSI Salurkan Pembiayaan ke UMKM Rp39,37 Triliun
Strategi OJK Wujudkan Target Jokowi Porsi Pembiayaan UMKM Capai 30 Persen
Ini Bantuan untuk UMKM Sepanjang 2021, Salah Satunya Insentif Pajak Capai Rp800 M
Empat Alasan UMKM Khawatir Pinjam Modal Usaha ke Bank
Wapres Ma'ruf Amin Minta Pemprov Sulsel Fasilitasi UMKM

Topik berita Terkait:
  1. tag
  2. UMKM
  3. Ekspor Impor
  4. Jakarta
Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini