Menko Darmin Jelaskan Sebab 33 Perusahaan China Tak Investasi ke RI

Rabu, 4 September 2019 19:10 Reporter : Merdeka
Menko Darmin Jelaskan Sebab 33 Perusahaan China Tak Investasi ke RI Menko Perekonomian Soal Investasi China. ©2019 Liputan6.com/Angga Yuniar

Merdeka.com - Menteri Koordinator Perekonomian, Darmin Nasution, menjelaskan penyebab 33 perusahaan yang keluar dari China tak berinvestasi ke Indonesia. 33 Perusahaan itu justru memilih investasi ke Vietnam, Malaysia, Kamboja, dan Thailand.

"Masalah utamanya begini, belakangan ini, katakanlah setahun terakhir, cukup banyak relokasi industri dari China. Itu sedikit sekali ke Indo. Sebagian besar Vietnam, Kamboja, Thailand. Indonesia dari China jarang sekali. Ini tunjukkan bahwa ada yang tidak berjalan dengan baik di kita," kata Menko Darmin di Kompleks Istana Kepresidenan Jakarta, Rabu (4/9).

Menurut dia, masalah utamanya bukan pada proses perizinan, namun aspek rekomendasi yang diberikan pemerintah Indonesia ke para investor terlalu lama. Jika negara lain hanya membutuhkan tiga hari saja untuk mengeluarkan rekomendasi, di Indonesia investor harus menunggu hingga dua bulan.

"Nah, persoalannya kita kesulitan, bukan karena izin, rekomendasinya 2 bulan baru keluar. Sedangkan dalam Global Value Chain, persoalan seperti itu harus selesai 3 hari," jelas dia.

Untuk itu, Menko Darmin memastikan pemerintah akan menyederhanakan proses perizinan untuk memudahkan investor. Hal ini pun sesuai dengan arahan Presiden Joko Widodo atau Jokowi.

"Kita harus review habis-habisan, dan pangkas habis-habisan. Kalau dulu 16 Paket, kita tidak ubah izin namun caranya kita sederhanakan," ucap Menko Darmin.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo atau Jokowi meminta para menterinya untuk melayani para investor yang akan masuk ke Indonesia. Menurut dia, kehadiran para investor asing sangat diperlukan untuk mengantisipasi dampak ekonomi global.

Mantan Gubernur DKI Jakarta itu mengatakan bahwa ada beberapa investor yang sebelumnya ingin berinvestasi di Indonesia. Namun, hingga kini belum terealisasi. Padahal, kata dia, nilai investasinya besar.

Presiden Jokowi mencatat bahwa 33 perusahaan yang keluar dari China memilih untuk berinvestasi di Malaysia, Thailand, dan Kamboja. Dia meyakini bahwa ada persoalan serius sehingga para investor tak ada yang berinvestasi di Indonesia.

"Tidak ada yang ke Indonesia. Tolong ini digarisbawahi. Hati-hati, berarti kita punya persoalan yang harus kita selesaikan," jelas dia.

Untuk itu, Presiden Jokowi meminta agar seluruh kementerian mulai menyederhanakan regulasi untuk mendorong para investor masuk ke Indonesia. Sebab, foreign direct investment (FDI) atau investasi langsung asing adalah solusi untuk mencegah dampak perlambatan ekonomi global.

Reporter: Lisza Egeham

Sumber: Liputan6 [bim]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini