Keuntungan Kerja Sama RI-China Gunakan Rupiah dan Yuan

Rabu, 15 September 2021 16:08 Reporter : Anisyah Al Faqir
Keuntungan Kerja Sama RI-China Gunakan Rupiah dan Yuan Ekspor Impor. ©shutterstock.com

Merdeka.com - Mulai 6 September lalu, Indonesia dan China, secara resmi mulai mengimplementasikan kerja sama penyelesaian transaksi bilateral dengan mata uang lokal (Local Currency Settlement/LCS). Dengan begitu transaksi perdagangan antara kedua negara tidak lagi menggunakan dolar Amerika Serikat (AS) tetapi memakai mata uang rupiah dan yuan.

Presiden Direktur PT Bank UOB Indonesia, Hendra Gunawan menilai adanya perjanjian tersebut membuat Indonesia tidak terlalu bergantung pada mata uang dolar AS. Sehingga akan banyak manfaat karena hubungan perdagangan kedua negara ini tidak sedikit.

"Ini menurunkan ketergantungan Indonesia terhadap dolar AS, sebab China merupakan mitra dagang Indonesia terbesar dimana kita banyak melakukan hubungan ekspor dan impor dan semua itu kita lakukan dengan mata uang USD," kata Hendara dalam konferensi pers UOB Economic Outlook 2022, Jakarta, Rabu (15/9).

Padahal lanjut Hendra, yang melakukan hubungan perdagangan Indonesia-China. Namun untuk transaksi pembayaran menggunakan mata uang di luar dua negara yang menjalin kerja sama perdagangan.

"Padahal kita pakai Rupiah dan China pakai Yuan. Makanya bagusnya pakai mata rupiah untuk perdagangan di Indonesia dan pakai Yuan untuk perdaganga di China," kata dia.

Direktur Wholesale Banking UOB Indonesia, Harapman Kasan menilai implementasi perjanjian kerja sama ini bisa memberikan pilihan bagi para pengusaha saat bertransaksi. Di sisi lain kebutuhan Indonesia terhadap dolar pun akan semakin berkurang seiring dengan pemanfaatan kebijakan ini.

"Tentunya ini jadi pilihan buat pemain dan pengusaha sehingga saat berdagang tidak bergantung pada dolar AS," kata Harapman.

Di sisi lain ini akan memudahkan pengusaha dalam menentukan harga pokok sebuah produk. Sehingga tidak lagi direpotkan dengan pemilihan bank yang untuk melakukan transaksi. Sebagai bank yang ditunjuk untuk menjembatani transaksi tersebut, Bank UOB Indonesia akan lebih menggencarkan mencari para pengusaha eksportir dan importir baru di masing-masing negara.

"Kadang pengusaha juga susah menentukan harga pokok. Jadi kita sebagai bank yang ditunjuk melakukan transaksi ini akan lebih aktif mencari pengusaha importir dan eksportir," kata dia.

Ekonom Bank UOB Indonesia, Enrico Tanuwidjaja menilai kerja sama ini akan banyak membantu perekonomian Indonesia. Salah satunya membantu agar tingkat inflasi terjaga rendah dan lebih stabil. Sebab mata uang yang dipakai merupakan milik masing-masing negara dan nilai tukarnya lebih rendah dibandingkan dengan dolar AS.

Meski begitu, keberhasilan program ini tetap berada di tangan para pelaku usaha yakni importir dan eksportir di Indonesia-China. Sehingga penting bagi semua pihak untuk terus mensosialisasikan LCS ini. [azz]

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini