Kawasan Industri di Tayan akan Gunakan Listrik dari PLTA

Selasa, 10 Desember 2019 16:34 Reporter : Merdeka
Kawasan Industri di Tayan akan Gunakan Listrik dari PLTA PLTA. ©2012 Merdeka.com

Merdeka.com - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan, 10 unit Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) dengan total kapasitas 10.830 MW akan dibangun di Kalimantan Utara oleh konsorsium Serawak Energi, Indonesia Asahan Alumunium (Inalum), dan China. Pembangunan ini untuk memasok kebutuhan energi kawasan industri Tayan.

"Kita akan mulai kontruksi 2-3 tahun ke depan. Hampir 11.000 MW hydro power di Kalimantan kita punya," kata Luhut di Kantor Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman, Jakarta, Selasa (10/12).

Listrik dari pembangkit energi bersih tersebut akan memasok kawasan industri di Tayan yang isinya terdapat fasilitas pengolahan dan pemurnian (smelter), tarif listrik dari PLTA tersebut lebih murah sehingga dapat menarik investasi.

"Yang berkembang kita punya 10 titik PLTA di Kalimantan kita mau bikin industri di sekitar Kaltara," ujarnya.

Menurut Luhut, dengan energi murah daya tarik investasi di Indonesia tidak akan tersaingi negara lain. Sebab, 35 persen biaya operasional dari smelter berasal dari listrik. "Kalau energinya murah kayak Indonesia. Ya siapa yang mau lawan kita selama ini tidak tahu di bodoh-bodohin saja," tandasnya.

1 dari 1 halaman

Pengembangan Energi Terbarukan

Kementerian ESDM memproyeksikan hingga lima tahun mendatang atau 2025 biaya investasi peningkatan pembangkit energi baru terbarukan (EBT) mencapai USD 36,95 miliar.

Kepala Biro Komunikasi, Layanan Informasi Publik dan Kerja Sama (KLIK) Kementerian ESDM, Agung Pribadi mengatakan, besaran biaya investasi tersebut dimaksudkan sebagai strategi memperluas pangsa pasar energi.

"Nilai investasi tersebut bisa membantu meningkatkan pangsa pasar energi di tahun 2025," kata Agung dikutip Antara.

Tekad kuat Pemerintah menekan energi berbasis fosil dari tahun ke tahun mendorong masifnya peningkatan pembangkit listrik Energi Baru Terbarukan (EBT) yang ditargetkan baurannya akan mencapai 23 persen pada 2025.

Lebih lanjut, Agung merinci nilai investasi tersebut terdiri dari PLT Panas Bumi sebesar USD 17,45 miliar, PLT Air atau Mikrohidro senilai USD 14,58 miliar, PLT Surya dan PLT Bayu senilai USD 1,69 miliar, PLT Sampah senilai USD 1,6 miliar, PLT Bioenergi senilai USD 1,37 miliar dan PLT Hybird sebesar USD 0,26 miliar.

Reporter: Pebrianto Eko Wicaksono

Sumber: Liputan6.com [azz]

Baca juga:
Sistem Upah Buruh Tak Jelas, Industri Otomotif Indonesia Kalah Dibanding Thailand
Optimalkan Pemanfaatan Dalam Negeri, DPR Dorong Penurunan Harga Gas untuk Industri
Volume Penjualan Semen Baturaja Anjlok 3 Persen
UMK Naik, Perusahaan di Karawang PHK Ribuan Karyawan
Sasar Generasi Milenial, Gaikindo Optimis Penjualan Mobil Masih Tinggi
Indonesia Diajak Bertemu 3.000 Pengusaha Industri Pengemasan Dunia di Jerman

Komentar Pembaca

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini