Garuda Indonesia Batal Pinjam USD 900 Juta untuk Bayar Utang

Selasa, 31 Desember 2019 20:04 Reporter : Merdeka
Garuda Indonesia Batal Pinjam USD 900 Juta untuk Bayar Utang Pesawat Garuda Indonesia. ©2013 Merdeka.com/Imam Buhori

Merdeka.com - PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk membatalkan rencana pelunasan utang perseroan atau refinancing dengan cara mencari pendanaan dengan nilai maksimal USD 900 juta. Ini disampaikan lewat Laporan Informasi atau Fakta Material yang ditujukan kepada Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan PT Bursa Efek Indonesia (BEI), Selasa (31/12).

"Pembatalan transaksi material pendanaan perseroan sehubungan dengan rencana penerbitan Global Sukuk dan/atau instrumen keuangan lainnya dengan jumlah maksimum sebesar USD 900 juta," tulis surat tersebut.

Pembatalan tersebut dilakukan dengan pertimbangan belum tersedianya Laporan Keuangan Limited Review atau Laporan Keuangan Audit Perseroan sampai dengan tanggal pelaksanaan Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS).

Hal itu dapat dijadikan dasar penentuan Transaksi Material sebagaimana diatur dalam Peraturan Bapepam-LK Nomor IX.E2 tentang Transaksi Material dan Perubahan Kegiatan Usaha Utama.

Dalam laporan tersebut, Garuda Indonesia menyatakan saat ini masih melakukan pengkajian alternatif pendanaan lain untuk memastikan tetap terealisasinya tujuan refinancing utang keuangan yang jatuh tempo dalam satu tahun dengan tetap mematuhi ketentuan yang berlaku.

1 dari 1 halaman

Utang Garuda Indonesia

indonesia

Garuda Indonesia pada 31 Desember 2018 terhitung memiliki utang sekitar USD 1,6 miliar yang jatuh tempo dalam waktu 1 tahun. Selain itu, ada juga utang dengan jatuh tempo di atas 1 tahun sebesar USD 77 juta.

Guna melunasi utang tersebut, Garuda kemudian menyiapkan 3 skema pencairan dana dengan total nilai transaksi maksimal USD 900 juta. Skema itu di antaranya penerbitan global sukuk, pendanaan private placement, dan peer to peer lending.

Reporter: Maulandy Rizky Bayu Kencana

Sumber: Liputan6.com [azz]

Baca juga:
JPU: Eks Dirut Garuda Cuci Uang Hasil Suap untuk Beli Apartemen dan Lunasi Rumah
Sidang Perdana, Emirsyah Satar Didakwa Terima Suap atas Pengadaan Pesawat
Harley Selundupan Milik Mantan Dirut Garuda Parkir di Gudang Bea Cukai
Garuda Indonesia Mengaku Rugi di Rute-rute Internasional
Selundupkan Harley, Eks Dirut Garuda Indonesia Terancam Dipenjara
Surat Terbuka Iis Dahlia, Buntut Masalah dengan Sopir Ojek Online

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini