Defisit Terbesar Neraca Perdagangan Akibat Impor Premium dan Pertamax untuk Lebaran

Jumat, 17 Mei 2019 16:50 Reporter : Wilfridus Setu Embu
Defisit Terbesar Neraca Perdagangan Akibat Impor Premium dan Pertamax untuk Lebaran Wakil menteri ESDM Arcandra Tahar Soal Neraca Perdagangan. ©2018 Merdeka.com/Wilfridus Setu Embu

Merdeka.com - Wakil Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), Arcandra Tahar, buka suara terkait defisit neraca perdagangan sektor migas pada kuartal I 2019. Menurut dia, peningkatan impor migas terjadi karena naiknya impor BBM jenis Premium dan Pertamax sementara impor minyak mentah turun.

"Pada bulan April ada kenaikan volume impor, iya. Tapi tidak dengan crued oil (minyak mentah). Crued oil kita impor turun," kata dia saat ditemui, di Kemenko Perekonomian, Jakarta, Jumat (17/5).

Naiknya impor BBM dilakukan karena adanya peningkatan kebutuhan jelang Lebaran. "Kalau kita lihat fenomena ini untuk ketahanan stok Lebaran dan naiknya harga minyak yang di luar kendali kita, maka naiklah defisit neraca perdagangan," jelas dia.

Adanya perubahan perilaku masyarakat yang lebih memilih mudik lewat jalur darat, kata Arcandra, kemudian mendorong naiknya kebutuhan BBM. Kebutuhan tersebut dipenuhi lewat impor.

"Ada perilaku konsumen yang beralih dari udara ke jalan tol. Apalagi pada bulan Ramadhan dan bulan puasa nanti diperkirakan banyak pemudik yang menggunakan jalan tol, makanya stoknya kita lebihkan. Karena harus dilebihkan maka volume impornya (naik)," ungkap Arcandra.

Nilai impor kemudian membengkak karena adanya kenaikan harga minyak dunia. "Selain volume naik, harga crued atau BBM naik sehingga menghasilkan impor yang nilainya lebih tinggi. Kalau crued naik, BBM itu biasanya mengikuti crued (oil)."

Arcandra mengatakan pihaknya memprediksi bahwa impor BBM akan mengalami penurunan di bulan Juni nanti seiring dengan berakhirnya periode lebaran. "Kita berharap pada bulan depan ada kemungkinan, ada harapan turun. Volumenya ya. Kalau harga tidak bisa kita prediksi. BBM ada kemungkinan setelah lebaran. Juni mungkin turun sedikit," ujar dia.

"Solar kita tidak ada impor sampai bulan ini. Menggunakan semua produksi kilang Pertamina untuk digunakan di dalam negeri. Maka impor solarnya makin lama, makin mengecil," tandas Arcandra.

Diketahui, Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat terdapat selisih defisit USD 2,76 miliar pada realisasi neraca perdagangan migas di April 2019. Hal itu terjadi karena nilai impornya lebih besar daripada ekspor.

Defisit neraca perdagangan migas sebesar USD 2,76 miliar tercatat sepanjang Januari-April 2019. Di mana ekspor migasnya sebesar USD 4,22 miliar dan impornya USD 6,99 miliar.

[bim]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini