Anggaran Sisa Kartu Prakerja 2020 Telah Dikembalikan ke Negara

Senin, 28 Juni 2021 17:52 Reporter : Dwi Aditya Putra
Anggaran Sisa Kartu Prakerja 2020 Telah Dikembalikan ke Negara Kartu Prakerja Segera Dibuka, Ini 7 Platform Pelatihan Digital yang Bisa Digunakan. ©2020 Merdeka.com

Merdeka.com - Manajemen Pelaksana Program Kartu Prakerja memastikan sisa dana Kartu Prakerja tahun 2020 telah dikembalikan ke Rekening Kas Umum Negara (RKUN). Dana tahun 2020 ini diperkenankan lewat akhir tahun sampai 100 hari kerja menurut Peraturan Menteri Keuangan No. 25/2020 pasal 39 dan 43 tentang tentang Tata Cara Pengalokasian, Penganggaran, Pencairan, Pertanggungjawaban Dana Kartu Prakerja.

"Per 31 Maret 2021, saldo dana Kartu Prakerja tahun 2020 Rp 0,- karena semua sisa saldo telah dikembalikan," kata Direktur Eksekutif Manajemen Pelaksana Program Kartu Prakerja, Denni Puspa Purbasari, di Jakarta, Senin (278/6).

Menurut Denni, Program Kartu Prakerja hadir untuk menjawab dua tantangan besar dunia ketenagakerjaan kita, yakni terbatasnya lapangan kerja serta rendahnya produktivitas akibat 'skill gap' antara kebutuhan pasar kerja dan ketersediaan sumber daya manusia berkualitas. Hal ini dibuktikan dengan profil 135 juta angkatan kerja kita dengan 90 persen di antaranya belum pernah mengikuti pelatihan bersertifikat.

"Data Bank Dunia pun menyebut bahwa peningkatan keterampilan melalui pelatihan bukan prioritas, baik bagi pekerja maupun bagi perusahaan. Karena itulah, Kartu Prakerja hadir untuk memberikan beasiswa pelatihan peningkatan keterampilan kerja," urai Deputi Ekonomi Kepala Staf Kepresidenan 2015-2020 ini.

2 dari 2 halaman

65,60 Juta Pendaftar Kartu Prakerja

pendaftar kartu prakerja

Data hingga 27 Juni 2021, selama 17 gelombang pembukaan program, Kartu Prakerja telah menjaring 65,60 juta pendaftar teregistrasi di situs prakerja.go.id. Setelah melalui beberapa kali saringan seleksi, sebanyak 8,28 juta orang dinyatakan sebagai penerima efektif Kartu Prakerja.

"Dana insentif Prakerja pada 2020 telah kami salurkan sebesar Rp 13,36 triliun, sementara pada semester pertama 2021 sejumlah Rp 5,77 triliun," terangnya.

Fakta menggembirakan lain, dari 35 persen penerima Kartu Prakerja tahun 2020 yang sebelumnya tidak bekerja kini telah bekerja kembali, membuka usaha atau menjadi freelancer. Demikian pula di semester awal 2021, ditemukan catatan awal 29 dari 89 persen penerima Kartu Prakerja yang awalnya tidak bekerja telah bekerja kembali, membuka usaha atau menjadi freelancer.

Selain manfaat pelatihan keterampilan, insentif yang tersalurkan dimanfaatkan dengan baik oleh penerima Kartu Prakerja. Sebanyak 95 persen peserta menggunakan dana bantuan hidup untuk kebutuhan pangan, 74 persen untuk keperluan listrik dan air, 70 persen untuk modal usaha, 64 persen untuk bensin/solar serta 61 persen untuk membeli pulsa/paket internet.

[bim]

Baca juga:
Program Kartu Prakerja Dinilai Kurangi Dampak Kesehatan Mental Akibat Pandemi
Moeldoko Sebut Kartu Prakerja Buka Peluang Kerja Bagi Calon dan Mantan PMI
CEK FAKTA: Hoaks Sudah Ada Pendaftaran Kartu Prakerja Gelombang 18
Airlangga Minta Penerima Kartu Prakerja Manfaatkan Pelatihan
Program Kartu Prakerja Dipastikan Sudah Jalani Audit dari BPK Hingga KPK
Program Kartu Prakerja Terbukti Atasi 3 Masalah Utama Ketenagakerjaan RI
Menko Airlangga: 8,3 Juta Orang Telah Menjadi Penerima Kartu Prakerja

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini