Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Kisah Bagas Suratman, Mantan Preman Pilih jadi Petani Sampai Punya Lahan 26 Hektare

Kisah Bagas Suratman, Mantan Preman Pilih jadi Petani Sampai Punya Lahan 26 Hektare Bagas Suratman. YouTube TRANS7 OFFICIAL ©2021 Merdeka.com

Merdeka.com - Manusia memang selalu tak luput dari kesalahan. Seiring berjalannya waktu, berbagai hal di dalam hidup membuat manusia berkembang menjadi pribadi lebih baik.

Seperti kisah perjuangan hidup Bagas Suratman. Bagas merupakan mantan preman. Hobinya berjudi dan mabuk.

Mata batin Bagas terbuka menjadi lebih baik usai mengalami satu momen di dalam hidupnya.

Berkat itu, kini ia menjadi seorang petani sukses dengan nilai omset yang fantastis. Berikut cerita selengkapnya.

Mantan Preman Sering Mabuk & Judi

Bagas merupakan mantan preman yang mengaku seringkali berjudi hingga melakukan berbagai hal buruk lainnya.

"Ini kan bapak sekarang jadi petani terus hasil penjualannya juga luar biasa. Tapi apa benar dulu Anda itu suka mabuk, judi, dan sebagainya?" tanya Deddy Corbuzier dalam kanal YouTube TRANS7 Official.

"Ya, kira-kira begitu lah. Ya itu lah perjalanan hidup ya," jawabnya seraya tersenyum.

bagas suratman

YouTube TRANS7 OFFICIAL ©2021 Merdeka.com

"Tapi kan ada momen di mana Anda setop dan beralih," tanya Deddy.

Momen tersebut ialah saat sang buah hati lahir dan mulai bersekolah. Ia lantas harus memutar otak untuk menghidupi sang istri dan anak yang mulai membutuhkan biaya yang tak sedikit.

"Ya, ada momennya. Itu waktu saya mau punya anak, saya tinggal di Jakarta. Nah, di situ anak sudah mulai sekolah. Dan kita harus memikirkan biaya sekolah, nah kita baru nyadar oh ya ternyata hidup memang seperti ini. Jadi mulai fokus sama keluarga. Seperti itu," balasnya.

Gagal Jadi Buruh

Ia sempat bekerja menjadi buruh di banyak tempat. Namun, nasib sial justru selalu didapatkannya. Bagas selalu diberhentikan sebelum waktunya.

"Tapi langsung jadi petani?" tanya Deddy.

"Oh ndak. Jadi pertama itu saya kerja macam-macam, buruh pabrik cat, pokoknya apa saja. Tapi endingnya dipecat mulu. Haha," terangnya mengenang.

Putuskan Jadi Petani 

Meski bernasib sial, ia pun tak patah arang. Bagas lantas menemukan cara untuk mendapatkan uang dengan berjualan sayuran segar.

Mahalnya modal untuk berjualan lantas membuat ia melangkah mantap untuk memproduksi sendiri. Sejak saat itu, ia terus menekuni usaha miliknya sendiri.

"Tadinya itu kita jualan sayur. Jualan sayur itu kalau lagi mahal kita enggak bisa belanja. Bisa belanja, enggak bisa jual. Nah, jalan satu-satunya ya kita harus produksi sendiri," ucapnya.

Kembangkan Usaha Tak Lihat Hasil

Berawal dari lahan 3 ribu meter, Bagas bersama pekerjanya lantas terus mengembangkan usaha. Ia menuturkan, hasil merupakan sebuah hadiah yang sebenarnya tak perlu dirisaukan.

Jika terus ada upaya untuk berkembang, maka hasil tersebut akan terus mengikuti. Hingga saat ini, Bagas diketahui telah memiliki lahan seluas 26 hektar miliknya sendiri.

bagas suratman

YouTube TRANS7 OFFICIAL ©2021 Merdeka.com

"Jadi, awalnya itu 3 ribu meter. Dari 3 ribu meter itu, kita kelola, waktu itu sewanya tahun 2004 itu Rp3 juta. Jadi selama 7-8 tahun itu kita enggak memikirkan hasil. Dalam arti apa? Itu kembangkan lagi, memperluas lagi. Lapangan kerja kita buka, toh kalau produksi kita bagus pasti orang mencari kita. Dan Alhamdulillah," ujarnya.

"Awalnya 3 ribu meter? Saat ini?" tanya Deddy.

"Saat ini ada kurang lebih 26 hektare," ungkapnya.

Belajar dari Pengalaman

Meski tak berpendidikan tinggi, namun semangat Bagas untuk menjadi pribadi yang lebih baik terus membuncah di dalam dada. Berbekal dari pengalaman dan kemampuannya sendiri, kini usaha yang digelutinya tersebut telah membuahkan hasil.

"Tapi kan Anda butuh belajar. Anda belajar darimana?" tanya Deddy.

"Saya itu belajarnya otodidak, Mas Deddy. Jadi melihat orang, gimana nyiramnya, gimana dia nyebarnya, benihnya bagaimana, kita ikuti saja," balasnya.

(mdk/mta)
Geser ke atas Berita Selanjutnya

Cobain For You Page (FYP) Yang kamu suka ada di sini,
lihat isinya

Buka FYP
Momen Pria Datang ke Pernikahan Mantan yang Sudah Dipacarinya Selama 4 Tahun, Banjir Air Mata
Momen Pria Datang ke Pernikahan Mantan yang Sudah Dipacarinya Selama 4 Tahun, Banjir Air Mata

Saat menyalami keluarga mantan pacarnya, pria ini tampak menangis. Ia juga tampak menghapus air matanya dengan tisu.

Baca Selengkapnya
Bawaslu Buka Peluang Usut Kertas Suara Tercoblos ke Dugaan Tindak Pidana
Bawaslu Buka Peluang Usut Kertas Suara Tercoblos ke Dugaan Tindak Pidana

"Iya, iya (akan diusut dugaan tindak pidananya)," kata Bagja

Baca Selengkapnya
Permen Karet Zaman Batu Ditemukan Berusia 10.000 Tahun, Begini Bentuk dan Sosok yang Mengunyahnya
Permen Karet Zaman Batu Ditemukan Berusia 10.000 Tahun, Begini Bentuk dan Sosok yang Mengunyahnya

Permen karet zaman purba ini terbuat getah pohon damar.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Berbanding 180 Derajat, Wanita Ini Bagikan Momen Kesendiriannya saat Dirawat di RS, Pasien Sebelah Ramai Dijenguk
Berbanding 180 Derajat, Wanita Ini Bagikan Momen Kesendiriannya saat Dirawat di RS, Pasien Sebelah Ramai Dijenguk

Wanita ini mengunggah momen 180 derajat yang berbanding terbalik dengan dirinya

Baca Selengkapnya
30 Pantun 4 Baris Lucu yang Kocak dan Bikin Ngakak, Cocok untuk Hiburan Orang yang Bersedih
30 Pantun 4 Baris Lucu yang Kocak dan Bikin Ngakak, Cocok untuk Hiburan Orang yang Bersedih

Merdeka.com merangkum informasi tentang pantun 4 baris lucu yang kocak dan bikin ngakak.

Baca Selengkapnya
Surat dalam Botol Berusia 135 Tahun Ditemukan di Bawah Lantai Rumah, Isinya Bikin Haru
Surat dalam Botol Berusia 135 Tahun Ditemukan di Bawah Lantai Rumah, Isinya Bikin Haru

Surat dalam Botol Berusia 135 Tahun Ditemukan di Bawah Lantai Rumah, Isinya Bikin Haru

Baca Selengkapnya
Menegangkan, Detik-Detik Heru Gundul Evakuasi Buaya Muara di Bantul Milik Mendiang Pencinta Satwa
Menegangkan, Detik-Detik Heru Gundul Evakuasi Buaya Muara di Bantul Milik Mendiang Pencinta Satwa

Sebelumnya, buaya ini dipelihara oleh sosok pencinta satwa.

Baca Selengkapnya
Sederhana Berlapis Kayu & Berlantai Semen Namun Kini Hangus dan Jadi Abu, Ini 8 Potret Rumah Masa Kecil Fikoh LIDA Sebelum Terbakar
Sederhana Berlapis Kayu & Berlantai Semen Namun Kini Hangus dan Jadi Abu, Ini 8 Potret Rumah Masa Kecil Fikoh LIDA Sebelum Terbakar

Simak potret rumah masa kecil Fikoh LIDa sebelum terbakar!

Baca Selengkapnya
Momen Para TNI Berangkat Tugas Salaman ke Komandan, Satu Prajurit Tak Pakai Baret Malah Peci jadi Sorotan
Momen Para TNI Berangkat Tugas Salaman ke Komandan, Satu Prajurit Tak Pakai Baret Malah Peci jadi Sorotan

Berikut momen para TNI salaman ke Komandan saat hendak berangkat tugas.

Baca Selengkapnya