Tidak Mulusnya Huawei Bangun Industri 5G

Kamis, 24 Oktober 2019 16:28 Reporter : Indra Cahya
Tidak Mulusnya Huawei Bangun Industri 5G Huawei. © androidauthority.com

Merdeka.com - Raksasa teknologi Tiongkok Huawei, kini sedang membahas lisensi teknologi dari jaringan 5G besutan mereka dengan deretan perusahaan AS. Hal ini diungkapkan oleh Vincent Pang, Senior VP Huawei.

Dilansir dari Reuters via Tekno Liputan6.com, Pang mengatakan, beberapa perusahaan memperlihatkan ketertarikan untuk perjanjian jangka panjang atau sekali kerja sama (one-off transfer). Namun, ia menolak menyebutkan nama-nama perusahaan tersebut.

"Ada beberapa perusahaan yang berbicara dengan kami, tetapi akan memakan waktu panjang untuk benar-benar menyelesaikannya. Mereka memperlihatkan ketertarikan," ungkap Pang.

Kerja sama Huawei dengan perusahaan-perusahaan AS tidak akan berjalan dengan mulus. Pemerintah AS mengkhawatirkan peralatan Huawei digunakan untuk memata-matai konsumen.

AS juga meyakinkan para sekutunya agar tidak menggunakan teknologi jaringan 5G Huawei. Huawei berulang kali membantah klaim tersebut.

Pemerintah AS pada Mei lalu menempatkan Huawei dalam daftar hitam perdagangan dengan alasan keamanan. Kebijakan tersebut melarang Huawei membeli produk-produk buatan perusahaan AS.

1 dari 1 halaman

Pemerintah AS Skeptis

Rencana biaya one-off untuk mengakses berbagai paten, lisensi, dan kode 5G Huawei pertama kali diungkapkan oleh pendiri dan CEO Huawei, Ren Zhengfei, saat diwawancarai New York Times dan Economics pada bulan lalu. Namun, saat itu belum diketahui ada ketertarikan dari perusahaan AS.

Sementara itu, seorang pejabat dari Departemen Luar Negeri AS menyatakan skeptis terhadap tawaran Ren tersebut.

"Tidak realistis jika operator-operator menggunakan peralatan, dan mengelola semua software dan hardware sendiri," ujar sumber dari departemen tersebut.

Terlepas dari keraguan tersebut, Huawei terus meningkatkan investasinya di bidang 5G.

Pang menyebut, investasi riset dan pengembangan dibutuhkan dengan terus meningkatkan platform karena perusahaan-perusahaan telekomunikasi harus menyiapkan biaya yang sangat besar untuk single-transfer dari Huawei

Huawei sendiri telah menghabiskan miliaran dolar untuk mengembangkan teknologi 5G di tahun ini saja.

Sumber: Tekno Liputan6.com
Reporter: Andina Librianty [idc]

Baca juga:
Huawei Mate X Segera Dijual November, Ini Harganya!
Samsung Hadirkan Galaxy M30s di Indonesia, Ini Spesifikasi dan Harganya!
iPhone 12 Akhirnya Buang Notch, Ini Deretan Prediksi Fitur Baru Lainnya!
Soal Penerapan Blokir Ponsel Ilegal, Kemkominfo Bakal Bicara dengan Operator Seluler
Xiaomi Getol Rilis Smartphone 5G, Segera Rilis 10 Lini di 2020
Segera Rilis Generasi Kedua, Samsung Ingin Perlaris Lini Galaxy Fold
Samsung Patenkan Teknologi Smartphone Dengan Layar Sliding, Apa Itu?

Topik berita Terkait:
  1. Huawei
  2. Smartphone
  3. 5G
  4. Teknologi
Komentar Pembaca

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini