Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Open Minded Adalah Berpikiran Terbuka, Kenali Ciri-ciri dan Manfaatnya

Open Minded Adalah Berpikiran Terbuka, Kenali Ciri-ciri dan Manfaatnya Ilustrasi berpikir. ©2012 Merdeka.com/Shutterstock/Yuri Arcurs

Merdeka.com - Open minded adalah berpikiran terbuka. Keterbukaan pikiran adalah karakteristik yang melibatkan penerimaan terhadap beragam ide, argumen, dan informasi. Berpikiran terbuka umumnya dianggap sebagai kualitas positif. Ini adalah kemampuan yang diperlukan untuk berpikir kritis dan rasional.

Jika Anda tidak terbuka terhadap ide dan perspektif lain, sulit untuk melihat semua faktor yang berkontribusi terhadap masalah atau menghasilkan solusi yang efektif. Dalam dunia yang semakin terpolarisasi, mampu melangkah keluar dari zona nyaman Anda dan menganggap perspektif dan ide lain adalah penting.

Ini tidak berarti bahwa berpikiran terbuka itu mudah. Bersikap terbuka terhadap ide dan pengalaman baru kadang-kadang dapat menyebabkan kebingungan dan disonansi kognitif ketika kita mempelajari hal-hal baru yang bertentangan dengan kepercayaan yang ada.

Namun, mampu mengubah dan merevisi kepercayaan yang sudah ketinggalan zaman atau salah adalah bagian penting dari pembelajaran dan pertumbuhan pribadi.

Jika Anda ingin dapat menikmati manfaat dari berpikiran terbuka, ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk membangun kemampuan ini.

Mengenal Tentang Berpikiran Terbuka

Ada beberapa aspek berbeda dari keterbukaan pikiran:

  • Dalam penggunaan sehari-hari, istilah berpikiran terbuka sering digunakan sebagai sinonim untuk tidak berprasangka atau toleran.
  • Dari perspektif psikologis, istilah ini digunakan untuk menggambarkan bagaimana orang mau mempertimbangkan perspektif lain atau untuk mencoba pengalaman baru.
  • Keterbukaan pikiran juga dapat berupa mengajukan pertanyaan dan aktif mencari informasi yang menantang keyakinan Anda.
  • Ini juga mencakup keyakinan bahwa orang lain harus bebas mengekspresikan keyakinan dan argumen mereka, bahkan jika Anda tidak harus setuju dengan pandangan itu.
  • Kebalikan dari pikiran terbuka adalah pikiran tertutup atau dogmatis. Orang yang berpikiran tertutup biasanya hanya mau mempertimbangkan sudut pandang mereka sendiri dan tidak mau menerima gagasan lain.

    Bahkan jika Anda menganggap diri Anda orang yang berpikiran terbuka, mungkin ada beberapa topik tertentu di mana Anda mengambil sikap yang jauh lebih sulit. Hal-hal yang Anda sukai atau masalah sosial, misalnya.

    Memiliki keyakinan bisa menjadi hal yang hebat, tetapi keyakinan yang kuat tidak meniadakan pikiran terbuka. Berpikiran terbuka berarti memiliki kemampuan untuk mempertimbangkan perspektif lain dan berusaha untuk berempati terhadap orang lain, bahkan ketika Anda tidak setuju dengan mereka.

    Tentu saja, pikiran terbuka memiliki batasnya. Itu tidak menyiratkan bahwa Anda harus bersimpati dengan setiap ideologi. Tetapi berusaha memahami faktor-faktor yang mungkin mengarah pada ide-ide itu dapat membantu dalam menemukan cara untuk membujuk orang untuk mengubah pikiran mereka.

    Karakteristik dan Tanda-tanda Orang Open Minded

  • Mereka penasaran mendengar apa yang dipikirkan orang lain
  • Mereka dapat ditantang gagasannya
  • Mereka tidak marah ketika mereka salah
  • Mereka memiliki empati terhadap orang lain
  • Mereka berpikir tentang apa yang dipikirkan orang lain
  • Mereka rendah hati tentang pengetahuan dan keahlian mereka sendiri
  • Mereka ingin mendengar apa yang dikatakan orang lain
  • Mereka percaya bahwa orang lain memiliki hak untuk membagikan kepercayaan dan pikiran mereka
  • Manfaat Menjadi Berpikiran Terbuka

    Apa manfaat dari menjadi lebih berpikiran terbuka?

    Mendapatkan Wawasan: 

    Menantang keyakinan Anda yang ada dan mempertimbangkan bagaimana ide-ide baru dapat memberi Anda wawasan baru tidak hanya tentang dunia; itu juga dapat mengajarkan Anda hal-hal baru tentang diri Anda.

    Memiliki Pengalaman Baru: 

    Terbuka untuk ide-ide lain juga dapat membuka Anda terhadap pengalaman baru.

    Mencapai Pertumbuhan Pribadi: 

    Menjaga pikiran terbuka dapat membantu Anda tumbuh sebagai pribadi. Anda belajar hal-hal baru tentang dunia dan orang-orang di sekitar Anda.

    Menjadi Kuat Secara Mental: 

    Tetap terbuka terhadap gagasan dan pengalaman baru dapat membantu Anda menjadi orang yang lebih kuat dan lebih bersemangat. Pengalaman dan pengetahuan Anda terus saling membangun.

    Merasa Lebih Optimis: 

    Salah satu masalah dengan tetap berpikiran tertutup adalah sering menimbulkan perasaan negatif yang lebih besar. Bersikap terbuka dapat membantu menginspirasi sikap yang lebih optimis terhadap kehidupan dan masa depan.

    Mempelajari Hal-Hal Baru:

    Sulit untuk terus belajar ketika Anda mengelilingi diri Anda dengan ide-ide lama yang sama. Mendorong batas-batas Anda dan menjangkau orang-orang dengan berbagai perspektif dan pengalaman dapat membantu menjaga pikiran Anda tetap segar.

    Faktor-Faktor yang Memengaruhi Open-Mindedness

    Ada beberapa hal yang dapat memengaruhi seberapa terbuka atau tertutupnya seseorang:

    Kepribadian

    Dalam model lima faktor kepribadian manusia, keterbukaan terhadap pengalaman adalah salah satu dari lima dimensi luas yang membentuk kepribadian manusia. Ciri kepribadian ini memiliki banyak sifat yang sama dengan pikiran terbuka, seperti mau mempertimbangkan pengalaman dan gagasan baru dan terlibat dalam pemeriksaan diri.

    Keahlian

    Penelitian menunjukkan bahwa orang berharap para ahli menjadi lebih dogmatis tentang bidang keahlian mereka. Ketika orang merasa bahwa mereka lebih berpengetahuan atau terampil dalam suatu bidang daripada orang lain, mereka cenderung berpikiran terbuka.

    Nyaman dengan Ambiguitas

    Orang memiliki berbagai tingkat kenyamanan ketika berhadapan dengan ketidakpastian. Terlalu banyak ambiguitas membuat orang merasa tidak nyaman dan bahkan tertekan.

     Dogmatisme kadang-kadang merupakan upaya untuk menjaga hal-hal sederhana dan lebih mudah dipahami. Dengan menolak ide-ide alternatif yang mungkin menantang status quo, orang dapat meminimalkan ketidakpastian dan risiko atau setidaknya persepsi risiko mereka.

    Penelitian yang lebih lama memang mendukung gagasan ini, menunjukkan bahwa orang yang berpikiran tertutup kurang mampu mentolerir ketidakkonsistenan kognitif.

    Sementara beberapa faktor yang menentukan seberapa terbuka Anda mungkin merupakan karakteristik bawaan, ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk menumbuhkan pola pikir yang lebih terbuka.

    Cara Berpikiran Terbuka

    Mempelajari bagaimana menjadi lebih berpikiran terbuka adalah hal sangat mungkin, tetapi itu bisa menjadi tantangan tersendiri. Dalam banyak hal, pikiran kita dirancang untuk memandang konsep sebagai keutuhan.

    Dilansir dari Very Well Mind, mereka mengembangkan ide atau kategori pengetahuan yang oleh psikolog Jean Piaget disebut sebagai skema. Ketika kita menemukan informasi baru, kita cenderung ingin mengurutkannya menjadi salah satu skema kita yang ada dalam proses mental yang dikenal sebagai asimilasi.

    Namun, kadang-kadang, hal-hal baru yang kita pelajari tidak cukup sesuai dengan apa yang sudah kita ketahui. Dalam hal ini, kita harus menyesuaikan pemahaman kita tentang dunia dalam proses yang dikenal sebagai akomodasi. Pada dasarnya, kita harus mengubah cara berpikir kita untuk menangani informasi baru ini.

    Asimilasi cenderung menjadi proses yang cukup mudah ketika Anda hanya tinggal memasukkan informasi baru ke dalam sistem pengarsipan yang Anda yang sudah ada. 

    Akomodasi cenderung lebih sulit. Sebab, Anda tidak hanya memasukkan sesuatu ke file yang sudah ada; Anda sedang membuat sistem pengarsipan yang sama sekali baru.

    Terkadang informasi baru mengharuskan Anda memikirkan kembali hal-hal yang menurut Anda sudah Anda ketahui. Memerlukan evaluasi ulang ingatan Anda dan pengalaman masa lalu dengan mengingat apa yang telah Anda pelajari.

    Untuk melakukan ini, Anda harus dapat mengesampingkan penilaian Anda, memperhatikan dengan seksama bukti yang ada, dan mengakui bahwa Anda salah. Proses itu bisa sulit, membingungkan, dan kadang menyakitkan atau mengubah hidup.

    Dibutuhkan banyak upaya mental, tetapi di sini ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk melatih otak Anda agar lebih berpikiran terbuka.

    Lawan Bias Konfirmasi

    Kecenderungan kognitif yang dikenal sebagai bias konfirmasi dapat menjadi salah satu kontributor terbesar bagi pikiran tertutup. Mengatasi kecenderungan ini, bagaimanapun, bisa sedikit rumit. 

    Bias konfirmasi melibatkan lebih banyak perhatian pada hal-hal yang mengkonfirmasi keyakinan kita yang ada, sementara pada saat yang sama mengabaikan bukti yang menantang apa yang kita pikirkan.

    Menyadari bias konfirmasi mungkin merupakan salah satu cara terbaik untuk memeranginya. Ketika Anda menemukan informasi, luangkan waktu sejenak untuk mempertimbangkan bagaimana bias ini dapat memengaruhi cara Anda mengevaluasi informasi tersebut.

    Jika sepertinya Anda siap menerima sesuatu karena mendukung argumen yang ada, luangkan waktu sejenak untuk mempertimbangkan beberapa argumen yang mungkin menantang ide Anda. Mempelajari cara mengevaluasi sumber-sumber informasi dan mempelajari bagaimana menjadi konsumen informasi dari penelitian ilmiah dalam berita juga dapat membantu.

    Mengajukan Pertanyaan

    Kebanyakan orang suka percaya pada kebajikan intelektual mereka sendiri. Dan dalam banyak hal, penting untuk dapat memiliki kepercayaan dan keyakinan pada pilihan Anda sendiri.

    Tetapi baik untuk diingat bahwa apa yang tampak seperti tegas dan berkomitmen pada cita-cita tertentu sebenarnya bisa menjadi bentuk sikap keras kepala yang tertutup.

    Bagian dari berpikiran terbuka melibatkan mampu mempertanyakan tidak hanya orang lain, tetapi juga diri Anda sendiri. Ketika Anda menemukan informasi baru, tanyakan pada diri sendiri beberapa pertanyaan kunci:

  • Seberapa banyak yang Anda ketahui tentang topik ini?
  • Seberapa dapat dipercaya sumbernya?
  • Sudahkah Anda mempertimbangkan ide lain?
  • Apakah Anda memiliki bias yang mungkin memengaruhi pemikiran Anda?
  • Dalam banyak kasus, pertanyaan seperti ini dapat membantu memperdalam komitmen Anda pada keyakinan Anda. Atau mungkin memberikan wawasan yang belum Anda pertimbangkan sebelumnya.

    Beri Waktu

    Ketika Anda mendengar sesuatu yang tidak Anda setujui, insting pertama Anda mungkin tidak setuju atau hanya ditutup.

    Alih-alih mendengarkan atau mempertimbangkan perspektif lain, Anda memasuki mode berpikir di mana Anda hanya mencoba untuk membuktikan orang lain salah, kadang-kadang sebelum Anda bahkan memiliki kesempatan untuk mempertimbangkan semua poin.

    Sangat mudah untuk terlibat dalam respons emosional yang Anda miliki terhadap sesuatu. Anda tidak setuju, Anda tidak menyukai apa yang Anda dengar, dan Anda mungkin ingin orang lain tahu betapa salahnya mereka. 

    Masalah dengan respons penarikan cepat semacam itu adalah bahwa Anda bertindak dalam suasana panas saat itu, tidak meluangkan waktu untuk benar-benar mempertimbangkan semua aspek masalah, dan mungkin tidak memperdebatkan semua itu dengan efektif.

    Alternatifnya adalah memberi diri Anda waktu singkat untuk mempertimbangkan argumen dan mengevaluasi bukti. Setelah Anda mendengar sesuatu, luangkan beberapa saat untuk mempertimbangkan poin-poin berikut sebelum Anda merespons:

  • Apakah argumen Anda sendiri didasarkan pada berbagai sumber?
  • Apakah Anda bersedia merevisi pendapat Anda dalam menghadapi bukti yang saling bertentangan?
  • Keterbukaan pikiran membutuhkan lebih banyak upaya kognitif daripada dogmatisme. Bersedia mempertimbangkan perspektif lain bisa menjadi tantangan, tetapi bisa jadi lebih sulit ketika Anda harus merevisi keyakinan Anda sendiri sebagai hasilnya.

    Berlatih Kerendahan Hati Intelektual

    Sekalipun Anda ahli dalam suatu topik, usahakan untuk diingat bahwa otak jauh lebih tidak sempurna dan tidak tepat daripada yang kita akui. 

    Seperti yang ditunjukkan oleh penelitian ini, memiliki pengetahuan tentang sesuatu sebenarnya dapat berkontribusi pada pikiran tertutup.

    Ketika orang berpikir bahwa mereka adalah otoritas pada suatu topik atau percaya bahwa mereka sudah tahu semua yang perlu diketahui, mereka kurang mau menerima informasi baru dan menghibur ide-ide baru.   Ini tidak hanya membatasi potensi belajar Anda, tetapi juga bisa menjadi contoh dari bias kognitif yang dikenal sebagai efek Dunning-Kruger. Bias ini membuat orang melebih-lebihkan pengetahuan mereka sendiri tentang suatu topik, membuat mereka buta terhadap ketidaktahuan mereka sendiri.

    Para ahli sejati cenderung lebih rendah hati tentang pengetahuan mereka; mereka tahu bahwa selalu ada lebih banyak untuk dipelajari. Jadi, jika Anda pikir Anda tahu semuanya, kemungkinan besar Anda tidak tahu.

    Seperti pernah dikatakan oleh komunikator sains dan kepribadian televisi, Bill Nye, "Semua orang yang pernah Anda temui tahu sesuatu yang tidak Anda ketahui." 

    Tanpa pikiran terbuka, Anda tidak akan pernah memiliki kesempatan untuk mempertimbangkan perspektif dan pengalaman lainnya. Anda tidak akan pernah tahu apa yang orang lain ketahui.

    (mdk/amd)
    Geser ke atas Berita Selanjutnya

    Cobain For You Page (FYP) Yang kamu suka ada di sini,
    lihat isinya

    Buka FYP
    Ternyata Begini Alasan Banyak Orang Takut Debat, Yuk Coba Atasi!
    Ternyata Begini Alasan Banyak Orang Takut Debat, Yuk Coba Atasi!

    Debat merupakan salah satu bentuk diskusi yang membutuhkan keterampilan berbicara dan pengetahuan.

    Baca Selengkapnya
    32 Contoh Fakta dan Opini Singkat Beserta Pengertian hingga Ciri-cirinya, Bisa jadi Bahan Pembelajaran
    32 Contoh Fakta dan Opini Singkat Beserta Pengertian hingga Ciri-cirinya, Bisa jadi Bahan Pembelajaran

    Mengetahui contoh fakta dan opini kurang lengkap rasanya jika tak memahami pengertian hingga ciri-cirinya.

    Baca Selengkapnya
    100 Pertanyaan Menjebak Bikin Mikir, Mainkan Bersama Sahabat
    100 Pertanyaan Menjebak Bikin Mikir, Mainkan Bersama Sahabat

    Menguji ketajaman pikiran dan kreativitas, pertanyaan menjebak menawarkan pengalaman interaktif yang tak terduga.

    Baca Selengkapnya
    Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
    video untuk kamu.
    SWIPE UP
    Untuk melanjutkan membaca.
    Ambigu adalah Sesuatu yang Bermakna Ganda, Ketahui Jenis dan Contoh Kalimatnya
    Ambigu adalah Sesuatu yang Bermakna Ganda, Ketahui Jenis dan Contoh Kalimatnya

    Merdeka.com merangkum informasi tentang pengertian ambigu, jenis dan contohnya yang perlu Anda ketahui.

    Baca Selengkapnya
    30 Contoh Ucapan Perpisahan Rekan Kerja dalam Bahasa Inggris, Berkesan dan Menyentuh Hati
    30 Contoh Ucapan Perpisahan Rekan Kerja dalam Bahasa Inggris, Berkesan dan Menyentuh Hati

    Contoh ucapan perpisahan rekan kerja dalam bahasa Inggris ini bisa jadi referensi.

    Baca Selengkapnya
    Contoh Sinonim beserta Pengertian, Jenis, dan Fungsinya
    Contoh Sinonim beserta Pengertian, Jenis, dan Fungsinya

    Sinonim adalah padanan kata yang dapat digunakan secara bergantian karena memiliki arti atau makna yang hampir sama.

    Baca Selengkapnya
    Memahami Filosofi, Aliran, dan Pengaruhnya pada Cara Berpikir
    Memahami Filosofi, Aliran, dan Pengaruhnya pada Cara Berpikir

    Filosofi berbeda dari ilmu pengetahuan dalam cara ia mendekati pertanyaan-pertanyaan ini melalui alasan logis dan kritis.

    Baca Selengkapnya
    Tenggang Rasa adalah Sikap Peduli pada Orang Lain, Ini Contohnya
    Tenggang Rasa adalah Sikap Peduli pada Orang Lain, Ini Contohnya

    Tenggang rasa bentuk penghargaan terhadap perasaan, pemikiran, dan kepentingan orang lain.

    Baca Selengkapnya
    Contoh Kata Keterangan, Lengkap Beserta Jenis dan Penjelasannya
    Contoh Kata Keterangan, Lengkap Beserta Jenis dan Penjelasannya

    Kata keterangan adalah jenis kata yang memberikan informasi tambahan atau detail mengenai kata lain dalam kalimat, kecuali kata benda

    Baca Selengkapnya