Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

6 Mitos Bayi Tidur Tengkurap, Perlu Diketahui

6 Mitos Bayi Tidur Tengkurap, Perlu Diketahui

6 Mitos Bayi Tidur Tengkurap, Perlu Diketahui

Mitos bayi tidur tengkurap telah menjadi bagian dari kepercayaan yang tersebar di berbagai budaya selama berabad-abad.

Mitos bayi tidur tengkurap telah menjadi bagian dari kepercayaan yang tersebar di berbagai budaya selama berabad-abad.

Beberapa budaya percaya bahwa tidur tengkurap dapat meningkatkan kesehatan dan pertumbuhan bayI. Mitos ini didasarkan pada pandangan bahwa posisi tidur tengkurap dapat memudahkan pernapasan dan meningkatkan aliran udara ke paru-paru bayi.

Namun, perlu diingat bahwa mitos tentang tidur tengkurap bayi tidak sepenuhnya didukung oleh bukti ilmiah. Meskipun ada penelitian yang menunjukkan bahwa tidur tengkurap dapat membantu bayi untuk meraih tonggak perkembangan tertentu, namun hal ini tidak berlaku untuk semua bayi.

Berikut beberapa mitos bayi tengkurap yang merdeka.com lansir dari berbagai sumber:

1. Mencegah Bayi Tersedak

Beberapa orang percaya bahwa tidur tengkurap dapat mencegah bayi tersedak saat mereka tidur setelah minum susu. Namun, ini hanya mitos belaka.

Bagi bayi yang sehat, posisi tidur yang aman adalah posisi tidur telentang. Saat bayi tidur tengkurap, risiko tersedak justru dapat meningkat karena adanya kemungkinan muntahan atau regurgitasi susu dapat terjebak dalam saluran napas bayi.

Jadi, penting untuk memastikan bahwa bayi tidur dalam posisi yang aman dan sesuai dengan pedoman yang diberikan oleh para ahli kesehatan.

2. Mencegah Kolik

Banyak orang tua yang berpikir bahwa tidur tengkurap dapat membantu mengurangi gejala kolik pada bayi. Namun, tidak ada bukti ilmiah yang mendukung klaim ini. Kolik pada bayi adalah kondisi yang dapat terjadi karena berbagai faktor seperti perut kembung atau gangguan pencernaan.

Posisi tidur tengkurap tidak akan langsung mengatasi masalah ini. Sebagai gantinya, memastikan bayi tetap nyaman, memberikan pijatan perut yang lembut, atau memberikan makanan yang lebih mudah dicerna dapat membantu mengatasi gejala kolik pada bayi.

3. Memperkuat Otot Leher Bayi

Beberapa orang percaya bahwa tidur tengkurap dapat membantu memperkuat otot leher bayi, karena mereka harus mengangkat kepala mereka untuk melihat sekitar. Namun, ini juga hanya mitos.

Faktanya, posisi tidur tengkurap dapat meningkatkan risiko sindrom kematian bayi mendadak (SIDS) yang dapat mengakibatkan kematian bayi. Ahli kesehatan merekomendasikan agar bayi tidur dalam posisi telentang, dengan kepala dan leher yang bebas dari halangan.

4. Bayi Tidur Lebih Nyenyak

Beberapa orang tua berpendapat bahwa bayi mereka tidur lebih nyenyak saat tidur tengkurap. Namun, penelitian telah menunjukkan bahwa posisi tidur tengkurap pada bayi dapat meningkatkan risiko sindrom kematian bayi mendadak (SIDS).

Tidur tengkurap dapat menyebabkan bayi sulit bernapas, karena posisi ini dapat menghambat aliran udara ke dalam paru-paru. Sebagai langkah pencegahan SIDS, disarankan agar bayi tidur dalam posisi telentang dengan kepala dan leher yang bebas.

5. Membuat Bayi Cepat Belajar Merangkak atau Berjalan

Beberapa orang percaya bahwa tidur tengkurap dapat membantu bayi belajar merangkak atau berjalan lebih cepat. Namun, ini hanya mitos belaka. Bayi akan belajar merangkak dan berjalan secara alami, dan posisi tidur tidak akan mempengaruhinya.

Tidur tengkurap justru dapat meningkatkan risiko cedera dan tidak aman bagi bayi yang belum memiliki kekuatan atau koordinasi untuk bergerak dengan baik.

6. Membuat Bayi Lebih Nyaman

Banyak orang tua percaya bahwa tidur tengkurap dapat mencegah kolik pada bayi mereka. Kolik adalah kondisi di mana bayi mengalami kram perut dan menangis tanpa alasan yang jelas. Namun, tidak ada bukti yang menunjukkan hubungan antara posisi tidur dan kemungkinan terjadinya kolik pada bayi.

Penyebab kolik sendiri masih belum sepenuhnya dipahami, tetapi faktor seperti sistem pencernaan yang belum matang, alergi makanan, atau kelelahan dapat mempengaruhi kondisi bayi.

Posisi tidur tengkurap tidak dapat menghilangkan atau mencegah kolik. Oleh karena itu, lebih penting bagi orang tua untuk mencari tahu dan mencoba berbagai strategi yang dapat membantu mengatasi kolik pada bayi mereka.

merdeka.com

Apakah oleh Bayi Tidur Tengkurap?

Apakah oleh Bayi Tidur Tengkurap?

Tidur tengkurap memiliki risiko yang lebih tinggi terkait gangguan pernapasan, cedera, atau Sudden Infant Death Syndrome (SIDS) yang merupakan kematian mendadak tanpa penyebab yang jelas pada bayi yang sehat.

Sebagai orang tua, penting untuk mengutamakan keselamatan dan kesejahteraan bayi kita. Berikut beberapa langkah yang dapat kita lakukan untuk memastikan tidur bayi dengan aman:

1. Posisi tidur telentang

Untuk bayi yang usianya di bawah satu tahun, posisi tidur yang paling aman adalah telentang. Letakkan bayi dengan punggungnya menyentuh kasur atau permukaan tidur yang datar. Pastikan bayi tidur dalam posisi yang stabil dan tidak ada benda di sekitarnya yang dapat menghambat pernapasan.

2. Gunakan ranjang bayi yang aman

Pilihan ada berbagai jenis ranjang bayi yang aman dan direkomendasikan untuk digunakan. Pastikan ranjang bayi tersebut memenuhi standar keamanan seperti jarak slat yang aman, tidak ada bagian yang tajam atau berpotensi menyebabkan cedera, dan memiliki kestabilan yang baik.

3. Hindari pakaian yang terlalu tebal

Pilih pakaian yang sesuai dengan suhu ruangan agar bayi tetap nyaman. Menghindari pakaian yang terlalu tebal bisa membantu mencegah bayi dari overheating atau kepanasan. Bayi yang kepanasan bisa berisiko lebih tinggi terhadap risiko SIDS.

4. Jaga lingkungan tidur bayi

Pastikan lingkungan tidur bayi aman dan bebas dari bahaya. Hindari penggunaan bantal, selimut berat, mainan keras, atau benda lain yang bisa menyebabkan penyumbatan pernapasan.

5. Bangun pola tidur yang baik

Membangun pola tidur yang baik bagi bayi sangat penting untuk kesehatan dan perkembangannya. Tentukan waktu tidur yang konsisten dan coba untuk membuat suasana yang tenang dan nyaman sebelum tidur.

6. Perhatikan tanda-tanda ketidaknyamanan

Setiap bayi memiliki preferensi tidur yang berbeda. Perhatikan tanda-tanda ketidaknyamanan pada bayi saat tidur tengkurap, seperti kesulitan bernafas, rewel, atau sulit tidur. Jika bayi terlihat tidak nyaman dalam posisi tengkurap, segera putar posisinya ke posisi tidur yang aman.

Mitos Burung Perkutut, Bisa Jadi Pertanda Baik dan Buruk
Mitos Burung Perkutut, Bisa Jadi Pertanda Baik dan Buruk

Burung perkutut adalah salah satu jenis burung yang memiliki makna dan mitos yang kaya dalam budaya Jawa

Baca Selengkapnya
Mitos Bayi Melihat Keatas, Benarkah Melihat Makhluk Halus?
Mitos Bayi Melihat Keatas, Benarkah Melihat Makhluk Halus?

Bayi yang menatap ke atas dengan tatapan penuh rasa ingin tahu seringkali membangkitkan imajinasi dan kepercayaan.

Baca Selengkapnya
Mitos Hamil Anak ke 3 dan Tradisi Budayanya, Perlu Diketahui
Mitos Hamil Anak ke 3 dan Tradisi Budayanya, Perlu Diketahui

Mitos hamil anak ke 3 dinilai lebih sulit dari kehamilan sebelumnya.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Mitos Bayi Jatuh dari Tempat Tidur, Berikut Penjelasannya
Mitos Bayi Jatuh dari Tempat Tidur, Berikut Penjelasannya

Mitos tentang bayi jatuh dari tempat tidur seringkali menjadi sumber kekhawatiran dan kecemasan di kalangan orang tua.

Baca Selengkapnya
Mitos Kembang Sereh, Diyakini Dapat Membuat Tubuh Kuat dan Kebal
Mitos Kembang Sereh, Diyakini Dapat Membuat Tubuh Kuat dan Kebal

Kembang sereh dikaitkan dengan beberapa mitos kepercayaan.

Baca Selengkapnya
10 Mitos Menabrak Kucing Menurut Primbon, Bisa Jadi Pertanda Buruk
10 Mitos Menabrak Kucing Menurut Primbon, Bisa Jadi Pertanda Buruk

Mitos menabrak kucing merupakan suatu kepercayaan atau kebiasaan yang umumnya dianggap sebagai suatu bentuk takhayul atau mitos di beberapa budaya.

Baca Selengkapnya
8 Mitos Burung Hantu, Salah Satunya Diyakini Jadi Perantara Dunia yang Tak Terlihat
8 Mitos Burung Hantu, Salah Satunya Diyakini Jadi Perantara Dunia yang Tak Terlihat

Mitos burung hantu telah lama menghiasi budaya dan kepercayaan masyarakat di berbagai belahan dunia, termasuk di Indonesia.

Baca Selengkapnya
Mitos Burung Gagak, Dipercaya Sebagai Pertanda Buruk
Mitos Burung Gagak, Dipercaya Sebagai Pertanda Buruk

Burung gagak memegang peran khusus di cerita mitos ragam budaya di seluruh dunia.

Baca Selengkapnya
Mitos Perkutut Putih Mata Merah, Ini Kisah yang Beredar Tentangnya
Mitos Perkutut Putih Mata Merah, Ini Kisah yang Beredar Tentangnya

Burung perkutut putih mata merah telah lama menjadi objek mitos dan kepercayaan masyarakat Indonesia.

Baca Selengkapnya