Sering Digendong Tak Bikin 'Anak Bau Tangan' Namun Malah Beri Manfaat Ini

Minggu, 2 Agustus 2020 09:00 Reporter : Rizky Wahyu Permana
Sering Digendong Tak Bikin 'Anak Bau Tangan' Namun Malah Beri Manfaat Ini Ilustrasi menggendong bayi. ©thestir.cafemom.com

Merdeka.com - Ada sebuah istilah yang kerap muncul yaitu 'anak atau bayi bau tangan' akibat sering digendong. Hal ini dianggap membuat anak hanya mau dengan orangtua yang tidak mau dengan orang lain.

Banyak yang beranggapan bahwa untuk mencegah 'anak bau tangan', mereka menghindari terlalu banyak mengendong anak. Namun benarkah hal ini bisa terjadi?

"Mungkin ada yang pernah dengar mengenai "bau tangan", jangan sering digendong nanti anak bau tangan. Itu mitos," ujar psikolog klinis anak, Rayi Tanjung Sari dalam webinar “Peran Probiotik Di 1000 Hari Pertama Kehidupan" beberapa waktu lalu dilansir dari Antara.

Dia menyarankan orang tua segera merespons kebutuhan anak saat dia menangis, misalnya dengan menggendong dia karena untuk usia di bawah lima tahun ini satu-satunya cara anak berkomunikasi. Dari hal ini, anak juga akan belajar orang-orang di sekitar ternyata responsif pada kebutuhannya.

"Sebaiknya ketika anak nangis langsung digendong. Dia bisa belajar ternyata orang di sekitarnya responsif sama kebutuhannya. Komunikasi anak saat itu melalui menangis," tutur Rayi.

Sebaliknya, ketika anak menangis tidak mendapatkan respons, dia bisa merasa tidak ada orang yang tak bisa dipercaya di sekitarnya dan munculah mistrust, biasanya terjadi pada anak usia 0 bulan hingga 18 bulan.

1 dari 1 halaman


"Ketika responsif pada kebutuhan akan terbagun rasa trust anak, percaya dunia yang dia tinggali baik dan bisa tumbuh dengan baik. Kalau orang tua tidak memberikan respon atau kasus pengabaian anak yang parah, mereka (anak) akan tumbuh mistrust," kata Rayi.

Ciri anak yang mengalami mistrust, antara lain ragu-ragu dalam berinteraksi, tidak ingin berada di dekat orang tua dan cenderung mencari kala orang tua tak ada hingga ketakutan berlebihan saat ditinggal orang tua.

"Kalau misalnya ada dia enggak mau deket-deket tetapi kalau tidak ada, dicari. Ini bisa jadi sebenarnya dia tidak tumbuh trust dari usia dini. Misalnya anaknya terlalu takut ditinggal, bisa jadi ada kecenderungan sebelumnya attachment tidak kuat sehingga tidak terbangun trust," ujar Rayi.

Anak yang tidak tumbuh rasa percayanya akibat kurang lekat dengan orang tua kemungkinan saat dewasa mengalami masalah-masalah semisal kecemasan dan depresi.

"Attachment itu memang punya peran sangat besar terbawa hingga anak menjadi dewasa. Insecure attachment akan terbawa ke pola pengasuhan kita berikutnya, biasanya masalah ini terbawa ke masa depan bisa masalah kecemasan, depresi," tandas Rayi. [RWP]

Baca juga:
Orangtua Perlu Jadi Sahabat Anak di Masa Membentuk Identitas Diri
Begini Cara Membuat Anak Bisa tak Lupa Waktu ketika Bermain
Tips yang Bisa Diterapkan oleh Orangtua agar Pembelajaran di Rumah Berjalan Lancar
Ini Hal yang Bisa Dilakukan Anak ketika Menjadi Korban Bullying
Apakah Boleh Jika Anak Mulai Diajari Berdiri Sejak Usia 4 Bulan?

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini